Remaja Laki-laki di China Nekat Memasukkan Jarum Jahit ke Dalam Uetranya dan Menyimpannya Selama 2 Minggu

Kamis, 21 Oktober 2021 | 11:45 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Seorang anak laki-laki berusia 13 tahun di provinsi Jiangsu, China timur, memasukkan jarum jahit sepanjang 9 cm ke dalam uretranya dan menyimpannya di sana selama dua minggu sampai diangkat di rumah sakit, menurut laporan televisi daratan Selasa (21 Oktober).

Bocah tak dikenal itu dikirim ke rumah sakit di Nanjing, di provinsi Jiangsu, China timur, pekan lalu ketika dia mengeluh sakit dan berdarah saat buang air kecil, menurut Public & News Channel Jiangsu TV.

Baca Juga: Karena Disenggol, Pria di Jember Dianiaya, 4 Orang Jadi Tersangka

Setelah pemindaian sinar-X menemukan benda itu, bocah itu mengaku sengaja memasukkan jarum ke dalam uretranya, saluran di penis yang digunakan untuk buang air kecil, karena penasaran. Jarum, yang katanya telah berada di tubuhnya selama dua minggu, dicabut setelah operasi yang berlangsung selama lebih dari satu jam.

“Dia hanya datang ke sini karena dia tidak tahan lagi dengan rasa sakitnya. Kami melihat jarum setelah memberinya pemeriksaan X-ray. Itu sangat panjang dan sudah cukup dalam,” kata Guo Yunfei, dokter yang merawatnya dari Rumah Sakit Anak Universitas Kedokteran Nanjing.

Dokter memperingatkan bahwa memasukkan benda ke dalam uretra sangat berbahaya karena benda asing tersebut dapat menyebabkan infeksi dan pendarahan saluran kemih. Namun dia mengatakan hal itu juga umum di kalangan remaja, yang bereksperimen dengan tubuh mereka selama periode perubahan fisik.

“Kami menerima pasien muda seperti itu setiap tahun dengan segala macam hal aneh. Yang paling sering kami lihat di masa lalu adalah kabel listrik dan kabel earphone, dan kemudian kami melihat jarum dan manik-manik magnet,” katanya. 

Pada April tahun lalu, dokter di Xian, di provinsi Shaanxi di barat laut China, mengeluarkan jarum jahit 8cm dari uretra seorang anak laki-laki berusia 12 tahun. Pada Januari 2019, seorang anak laki-laki lain pada usia yang sama dari Wuhan, di provinsi Hubei, China tengah, menjalani operasi untuk mengeluarkan 39 manik-manik magnet yang dia masukkan ke dalam penisnya.

Dokter Nanjing mendesak pendidikan seks yang lebih komprehensif untuk anak-anak China karena penelitian menunjukkan bahwa mereka sering kekurangan pemahaman dasar tentang reproduksi dan perkembangan fisik pada masa remaja.

Baca Juga: Tragis, di Hari Guru Nasional, Empat Pelajar di Depok Justru Tertangkap Polisi Bawa Pedang dan Golok untuk Tawuran

Sebuah survei tahun 2019 terhadap lebih dari 3.600 orang berusia antara 10 dan 18 tahun di 17 provinsi menunjukkan bahwa hanya sekitar 20 persen dari mereka yang sering menerima pendidikan seks dari orang tua atau guru mereka. Lebih dari 10 persen mengatakan mereka tidak pernah memiliki kesempatan untuk mempelajarinya dari sekolah atau keluarga.

Sekitar setengah dari mereka yang disurvei mengatakan mereka pernah bermasalah atau panik ketika mereka mulai melewati masa pubertas, menurut survei bersama yang dipimpin oleh Yayasan Budaya dan Seni Untuk Anak China.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...