Postingan Emma Watson yang Mendukung Warga Palestina, Membuat Marah Israel

Rabu, 05 Januari 2022 | 10:49 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Aktris Inggris Emma Watson yang menyatakan solidaritas terhadap Palestina dalam sebuah postingan baru di akun resmi Instagram miliknya, mendapat dukungan luas tetapi juga menuai kritik keras dari pejabat Israel. Bintang film yang dikenal karena perannya sebagai Hermione Granger dalam film Harry Potter, berbagi gambar pada hari Senin dari rapat umum pro-Palestina dengan kalimat, "Solidaritas adalah kata kerja".

Gambar itu awalnya diposting pada Mei tahun lalu oleh Bad Activism Collective setelah Israel melakukan serangan mematikan selama 11 hari di Jalur Gaza yang terkepung.

Pada saat itu, sejumlah selebriti telah membebani konflik tersebut , dengan tokoh-tokoh seperti Bella Hadid dan Susan Sarandon memposting pesan untuk mendukung orang-orang Palestina.

Baca Juga: J-Hope BTS Ungkap Single Pra-Rilis “MORE": Menampilkan Ambisi dan Sisi Lain

Dalam keterangannya, ada kutipan dari aktivis Inggris-Australia Sara Ahmed, yang mengatakan: “Solidaritas tidak menganggap bahwa perjuangan kita adalah perjuangan yang sama, atau bahwa rasa sakit kita adalah rasa sakit yang sama, atau bahwa harapan kita adalah untuk masa depan yang sama. Solidaritas melibatkan komitmen, dan kerja, serta pengakuan bahwa bahkan jika kita tidak memiliki perasaan yang sama, atau kehidupan yang sama, atau tubuh yang sama, kita hidup di landasan yang sama.”

Bio Watson di Instagram mengatakan akunnya "telah diambil alih oleh Kolektif Feminis anonim".

Unggahan tersebut, yang pada Selasa memiliki hampir satu juta suka dan lebih dari 89.000 komentar, dipuji oleh pengguna media sosial pro-Palestina. Banyak yang berterima kasih kepada Watson atas dukungannya, sementara beberapa menambahkan tagar #FreePalestine dan #PalestineWillBeFree ke komentar mereka.

Baca Juga: Minecraft YouTuber Technoblade yang Sangat Populer Meninggal Dunia

Di sisi lain, Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, mengkritik postingan tersebut.

"Fiksi mungkin berhasil di Harry Potter, tetapi kenyataannya tidak," tulisnya di Twitter. “Jika itu terjadi, sihir yang digunakan di dunia sihir bisa menghilangkan kejahatan Hamas (yang menindas wanita dan mencari pemusnahan Israel) dan PA (yang mendukung teror). Saya akan mendukung itu! ” dia berkata.

Komentarnya mengikuti komentar mantan duta besar Israel untuk PBB, Danny Danon.

“10 poin dari Gryffindor karena menjadi antisemit,” tweet Danon.

Beberapa pengguna media sosial mengecam Danon atas komentarnya. Leah Greenberg, co-executive director dari Indivisible Project, sebuah organisasi nirlaba yang didirikan pada tahun 2016 sebagai tanggapan atas terpilihnya Donald Trump sebagai presiden Amerika Serikat, menolak tuduhan Danon, dengan mengatakan bahwa itu adalah “demonstrasi sempurna dari sikap yang benar-benar sinis dan jahat. -persenjataan iman antisemitisme untuk menutup ekspresi dasar solidaritas dengan rakyat Palestina.”

Wartawan dan aktivis Palestina Mohammed El-Kurd, yang memainkan peran penting dalam meningkatkan kesadaran internasional tentang pengusiran paksa warga Palestina di lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki Sheikh Jarrah, menanggapi dengan mengatakan bahwa "pernyataan sederhana" Watson telah membuat "Zionis di mana-mana ... hiruk-pikuk".

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...