Varian Delta: Pahami Tentang Penyebarannya dan Mengapa Itu Berbahaya

Rabu, 15 September 2021 | 15:29 WIB
Foto : Ilustrasi Foto : Ilustrasi

RIAU24.COM - Varian Delta dengan tingkat infeksi yang tinggi (dua kali lebih menular dari varian Alpha) tampaknya menjadi lebih ganas karena kasus yang dilaporkan meningkat di seluruh dunia.

Malaysia sendiri tak luput menjadi incaran varian Delta dengan mencatatkan rata-rata pembacaan 20.000 kasus per hari selama kurun waktu tiga bulan.

Konsultan Penyakit Menular dan Kepala Departemen Medis Fakultas Kedokteran Universitas Kedokteran Internasional (IMU), Profesor Dr James Koh menjelaskan sejak virus pertama kali diidentifikasi di Wuhan pada akhir 2019, dunia telah melihat berbagai mutasi Covid-19.

Menjelaskan mutasi virus yang umum, Prof James mengatakan ketika virus memasuki sel dalam tubuh, virus akan melepaskan materi genetik ke dalam sel. Sel-sel ini kemudian menggunakan materi genetik untuk menghasilkan lebih banyak salinan virus.

"Ketika virus bereplikasi dengan cepat di suatu komunitas, yaitu selama transmisi skala besar, terkadang terjadi kesalahan selama proses replikasi ini. Salinan yang dihasilkan mungkin tidak akurat. “Coba bayangkan permainan anak-anak populer di mana pesan disampaikan dari satu orang ke orang lain melalui udara. Permainan ini bertujuan untuk melihat apakah urutan akan tetap dalam bentuk yang sama ketika mencapai orang terakhir. Semakin panjang antrian - yaitu, semakin banyak orang yang mengantarkan pesanan - semakin tidak pasti pesanannya. Situasi yang sama terjadi dengan virus, ketika menular ke lebih banyak orang, maka semakin tinggi kemungkinan bermutasi,” jelasnya.

Baca Juga: Terungkap, Makanan Seperti Ini Ternyata Mampu Membantu Mencegah Infeksi dan Kematian Akibat Covid-19

Mutasi adalah proses alami dan menurut Prof James, tidak serta merta membuat virus lebih kuat atau lebih berbahaya.

“Biasanya mutasi tersebut tidak memberikan manfaat apapun pada virus, namun dengan waktu dan kesempatan yang cukup, mutasi dapat terjadi dan menambah kemampuan virus untuk bertahan hidup,” ujarnya.

Jelas Prof James, ini artinya, jika kita tidak waspada dan tidak mengendalikan penyebaran virus di masyarakat sebaik mungkin—termasuk melalui vaksinasi dan kepatuhan terhadap SOP—kita biarkan pintu terbuka untuk munculnya varian yang lebih banyak.

Munculnya varian Delta ini kata Prof James berarti virus tersebut memiliki tingkat infeksi yang lebih baik melalui mutasi. Untuk masuk ke sel kita, virus perlu menempelkan dirinya ke reseptor yang ada di permukaan sel kita terlebih dahulu - dalam kasus Covid -19, virus menempel pada sel pernapasan kita menggunakan paku protein.

“Begitu menempel, virus akan masuk ke dalam sel dan bisa bereplikasi. Protein spike pada varian Delta ini mengalami modifikasi yang memungkinkannya masuk ke sel kita lebih cepat sehingga lebih cepat bereplikasi. Inilah yang membuat varian Delta lebih menular,” ujarnya. dikatakan.

Apakah ini berarti varian Delta dapat melewati respons imun yang dihasilkan vaksin kita? Menurut Prof James, vaksin terhadap varian Delta tidak sekuat perlindungannya terhadap varian Alpha, Beta dan Gamma.

Ketika vaksin diperkenalkan, ia menargetkan lonjakan protein virus asli dan sekarang dengan varian Delta, lonjakan protein telah berubah.

Namun, kata Prof James, vaksin tetap memberi kita perlindungan karena masih bisa merangsang antibodi yang bisa mendeteksi lonjakan protein varian Delta, meski mungkin tidak bisa menetralisir virus seefektif varian sebelumnya.

Sementara itu, Prof James menjelaskan, kita tidak bisa berasumsi proses mutasi yang menyebabkan varian Delta menyebar melalui udara. “Asumsi bahwa hanya varian Delta yang menyebar melalui udara adalah salah. Pada awal pandemi pertama, pengetahuan kami didasarkan pada virus yang hampir identik, yang sebagian besar menyebar melalui droplet (cairan tubuh). Tetesan ini adalah partikel besar yang jatuh ke tanah atau permukaan dengan cepat dan tidak menyebar jauh. Dengan pengetahuan yang kami dapatkan melalui penelitian, para ilmuwan cukup yakin bahwa sebagian besar virus Corona disebarkan melalui aerosol (partikel yang lebih kecil atau suspensi partikel), " ucapnya menjelaskan.

Baca Juga: Tahukah Kamu Jika Kurang Tidur Bisa Bikin Berat Badan Naik, Ini Penjelasannya

Untuk lebih mudah memahami bagaimana virus dapat menyebar melalui udara, ia mencontohkan penyemprotan pestisida di dalam ruangan.

"Jika kita membawa virus dan berbicara, bernyanyi, berteriak, bahkan bernapas dalam diam di ruangan tanpa pergerakan udara, virus yang telah tumpah akan terus melayang di udara," katanya.

Menurut penelitian, virus akan terus melayang di udara selama tiga hingga sembilan jam. Berlawanan dengan pemahaman sebelumnya, bukti menunjukkan bahwa menyentuh permukaan yang terkontaminasi relatif tidak berkontribusi terhadap penularan Covid-19.

Hal ini pula yang menjadi alasan mengapa SOP hari ini tidak terbatas pada pemenjaraan sosial, penggunaan masker, cuci tangan dan lap permukaan saja. Di sisi lain, kata Prof James, langkah-langkah tambahan seperti memastikan aliran udara dan ventilasi yang baik, serta mendorong pemakaian dua lembar masker dan pelindung wajah juga mendapat perhatian.

“Lebih aman berada di luar tempat udara bergerak bebas, daripada di dalam gedung tempat udara didistribusikan kembali,” katanya.

“Ketika Anda masuk ke ruangan itu satu jam kemudian, Anda masih bisa mencium baunya karena selama udara tidak bergerak, selama itu partikel-partikel ini akan terus melayang di udara. Begitu juga dengan Corona. virus.

PenulisR24/ibl


Loading...

Terpopuler

Loading...