Pasukan Prancis Membunuh Pemimpin ISIS di Sahara, Bertanggung Jawab Atas Pembunuhan Pekerja Bantuan Prancis

Jumat, 17 September 2021 | 11:25 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Pemimpin ISIS di Sahara Besar, yang dicari karena serangan mematikan terhadap tentara AS dan pekerja bantuan asing, telah dinetralisir oleh pasukan Prancis dalam sebuah operasi.

Adnan Abu Walid al-Sahrawi "dinetralisir oleh pasukan Prancis" , Presiden Emmanuel Macron mentweet.

"Ini adalah keberhasilan besar lainnya dalam perjuangan kami melawan kelompok teroris di Sahel," kata Macron, tanpa memberikan lokasi atau rincian operasi tersebut.

Baca Juga: Bukan Amerika Serikat, Tapi Negara Ini yang Menjadi Teman Dekat Sekaligus Teman Sejati Israel

Menteri Pertahanan Florence Parly mengatakan Sahrawi tewas setelah serangan oleh pasukan Barkhane Prancis, yang memerangi para jihadis di Sahe l.

"Ini adalah pukulan telak terhadap kelompok teroris ini," cuitnya. "Pertarungan kita berlanjut."

Pemimpin jihadis itu berada di balik pembunuhan pekerja bantuan Prancis pada tahun 2020 dan juga dicari oleh Amerika Serikat atas serangan mematikan tahun 2017 terhadap pasukan AS di Niger.

Baca Juga: Tragis, Anak Mirip Tikus Asal Pakistan Ini Dipaksa Mengemis di Jalanan

Sahrawi pada tahun 2015 membentuk ISIS di Sahara Besar (ISGS), yang disalahkan atas sebagian besar serangan jihadis di Mali, Niger dan Burkina Faso. Pada 9 Agustus 2020, di Niger, kepala ISGS secara pribadi memerintahkan pembunuhan enam pekerja bantuan Prancis beserta pemandu dan pengemudi Niger mereka.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...