Tangan Pria Dalit Dipotong Oleh Pria Kasta Atas, Hanya Karena Menuntut Upah yang Belum Dibayar

Rabu, 24 November 2021 | 14:42 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Dalam insiden yang mengejutkan, tangan seorang buruh harian Dalit diduga dipotong oleh majikannya ketika dia meminta gajinya yang tertunda. Insiden itu terjadi di desa Dolmau distrik Rewa di Madhya Pradesh pada hari Minggu. Korban, yang diidentifikasi sebagai Ashok Saket, pernah bekerja sebagai tukang batu dengan Ganesh Mishra, tetapi upahnya tidak dibayar.

diskriminasi dalit

Apa yang terjadi?

Menurut polisi, Mishra berutang sekitar Rs 10.000 kepada Saket dalam upah yang tertunda, dan meskipun ada beberapa permintaan, dia menolak untuk membayar. "Setiap kali saya mengunjunginya untuk meminta uang, Ganesh Mishra selalu memberikan kencan lain," kata Saket.

Pada hari Minggu, Saket bersama seorang teman pergi menemui Mishra di rumahnya dan menuntut agar dia membayar gaji yang tertunda. Hal ini mengakibatkan pertengkaran antara kedua belah pihak, setelah itu Mishra dan yang lainnya diduga menyerang Saket dengan senjata tajam dan memotong tangan kirinya.

Serangan Rewa Madhya Pradesh Dalit 

"Saya membutuhkan uang untuk memberi makan anak-anak saya, itu sebabnya saya berkata saya tidak akan pergi sampai saya mendapatkan uang saya. Ganesh Mishra, masuk ke dalam rumahnya dan berkata, tunggu saya akan memberikan uang Anda sekarang. Dalam beberapa saat dia keluar dengan pedang . Sebelum aku bisa menyadari apa-apa, dia memegang pedang dengan marah. Dia mencoba membunuhku dengan memenggal leherku, tapi aku mencoba menyelamatkan diriku dengan tangan. Segera, setelah memotong tanganku, Mishra melontarkan caci maki dan melarikan diri dari tempat itu" Saket dikatakan.

Baca Juga: Salah Mengamputasi Kaki Pasien, Dokter Austria Ini Didenda Ratusan Juta


Terdakwa kemudian diduga melarikan diri dari tempat itu setelah menyembunyikan potongan di dekatnya. Pria yang terluka diselamatkan oleh polisi yang menemukannya berdarah. Mereka juga berhasil menemukan pohon palem yang dibuang ke lapangan setelah melakukan pencarian selama hampir setengah jam.

Saket dilarikan ke Sanjay Gandhi Memorial Hospital di Rewa, di mana para dokter telah berhasil menyambungkan kembali telapak tangan yang terputus setelah operasi selama tiga jam. Saket masih dirawat di ICU karena kehilangan banyak darah yang dideritanya. 

 

Serangan Rewa Madhya Pradesh Dalit

"Pasien sudah keluar dari bahaya sekarang. Pembedahan telah dilakukan dan tangan yang dipotong telah diperbaiki tetapi akan memakan waktu setidaknya satu minggu untuk mengetahui apakah operasi itu berhasil atau tidak," kata Chief Medical Officer (CMO) SGMH, Dr Atul Singh.

Baca Juga: Salah Mengamputasi Kaki Pasien, Dokter Austria Ini Didenda Ratusan Juta

Tiga ditangkap

Setelah insiden itu, polisi juga menangkap tiga pria, termasuk Mishra dan dua orang lagi yang diidentifikasi sebagai Ratnesh Mishra dan Krishna Kumar Mishra. Ketiga pria itu telah didakwa berdasarkan pasal 307 (percobaan pembunuhan) KUHP India (IPC) dan ketentuan Undang- Undang Kasta Terjadwal dan Suku Terjadwal (Pencegahan Kekejaman).

 

diskriminasi dalit 

Pada tahun 2020, menurut data Biro Catatan Kejahatan Nasional (NCRB), 50.291 kasus didaftarkan untuk kejahatan yang dilakukan terhadap Kasta Terdaftar (SC), meningkat 9,4 persen dibandingkan 2019 (45.961 kasus). Uttar Pradesh dan Madhya Pradesh telah mencatat jumlah kejahatan tertinggi terhadap Dalit pada tahun 2020.

UP melaporkan jumlah kekejaman tertinggi (12.714) terhadap SC dan Madhya Pradesh melaporkan jumlah kejahatan terbanyak (2.401) terhadap ST.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...