Pernah Selamat Usai Berjuang Mengalahkan Covid-19, Pasien Tertua Asal Singapura Ini Meninggal di Usia 103 Tahun Karena Sakit Perut

Selasa, 21 September 2021 | 15:10 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Lebih dari setahun setelah mengalahkan virus corona, penyintas Covid-19 tertua di Singapura itu meninggal pada Minggu dini hari (19/9).

Nyonya Yap Lay Hong menderita gangguan usus sebelum dia meninggal, kata putra keduanya, Alan Ho. Dia dirawat di Rumah Sakit Tan Tock Seng pada 12 September setelah dia mengeluh sakit perut.

Pensiunan berusia 73 tahun itu mengatakan kepada The Straits Times: "Pemindaian CT dilakukan padanya dan para dokter menemukan bahwa ususnya tersumbat. Pembedahan diperlukan, tetapi keluarga saya memutuskan untuk tidak melanjutkan operasi karena kami diberitahu bahwa tingkat keberhasilannya rendah dan masih akan ada banyak penderitaan setelah operasi."

"Kami memilih untuk memberinya infus dengan harapan penyumbatan itu akan hilang dengan sendirinya. Tapi dia meninggal pada Minggu pagi."

Baca Juga: Dipaksa Oleh Netizen, Influencer Cantik Ini Nekat Minum Pestisida Saat Siaran Langsung, Begini Kondisinya...

Wanita berusia 102 tahun itu termasuk di antara orang-orang berusia seratus tahun yang langka di seluruh dunia yang berjuang melawan Covid-19 ketika dia dinyatakan positif pada April tahun lalu.

Nyonya Yap, yang menjadi warga Singapura tertua yang selamat dari virus, termasuk di antara 15 penduduk dan staf di Rumah Tua Lee Ah Mooi di Thomson yang tertular virus. Kerabat anggota staf juga terinfeksi. Tiga warga berusia 80-an dan satu lagi berusia 97 tahun meninggal tahun lalu.

Nyonya Yap meninggalkan dua putra, dua putri, 11 cucu, dan 13 cicit. Suaminya dan anak pertama mereka - putra tertua - telah meninggal.

Mr Ho mengatakan ibunya, yang divaksinasi penuh pada bulan April, masih "sangat bersemangat" ketika dia mengunjunginya di panti jompo seminggu sebelum dia dirawat di rumah sakit. Dia melihatnya lagi Jumat lalu (17 September).

"Semua anggota keluarga kami melihatnya sebelum dia meninggal. Dia selalu meminta salah satu cucunya dan dia mengunjunginya dua hingga tiga kali. Dia tidak banyak menanggapi karena dia dibius, tetapi dia akan membuka matanya untuk melihat siapa yang mengunjunginya. dia," kata Tuan Ho.

"Hanya dalam satu minggu, dia pergi. Saat dia dibius, saya pikir dia tidak merasakan banyak rasa sakit atau terlalu banyak menderita sebelum dia meninggal. Ini adalah berkah untuknya."

Mr Ho mengatakan keluarga merayakan ulang tahun Madam Yap setiap bulan September, tetapi mereka tidak tahu tanggal pasti dia lahir. NRIC-nya hanya menunjukkan tahun kelahirannya - 1918.

Baca Juga: Mirip Kasus di Wuhan, Pasar Basah Hong Kong Alami Ketakutan Luar Biasa Usai Wabah Infeksi Bakteri Merebak

Kematian Nyonya Yap terjadi secara tiba-tiba dan tidak terduga karena dia sehat, tambahnya.

"Dia telah melalui banyak kesulitan dan dia selalu mengatasinya. Ibu saya adalah seorang yang selamat," kata Ho.

Nyonya Yap lahir pada tahun 1918 selama flu Spanyol - pandemi terburuk di dunia - yang dilaporkan menewaskan lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia, termasuk 2.800 di Singapura. Covid-19 adalah pengalaman terburuknya selama sebulan di Rumah Sakit Tan Tock Seng, namun dia berhasil melewatinya, kata Mr Ho.

"Ibuku juga selamat dari Perang Dunia Kedua dan kemudian kebakaran Bukit Ho Swee pada tahun 1961," kenangnya.

“Ketika saya masih muda dan kami miskin, dia akan membuat kue dan kue untuk menambah penghasilan keluarga. Meskipun kesulitan, saya pikir ibu saya menjalani kehidupan yang bahagia. Dia telah melakukan perjalanan ke lebih banyak tempat daripada saya. Dia pernah ke Australia, Inggris, Cina, Jepang, Korea, Malaysia ... Di antara kesulitan itu, dia berhasil menemukan kebahagiaannya sendiri."

Nyonya Yap pindah ke Rumah Tua Lee Ah Mooi pada tahun 2018 dan berbagi kamar dengan tujuh orang lainnya. Seorang manajer perawat di rumah itu, yang hanya ingin dikenal sebagai Selvii, 56, menggambarkan Nyonya Yap sebagai seseorang yang sangat mandiri dan lebih suka melakukan sesuatu sendiri.

"Dia akan makan sendiri dan tidak memerlukan bantuan apa pun, tetapi kami akan membantunya mandi. Dia merawat dirinya sendiri dengan baik. Dia sangat rapi dan bersih dan selalu memastikan dia terlihat rapi," kata Selvii.

"Dia suka melihat dirinya di cermin. Dia akan melihat dirinya di cermin genggam dan mengoleskan krim Oil of Olay di wajahnya setiap hari. Kami akan merindukannya."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...