Ratusan Tahanan Politik Akhirnya Dibebaskan di Myanmar Setelah Amnesti

Selasa, 19 Oktober 2021 | 16:34 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Ratusan tahanan politik telah dibebaskan dari penjara Insein Myanmar, termasuk juru bicara partai Aung San Suu Kyi dan seorang komedian terkenal, menurut media setempat. Para tahanan dibebaskan setelah televisi pemerintah mengumumkan amnesti sehubungan dengan festival Thadingyut untuk lebih dari 5.600 orang pada Senin malam.

Pengumuman itu muncul tak lama setelah pidato yang disiarkan televisi oleh Min Aung Hlaing, panglima militer yang merebut kekuasaan dalam kudeta pada Februari yang menjerumuskan negara itu ke dalam kekacauan politik dan mendorong banyak orang untuk bergegas ke penjara di Yangon dengan harapan orang-orang yang mereka cintai akan dibebaskan. di antara mereka yang dibebaskan.

Pekerja pabrik Kyi Kyi adalah salah satu dari lusinan orang yang menunggu di luar penjara pada Selasa pagi, berharap untuk melihat suaminya, yang ditangkap pada Februari.

Baca Juga: Bikin Ibunya Nangis Terharu, Keinginan Remaja Ini Cuma Satu di Hari Ultahnya

"Saya juga datang ke sini kemarin," katanya kepada kantor berita AFP. “Dia tidak dibebaskan. Mudah-mudahan, dia akan melakukannya hari ini.”

Nwet Nwet San, mengatakan dia berharap putranya, seorang prajurit yang melarikan diri dari tentara, akan dibebaskan.

"Dia sudah di penjara selama delapan bulan," katanya.

“Saya mendengar sebagian besar pengunjuk rasa akan dibebaskan. Saya juga mendengar penjahat lain akan dibebaskan juga. Itu sebabnya saya menunggu.”

Amnesti itu menyusul pengumuman Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) bahwa Min Aung Hlaing tidak akan diundang ke pertemuan puncak mereka akhir bulan ini karena militer telah membuat “kemajuan yang tidak memadai” dalam mematuhi konsensus lima poin yang disepakati bersama. pada bulan April.

Berdasarkan rencana tersebut, militer seharusnya mengakhiri kekerasan terhadap mereka yang menentang kudeta dan mengizinkan utusan khusus ASEAN untuk mengunjungi negara tersebut dan bertemu dengan semua pihak. Myanmar telah menjadi anggota ASEAN sejak 1997.

Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), sebuah kelompok hak asasi yang telah melacak tanggapan militer terhadap protes yang pecah sebagai akibat dari kudeta, mengatakan lebih dari 9.000 orang telah dipenjara dan lebih dari 1.000 tewas.

Itu skeptis tentang pembebasan tahanan yang digambarkan sebagai "bentuk gangguan". Militer mengadakan amnesti sebelumnya pada bulan April dan Juni.

Baca Juga: Rayakan Pernikahan yang ke-59 Tahun, Kakek Nenek Ini Gelar Pemotretan Emosional

"Junta akan terus menolak untuk transparan tentang orang-orang yang dibebaskan, dan siapa yang tetap ditahan," kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan. 

Monywa Aung Shin, juru bicara partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi termasuk di antara mereka yang dibebaskan.

“Mereka datang kepada saya hari ini dan mengatakan mereka akan membawa saya pulang, itu saja,” katanya kepada Suara Demokratik Burma Senin malam dalam perjalanan pulang dari penjara.

Monywa Aung Shin ditangkap pada 1 Februari dan telah dipenjara selama delapan bulan. Lebih banyak tahanan politik termasuk anggota parlemen dan jurnalis dibebaskan pada hari Senin di kota-kota lain termasuk Mandalay, Lashio, Meiktila dan Myeik.

Tetapi 11 dari 38 orang yang dibebaskan dari penjara Meiktila di Myanmar tengah ditangkap lagi menurut DVB. Tom Andrews, Pelapor Khusus PBB untuk Myanmar, menekankan bahwa banyak orang ditahan hanya karena menggunakan hak mereka yang sah. Dia mengatakan beberapa telah disiksa dan diserang secara seksual, sementara yang lain tertular COVID-19 dan meninggal.

“Pembebasan mereka jelas bukan karena junta telah berubah pikiran,” katanya dalam sebuah pernyataan, dengan mengatakan bahwa langkah itu justru mencerminkan tekanan yang diberikan kepada para jenderal.

“Junta mencari tiga hal dari komunitas internasional: uang, senjata, dan legitimasi. Tekanan berkelanjutan di ketiga bidang adalah cara terbaik masyarakat internasional dapat mendukung rakyat Myanmar untuk melindungi hak asasi manusia mereka dan menyelamatkan negara mereka. Tindakan junta menunjukkan bahwa, meskipun pernyataan mereka bertentangan, mereka tidak kebal terhadap tekanan.”

Aung San Suu Kyi dan para pemimpin sipil penting telah ditahan sejak kudeta 1 Februari. Dia diadili di pengadilan tertutup di mana dia menghadapi serangkaian tuduhan yang dapat menempatkannya di balik jeruji besi selama bertahun-tahun jika dia dinyatakan bersalah.

Militer telah mengklaim tanpa bukti bahwa pemilihan November, di mana NLD menang telak, adalah curang. Perebutan kekuasaan para jenderal mengakhiri transisi lambat menuju demokrasi yang telah berlangsung selama sekitar 10 tahun.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...