Kasus Korupsi Pemimpin Negara Terbesar di Dunia, Nomor 1 Bikin Deg-degan

Sabtu, 08 Januari 2022 | 11:02 WIB
google google

RIAU24.COM -  Korupsi sejak dulu memang sudah terjadi di semua negara. Salah satu yang sering terjerat kasus korupsi adalah politikus dan orang yang dekat dengan kekuasaan.

Sepertinya, seluruh negara di dunia ini, pasti pernah mengalami kasus korupsi yang menyeret sejumlah politikus bahkan kepala negaranya sendiri.

Dikutip melalui Instagram @obral_buku_kogja ini lah lima kepala negara (presiden) melakukan korupsi terbesar di dunia.

1. Soeharto

Baca Juga: Debat Panas Soal Kepiting, Ustaz Asal Indonesia Ini Langsung Disegani Ulama Masjidil Haram

Selama 32 tahun berkuasa, Soeharto dan keluarganya memliki kendali atas perusahaan swasta dan 7 badan amal. Berdasarkan data Transparency International, diperkirakan Soeharto telah menggelapkan uang sebesar US$15 miliar-US$35 miliar.

Bahkan lembaga Internasional pemberantas korupsi tersebut menobatkan Soeharto sebagai 'koruptor paling kaya' di dunia pada tahun 2004.

2. Ferdinand Marcos

Ferdinand Marcos pernah menjabat sebagai presiden Filipina pada tahun 1965 dan diberhentikan melalui revolusi rakyat Filipina pada tahun 1986. Selama menjabat sebagai Presiden, ia menggunakan rekening bank luar negeri untuk menyalurkan dana pemerintah ke rekening pribadinya.

Setidaknya ia sudah mengambil US$5 miliar - US$10 miliar dari kas Filipina.

3. Mobutu Sese Seko

Presiden Republik Kongo pada tahun 1965-1997 dan ia juga orang yang mengubah nama Kongo menjadi Zaire pada tahun 1971. Rezim ini berhasil menciptakan inflasi besar dan hutang berlebih bagi Republik Kongo, setidaknya selama Seko menjabat, dirinya sudah menggelapkan sekitar US$4 miliar hingga US$15 miliar dan membuat dirinya dikenal karena nepotismenya.

4. Slobodan Milosevic

Baca Juga: Demam dan Kejang Usai Divaksin, Siswa SD di Deli Serdang Meninggal Saat Dirawat di RS

Pria yang pernah menjabat sebagai Presiden Serbia dan presiden Republik Federal Yugoslavia ini ditangkap pada tahun 2001 dengan dugaan korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan. Hasil pengadilan kejahatan perang PBB di Den Haag, Milosevic didakwa melakukan tindak penggunaan dana pemerintah secara ilegal sebesar US$2,1 miliar.

5. Saddam Hussein

Pada tahun 2003, Saddam Husein memerintahkan Bank Sentral Irak untuk mentransfer uang sebesar US$1 miliar dari kas pemerintah ke rekeningnya. Menurut penyelidikan, total penggelapan dana yang dilakukan Saddam Husein sebesar US$21 miliar.

PenulisR24/riz


Loading...

Terpopuler

Loading...