Remaja Pecandu Game Online Ini Nekat Mencuri Uang Ibunya Hingga Puluhan Juta, Hanya Untuk Mentraktir Teman-Temannya

Sabtu, 18 September 2021 | 16:21 WIB
Foto: AsiaOne Foto: AsiaOne

RIAU24.COM -  Seorang ibu terkejut saat mengetahui bahwa putranya yang berusia 11 tahun tidak hanya mencuri USD 4.000 dari uang hasil jerih payahnya dalam waktu tiga bulan, tetapi dia juga menghabiskan semuanya untuk game seluler dan mentraktir teman-temannya dengan makanan mewah.

Wanita 43 tahun bernama Linda mengatakan kepada Shin Min Daily News bahwa dia merasa aneh ketika dia menyadari bahwa putranya tidak lagi meminta uang sakunya untuk beberapa waktu.

Dengan penuh curiga, dia memeriksa dompetnya pada 12 September dan terkejut menemukan USD 58 di dalamnya.

Baca Juga: Polisi Tangkap 10 Buronan Human Trafficking dan Kasus Penipuan Umroh


Di bawah "interogasi yang intens", anak laki-laki itu akhirnya mengaku bahwa dia telah mengambil uang dari dompetnya.

Dia mengaku bahwa dia membelanjakan uangnya untuk mentraktir teman-temannya serta untuk membeli kartu hadiah online untuk menambah kredit game selulernya.

Setelah mengetahui kebenaran dari putranya, Linda tidak percaya karena putranya bahkan tidak memiliki ponsel sendiri. 

Namun, dia diizinkan menggunakan telepon sepupunya hingga dua jam setiap hari setelah dia selesai dengan pekerjaan rumahnya.

Linda, yang memiliki salon rambut, mengatakan bahwa siswa sekolah dasar itu kecanduan game mobile meskipun ujian PSLE ​​akan datang dan mencurigai bahwa dia mungkin telah dipengaruhi oleh teman-temannya.

"Saya cek transaksinya dan ternyata awalnya dia isi pulsa puluhan dolar, tapi pelan-pelan naiknya jadi lebih dari USD 100. Kemudian pada hari tertentu, jumlahnya lebih dari USD 600," kata Linda.

Dari Juli hingga September, putranya telah menghabiskan total lebih dari USD 3.000 untuk bermain game, sementara USD 500 dihabiskan untuk makan bersama teman-temannya.

Setara dengan pengeluaran rumah tangga hingga dua bulan

Linda menambahkan bahwa dengan adanya pandemi, pendapatan bulanan keluarga telah dipotong hingga setengahnya, dan uang yang dihabiskan putranya dapat digunakan untuk membiayai pengeluaran rumah tangga mereka hingga dua bulan.

Dia menceritakan bagaimana dia biasanya mentransfer pendapatan hari itu dari salon rambut langsung ke dompetnya.

Linda memperlakukan kejadian itu sebagai pelajaran yang menyakitkan, dan berharap pengalamannya akan menjadi peringatan bagi orang tua lain serta bahaya kecanduan game.

“Dulu saya mengabaikan anak saya karena saya sibuk, tetapi sekarang ketika saya pulang kerja saya pastikan untuk duduk di sampingnya untuk berbicara,” kata Linda.

Linda mengatakan bahwa setelah dia mengetahui apa yang telah dilakukan putranya, keponakannya pergi ke toko serba ada untuk menanyakan tentang kartu yang telah dibeli bocah itu. 

Baca Juga: Menyerang Dengan Busur dan Anak Panah Hingga Tewaskan 5 Orang di Norwegia, Pria Ini Akhirnya Ditangkap


Seorang karyawan toko mengatakan bahwa mereka telah menyatakan keprihatinan bahwa anak laki-laki itu bisa menjadi korban penipuan, tetapi dia menjawab bahwa dia membeli kartu untuk orang tuanya.

Namun, Linda mengatakan bahwa mengingat usia putranya yang masih muda, karyawan toko yang menyaksikan seorang siswa sekolah dasar membeli kartu hadiah senilai hingga USD 400 harus menanyai mereka dan memberi tahu orang tua mereka.

Dia juga tidak berpikir bahwa mereka yang di bawah umur harus diizinkan untuk melakukan top-up seperti itu secara bebas di dalam aplikasi game.

“Anak-anak harus dihentikan membeli kartu seperti itu atau harus ada batasan jumlah yang bisa mereka beli,” kata Linda. 

Dia mencatat bahwa negara-negara seperti Jepang dan China sudah mulai memberlakukan pembatasan pada permainan anak-anak dan berharap Singapura dapat menindaklanjutinya.

Banyak karyawan toko serba ada yang berbicara dengan Shin Min mengatakan bahwa mereka bekerja sama dengan polisi untuk mencegah kasus penipuan kartu hadiah online dan biasanya akan turun tangan jika mereka melihat ada yang tidak beres.

Staf biasanya akan memeriksa dengan pelanggan yang membeli kartu-kartu ini jika itu untuk digunakan sendiri, dan memperingatkan mereka agar tidak menjadi mangsa penipuan semacam itu. Polisi juga akan melakukan pemeriksaan acak dari waktu ke waktu.

Seorang karyawan yang berbicara dengan harian Chinese evening mengatakan bahwa banyak dari mereka yang membeli kartu tersebut adalah siswa sekolah dasar dan menengah. Namun, karena kebanyakan dari mereka ditemani oleh orang tua mereka, staf biasanya tidak akan menyelidiki lebih lanjut.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...