Sekolah-sekolah di Ibu Kota India Ditutup Tanpa Batas Waktu Karena Kabut Asap yang Memburuk

Rabu, 17 November 2021 | 16:22 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM - New Delhi telah menutup sekolah sampai pemberitahuan lebih lanjut, mendesak orang untuk bekerja dari rumah dan melarang truk yang tidak penting memasuki ibu kota India karena tingkat polusi udara yang berbahaya.

Salah satu kota paling tercemar di dunia – rumah bagi sekitar 20 juta orang – New Delhi setiap musim dingin diselimuti kabut asap tebal. Pada hari Sabtu, pemerintah negara bagian Delhi telah memerintahkan sekolah untuk tutup selama seminggu dan melarang pekerjaan konstruksi selama empat hari.

Tetapi dalam perintah yang disahkan pada Selasa malam, Komisi Manajemen Kualitas Udara untuk Delhi mengatakan semua institusi pendidikan harus tetap tutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Baca Juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

Lima pembangkit listrik tenaga batu bara di sekitar New Delhi juga telah ditutup sementara, menurut perintah dari panel polusi udara, yang berada di bawah Kementerian Lingkungan, Hutan, dan Perubahan Iklim federal.

Truk kecuali yang membawa barang-barang penting dilarang memasuki ibu kota hingga 21 November dan sebagian besar kegiatan konstruksi di Delhi dan kota-kota tetangganya dihentikan, kata perintah itu.

“Senjata anti-kabut asap” dan alat penyiram air diperintahkan untuk beroperasi di titik-titik api setidaknya tiga kali sehari.

Komisi itu juga mengatakan setidaknya 50 persen staf yang bekerja di pemerintahan harus bekerja dari rumah hingga 21 November dan mendorong mereka yang bekerja di perusahaan swasta untuk mengikutinya.

Perintah itu muncul beberapa hari setelah pemerintah Delhi menolak seruan Mahkamah Agung India untuk menyatakan "penguncian polusi" - yang pertama - yang akan membatasi populasi kota di rumah mereka.

Pengadilan tinggi juga mengecam pemerintah federal dan lokal atas kegagalan mereka untuk mengurangi polusi.

Para ahli mendesak tindakan sepanjang tahun

Anumita Roy Chowdhury dari Pusat Sains dan Lingkungan yang berbasis di New Delhi mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tindakan darurat yang diumumkan oleh pemerintah Delhi “tidak dapat menyelesaikan masalah polusi udara” di kota itu.

“Untuk itu, kami membutuhkan tindakan sepanjang tahun pada sumber utama polusi sehingga solusi yang lebih permanen dapat ditemukan,” katanya.

Baca Juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

Aktivis lingkungan Bhavreen Kandhari mengatakan dia “sangat marah dan kecewa” karena anak-anak “sekali lagi pulang” setelah lama dikurung karena virus corona.

“Pemerintah harus mengambil tindakan strategis aktual dan bukan solusi foto-optik seperti menara kabut asap dan memasang poster di mana-mana,” katanya kepada Al Jazeera.


Meriam anti-kabut memercikkan air yang disemprotkan ke udara untuk mengekang polusi udara di New Delhi [Harish Tyagi/EPA]

New Delhi, di antara ibu kota paling tercemar di dunia, memerangi kabut asap musim dingin yang kronis setiap tahun karena penurunan suhu menjebak polutan mematikan dari pembangkit listrik tenaga batu bara di luar kota, asap dari kendaraan, aktivitas konstruksi, dan pembakaran sampah secara terbuka.

Salah satu kontributor utama polusi udara di musim dingin adalah asap dari para petani yang membakar sisa tanaman mereka di negara bagian tetangga. Pemerintah, bagaimanapun, mengatakan kepada Mahkamah Agung bahwa industri adalah penyumbang terbesar diikuti oleh polusi kendaraan dan debu.

Minggu ini, tingkat PM 2.5 – partikel berbahaya yang cukup kecil untuk memasuki aliran darah seseorang ketika dihirup ke dalam paru-paru, menyebabkan penyakit paru-paru dan jantung kronis – telah di atas 400 di beberapa bagian kota.

Pekan lalu, levelnya menyentuh 500, lebih dari 30 kali batas maksimum yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Sebuah laporan Lancet pada tahun 2020 mengatakan hampir 17.500 orang meninggal di Delhi pada tahun 2019 karena polusi udara. Laporan lain oleh organisasi Swiss IQAir tahun lalu menemukan bahwa 22 dari 30 kota paling tercemar di dunia berada di India.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...