Ketahuan Selundupkan dan Jual Video Squid Game, Pemerintahan Kim Jong-un Hukum Mati Pria Korea Utara

Kamis, 25 November 2021 | 09:01 WIB
google google

RIAU24.COM -  Korea Utara telah menjatuhkan hukuman mati kepada seorang pria yang menyelundupkan dan menjual salinan serial Netflix "Squid Game". Pria itu teridentifikasi setelah pihak berwenang menangkap tujuh siswa sekolah menengah yang menonton film hits itu.

Sumber di Korea Utara mengatakan kepada Radio Free Asia (RFA) bahwa pria penyelundup tersebut telah membawa salinan Squid Game dari China dan menjual USB flash drive yang berisi serial tersebut.

Eksekusi mati untuk pria itu, kata sumber, akan dilakukan oleh regu tembak.

Seorang siswa yang membeli sebuah drive menerima hukuman seumur hidup, sementara enam orang lain yang menonton pertunjukan itu telah dijatuhi hukuman kerja paksa selama lima tahun, dan para guru dan administrator sekolah telah dipecat dan menghadapi pengusiran untuk bekerja di tambang terpencil atau diri mereka sendiri, kata sumber tersebut.

Baca Juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya

RFA melaporkan pekan lalu bahwa salinan drama kekerasan telah tiba di negara tertutup itu meskipun ada upaya terbaik dari pihak berwenang untuk mencegah media asing. Mereka mulai menyebar di antara orang-orang di flash drive dan kartu SD.

Sumber dalam laporan itu mengatakan bahwa serial tersebut bercerita di mana orang-orang yang terpinggirkan diadu satu sama lain dalam permainan anak-anak tradisional untuk hadiah uang tunai yang besar dan pemain yang kalah dihukum mati, hal ini berisiko dan posisi tidak aman.

Penangkapan tujuh siswa tersebut menandai pertama kalinya pemerintah menerapkan undang-undang yang baru disahkan tentang “Penghapusan Pemikiran dan Budaya Reaksioner", dalam kasus yang melibatkan anak di bawah umur.

Undang-undang tersebut, yang diumumkan tahun lalu, membawa hukuman mati maksimum untuk menonton, menyimpan, atau mendistribusikan media dari negara-negara kapitalis, terutama dari Korea Selatan dan Amerika Serikat (AS).

Undang-undang tersebut, yang diumumkan tahun lalu, membawa hukuman mati maksimum untuk menonton, menyimpan, atau mendistribusikan media dari negara-negara kapitalis, terutama dari Korea Selatan dan AS.

"Warga diliputi kecemasan, karena ketujuh orang itu akan diinterogasi tanpa ampun sampai pihak berwenang mengetahui bagaimana drama itu diselundupkan dengan perbatasan ditutup karena pandemi virus corona," kata sumber itu.

Baca Juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul

Namun, hukuman tidak akan berhenti pada penyelundup dan siswa yang melihat video tersebut, karena orang lain yang tidak terkait dengan insiden tersebut juga akan bertanggung jawab, menurut sumber tersebut.

“Pemerintah menanggapi kejadian ini dengan sangat serius, dengan mengatakan bahwa pendidikan para siswa terabaikan. Komite Sentral memberhentikan kepala sekolah, sekretaris pemuda, dan wali kelas mereka,” kata sumber itu.

“Mereka juga dikeluarkan dari partai. Sudah pasti mereka akan dikirim untuk bekerja keras di tambang batu bara atau diasingkan ke pedesaan, jadi guru sekolah lain semua khawatir itu bisa terjadi pada mereka juga jika salah satu siswa mereka juga ikut dalam penyelidikan,” kata sumber tersebut.

PenulisR24/riz


Loading...
Loading...