WHO Merekomendasikan Dua Obat Baru Untuk Mengobati Pasien Covid-19

Jumat, 14 Januari 2022 | 15:02 WIB
Foto (net) Foto (net)

RIAU24.COM -  Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merekomendasikan dua obat baru untuk mengobati Covid-19. WHO merekomendasikan obat radang sendi Baricitinib dan pengobatan antibodi sintetis Sotrovimab untuk mencegah penyakit serius dan kematian akibat Covid-19.

Para ahli sangat merekomendasikan penggunaan Baricitinib sebagai alternatif penghambat reseptor interleukin-6 (IL-6), dalam kombinasi dengan kortikosteroid, untuk mengobati pasien Covid yang parah atau kritis. Mereka menyarankan bahwa penggunaan baricitinib dengan kortikosteroid pada pasien Covid yang parah menyebabkan tingkat kelangsungan hidup yang lebih baik dan mengurangi kebutuhan akan ventilator.

Baca Juga: Wanita Spanyol Ini Mengaku Minum Darah Haid dan Menggunakannya Sebagai Facial, Ini Alasannya...

Kelompok ahli internasional mendasarkan rekomendasi mereka pada "bukti kepastian yang moderat" bahwa hal itu meningkatkan kelangsungan hidup dan mengurangi kebutuhan akan ventilasi. “Rekomendasi kuat untuk baricitinib pada mereka dengan penyakit parah atau kritis mencerminkan bukti kepastian moderat untuk manfaat pada kematian, durasi ventilasi mekanis dan lama tinggal di rumah sakit (kepastian tinggi) tanpa peningkatan yang diamati pada efek samping yang mengarah pada penghentian obat,” pembaruan terbaru. Pedoman WHO mengatakan.

Para ahli juga menyarankan untuk tidak menggunakan dua inhibitor JAK lainnya (ruxolitinib dan tofacitinib) untuk pasien dengan kasus infeksi COVID-19 yang parah atau kritis.

Kasus tidak parah
Dalam pembaruan yang sama, WHO membuat rekomendasi bersyarat untuk penggunaan antibodi monoklonal yang dikenal sebagai sotrovimab pada pasien dengan kasus yang tidak parah. Menurut mereka, obat tersebut hanya boleh diberikan kepada pasien dengan risiko rawat inap tertinggi. Pada mereka yang berisiko lebih rendah, itu hanya menunjukkan "manfaat sepele".

Rekomendasi serupa telah dibuat sebelumnya, untuk obat antibodi monoklonal lain, casirivimab-imdevimab, dan para ahli mengatakan tidak ada cukup data untuk merekomendasikan satu dari yang lain. Untuk keduanya, efektivitas terhadap varian baru, seperti Omicron, masih belum pasti. Kelompok tersebut akan memperbarui pedoman mereka untuk antibodi monoklonal ketika lebih banyak data tersedia.

Baca Juga: Kaget, Pendeta Lakukan Ruqyah Saat Lihat Wanita Ini, Bola Mata Hitam Bak Setan

Rekomendasi
Rekomendasi ini didasarkan pada bukti baru dari tujuh percobaan yang melibatkan lebih dari 4.000 pasien dengan infeksi tidak parah, parah, dan kritis. Dikembangkan oleh WHO dengan dukungan metodologis dari MAGIC Evidence Ecosystem Foundation, pedoman ini memberikan panduan yang dapat dipercaya dan membantu dokter membuat keputusan yang lebih baik dengan pasien mereka.

Menurut badan tersebut, pedoman ini berguna dalam bidang penelitian yang bergerak cepat, karena memungkinkan peneliti untuk memperbarui ringkasan bukti saat informasi baru tersedia. Panduan terbaru juga memperbarui rekomendasi untuk penggunaan penghambat reseptor interleukin-6 dan kortikosteroid sistemik untuk pasien dengan COVID-19 yang parah atau kritis; rekomendasi bersyarat untuk penggunaan casirivimab-imdevimab (pengobatan antibodi monoklonal lain) pada pasien tertentu; dan terhadap penggunaan plasma konvalesen, ivermectin dan hydroxychloroquine, terlepas dari tingkat keparahan penyakit.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...