Tim Margasatwa Pakistan Gendong Bayi Penyu Hijau Langka Dari Pantai ke Laut, Foto-Fotonya Jadi Viral

Senin, 06 Desember 2021 | 15:02 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Seekor penyu betina berjalan kaki melintasi pantai di kota pelabuhan Karachi yang ramai di Pakistan pada larut malam, mencari tempat untuk bertelur. Staf dari Sindh Wildlife menyaksikan dengan tenang saat penyu hijau mengubur seratus atau lebih telur di pasir sebelum kembali ke Laut Arab.

Karena Covid-19 dan pembatasan pergerakan, pantai di seluruh dunia semakin jarang dihuni manusia sejak tahun lalu. Penyu telah mengambil kesempatan untuk kembali ke tempat kelahiran mereka dalam jumlah besar, merebut kembali pantai yang sekarang kurang tercemar dan tenang untuk bertelur selama musim kawin utama September-November.

Baca Juga: Wanita Spanyol Ini Mengaku Minum Darah Haid dan Menggunakannya Sebagai Facial, Ini Alasannya...

Penyu hijau yang terlihat di pantai Karachi melonjak menjadi 15.000 tahun lalu dari 8.000-8.500 pada 2019, kata Sindh Wildlife. Penguncian berakhir pada awal musim tahun ini, tetapi para ahli konservasi masih mengharapkan sejumlah besar hewan yang terancam punah untuk dikunjungi.

Di antara penyu terbesar dan satu-satunya herbivora, penyu hijau dewasa dapat memiliki berat lebih dari 90 kg (200 pon).

Baca Juga: Kaget, Pendeta Lakukan Ruqyah Saat Lihat Wanita Ini, Bola Mata Hitam Bak Setan

Mereka bersarang di lebih dari 80 negara dan tinggal di daerah pesisir tropis dan subtropis lebih dari 140. Kelompok konservasi Sea Turtle Conservancy mengatakan ada 85.000 hingga 90.000 betina yang bersarang di seluruh dunia.

Cuaca di Karachi dapat kondusif untuk bertelur hingga akhir Januari, dan petugas satwa liar akan terus berjaga sampai saat itu. “Penyu masih memiliki kesempatan bertelur yang cukup besar selama periode ini. Pada musim ini juga, kami memiliki banyak penyu yang datang ke sini. Hasilnya dalam jangka waktu tiga bulan, kami telah bersarang sekitar 6.000 telur. sejauh ini," kata Ashfaq Ali Memon, yang bertanggung jawab atas Unit Penyu Laut Satwa Liar Sindh.

Segera setelah induk penyu pergi, staf segera menggali telur dan memindahkannya ke lubang sedalam tiga kaki (1 meter) di tempat penetasan sampai bayi menetas, 40-45 hari kemudian. Tukik segera dibawa ke pantai dan dilepaskan ke laut. Unit penyu Sindh telah melepaskan 860.000 bayi penyu ke Laut Arab sejak didirikan pada tahun 1970. Memon mengatakan 900 telah dilepaskan sejauh musim ini.

Konservasionis mengatakan bahwa di masa lalu, populasi penyu terancam oleh permintaan lemak, daging dan telur mereka, tetapi dalam beberapa tahun terakhir hilangnya habitat karena polusi dan reklamasi lahan juga telah memakan korban.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...