Serangan Udara Di Penjara Yaman Tewaskan Puluhan Orang

Sabtu, 22 Januari 2022 | 09:52 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Serangan udara pimpinan Saudi yang menargetkan penjara yang dijalankan oleh pemberontak Houthi Yaman menewaskan sedikitnya 70 tahanan dan melukai puluhan lainnya pada hari Jumat, kata seorang menteri pemberontak. Serangan itu adalah bagian dari serangan udara yang beberapa jam sebelumnya melihat serangan udara lain mengambil negara termiskin di dunia Arab dari internet.

Kampanye intens terjadi setelah Houthi yang didukung Iran mengklaim serangan pesawat tak berawak dan rudal yang menyerang di ibu kota Uni Emirat Arab awal pekan ini. Ini menandai eskalasi besar dalam konflik, perang saudara brutal di Yaman di mana koalisi pimpinan Saudi, yang didukung oleh UEA, telah memerangi pemberontak sejak 2015.

Baca Juga: Dengar Suara Teriakan Minta Tolong dari Rumah Kosong, Pria Ini Ngintip dan Lihat Wanita Dirantai

Taha al-Motawakel, menteri kesehatan di pemerintahan Houthi, yang mengendalikan utara negara itu, mengatakan kepada The Associated Press di ibu kota, Sanaa, bahwa 70 tahanan tewas di penjara tetapi dia memperkirakan jumlah itu akan meningkat karena banyak dari yang terluka tewas. terluka parah. Dia mengatakan akan ada pembaruan tentang jumlah korban tewas dalam beberapa jam mendatang. 

Sebelumnya Jumat, serangan udara yang dipimpin Saudi di kota pelabuhan Hodeida - kemudian dikonfirmasi oleh foto satelit yang dianalisis oleh AP - menghantam pusat telekomunikasi di sana yang merupakan kunci koneksi Yaman ke internet. Serangan udara juga melanda dekat Sanaa, ibu kota Yaman yang dikuasai Houthi sejak akhir 2014.

Basheer Omar, juru bicara Komite Internasional Palang Merah di Yaman, mengatakan penyelamat terus melewati situs penjara yang dikelola pemberontak di kota utara Saada.

“Jumlah korban kemungkinan akan meningkat, sayangnya,” kata Omar. Palang Merah telah memindahkan beberapa yang terluka ke fasilitas di tempat lain, katanya. Dia tidak memiliki rincian untuk berapa banyak yang tewas dan berapa banyak yang terluka.

Baca Juga: Niat Hati Pengen Selfie, Remaja Perempuan Ini Tergelincir dari Puncak Tebing setinggi 50 Kaki

Doctors Without Borders dalam pernyataan terpisah menyebutkan jumlah yang terluka saja di "sekitar 200" orang.

“Dari apa yang saya dengar dari rekan saya di Saada, masih banyak mayat di lokasi serangan udara, banyak orang hilang,” kata Ahmed Mahat, kepala misi organisasi tersebut di Yaman. “Tidak mungkin untuk mengetahui berapa banyak orang yang terbunuh. Tampaknya itu adalah tindakan kekerasan yang mengerikan.”

Organisasi Save the Children sebelumnya mengatakan lebih dari 60 orang tewas di Saada, menggambarkan penjara yang menahan para migran yang ditahan.

“Laporan korban awal dari Saada sangat mengerikan,” kata Gillian Moyes, direktur Save the Children di Yaman. “Migran yang mencari kehidupan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka, warga sipil Yaman yang terluka oleh puluhan orang, adalah gambaran yang tidak pernah kami harapkan untuk bangun di Yaman.”

Adapun serangan udara di Hodeida, NetBlocks mengatakan gangguan internet dimulai sekitar pukul 01:00 lokal dan mempengaruhi TeleYemen, monopoli milik negara yang mengontrol akses internet di negara itu. TeleYemen sekarang dijalankan oleh Houthi yang telah menguasai ibu kota Yaman, Sanaa, sejak akhir 2014.

Yaman menghadapi “runtuhnya konektivitas internet skala nasional” setelah serangan udara di gedung telekomunikasi, kata NetBlocks.

Pusat Analisis Data Internet Terapan yang berbasis di San Diego dan perusahaan internet CloudFlare yang berbasis di San Francisco juga mencatat pemadaman nasional yang mempengaruhi Yaman dimulai sekitar waktu yang sama.

Lebih dari 12 jam kemudian, internet tetap mati. Dewan Pengungsi Norwegia mengecam serangan itu sebagai “serangan terang-terangan terhadap infrastruktur sipil yang juga akan berdampak pada pengiriman bantuan kami.”

Saluran berita satelit Al-Masirah Houthi mengatakan serangan terhadap gedung telekomunikasi telah menewaskan dan melukai orang. Ini merilis rekaman kacau orang-orang yang menggali puing-puing untuk mencari mayat saat suara tembakan terdengar. Para pekerja bantuan membantu para penyintas yang berlumuran darah.

Save the Children mengatakan serangan udara di Hodeida menewaskan sedikitnya tiga anak yang bermain di lapangan sepak bola. Foto satelit yang dianalisis oleh AP sesuai dengan foto yang dibagikan di media sosial tentang gedung telekomunikasi yang diratakan oleh serangan udara tersebut.

Koalisi pimpinan Saudi yang memerangi pemberontak Houthi mengakui melakukan “serangan udara yang akurat untuk menghancurkan kemampuan milisi” di sekitar pelabuhan Hodeida. Itu tidak segera mengakui menyerang target telekomunikasi seperti yang dijelaskan NetBlocks, tetapi menyebut Hodeida sebagai pusat pembajakan dan penyelundupan senjata Iran untuk mendukung Houthi.

Iran telah membantah mempersenjatai Houthi, meskipun para ahli PBB, analis independen dan negara-negara Barat menunjukkan bukti yang menunjukkan hubungan Teheran dengan senjata tersebut.

Kabel FALCON bawah laut membawa internet ke Yaman melalui pelabuhan Hodeida di sepanjang Laut Merah untuk TeleYemen. Kabel FALCON juga mendarat di pelabuhan Ghaydah di timur jauh Yaman, tetapi mayoritas penduduk Yaman tinggal di baratnya di sepanjang Laut Merah.

Terputusnya kabel FALCON pada tahun 2020 yang disebabkan oleh jangkar kapal juga menyebabkan pemadaman internet yang meluas di Yaman. Kabel darat ke Arab Saudi telah terputus sejak dimulainya perang saudara Yaman, sementara koneksi ke dua kabel bawah laut lainnya belum dibuat di tengah konflik, kata TeleYemen sebelumnya.

Koalisi yang dipimpin Saudi memasuki perang saudara Yaman pada tahun 2015 untuk mencoba dan memulihkan kekuasaan pemerintah negara miskin yang diakui secara internasional, yang digulingkan oleh Houthi tahun sebelumnya. Perang telah berubah menjadi krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan kritik internasional terhadap serangan udara Saudi yang telah menewaskan ratusan warga sipil dan menargetkan infrastruktur negara. Sementara itu, Houthi telah menggunakan tentara anak-anak dan tanpa pandang bulu meletakkan ranjau darat di seluruh negeri.

Perang tersebut telah menewaskan sekitar 130.000 orang, termasuk lebih dari 13.000 warga sipil yang terbunuh dalam serangan yang ditargetkan, menurut Proyek Lokasi & Acara Konflik Bersenjata.

Perang mencapai Uni Emirat Arab, sekutu Saudi, pada hari Senin, ketika Houthi mengklaim serangan pesawat tak berawak dan rudal di Abu Dhabi, menewaskan tiga orang dan melukai enam orang. Meskipun UEA sebagian besar telah menarik pasukannya dari konflik, ia tetap sangat terlibat dalam perang dan mendukung milisi lokal di Yaman.

Pada hari Kamis, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia khawatir dengan serangan udara yang sedang berlangsung di Sanaa, Hodeida dan lokasi lain di Yaman, serta serangan penembakan terpisah. Utusan khusus badan tersebut untuk Yaman, Hans Grundberg, mengakhiri kunjungan ke Riyadh pada hari Kamis yang dimaksudkan untuk membahas lonjakan permusuhan dengan pejabat pemerintah Saudi dan Yaman yang diasingkan.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...