Anak-anak di Bangladesh Terpaksa Meninggalkan Bangku Sekolah Untuk Bekerja

Senin, 09 Mei 2022 | 15:31 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Rumah Alamin yang berusia dua belas tahun beristirahat di tepi Sungai Ilsha di Bangladesh selatan sampai tahun lalu, ketika sungai yang bergelombang mengikisnya dan tanah pertanian keluarga itu hilang, memaksa mereka untuk melarikan diri ke daerah kumuh di Keraniganj, dekat dengan ibu kota Dhaka.

Sekarang Alamin – yang ayahnya meninggal karena kanker beberapa tahun yang lalu – bekerja di kru kapal dan ibunya memasak untuk para pekerja. Bersama-sama mereka mendapatkan cukup uang untuk memberi makan dan rumah bagi diri mereka sendiri dan dua adik Alamin, sekarang berusia 3 dan 5 tahun.

“Dulu kita pelarut. Suami saya berpenghasilan dari tanah garapan kami dan anak saya membaca di sekolah dasar setempat,” kata ibunya, Amina Begum.

Tapi setelah kehilangan harta benda mereka ke sungai dan tabungan mereka untuk pengobatan kanker yang gagal, hanya pekerjaan yang bisa diharapkan Alamin sekarang, keluhnya. Karena cuaca yang lebih ekstrem mendorong banjir, erosi, dan badai yang semakin parah di dataran rendah Bangladesh, ribuan keluarga seperti keluarganya pindah ke daerah kumuh Dhaka.

Baca Juga: Rekaman Mengerikan Menunjukkan Pria Ukraina Digiring Menuju Kematian Mereka di Bucha

Bagi banyak anak mereka – yang berjuang melawan dampak perubahan iklim bersama orang tua mereka – langkah ini berarti akhir dari pendidikan dan awal dari kerja keras seumur hidup .

Dalam laporan Agustus, UNICEF, badan anak-anak PBB, mengatakan anak-anak di negara-negara Asia Selatan seperti Bangladesh, Afghanistan dan India sekarang menghadapi risiko "sangat tinggi" dari dampak perubahan iklim. Secara global, sekitar satu miliar anak di 33 negara menghadapi tingkat ancaman itu, tambahnya.

“Untuk pertama kalinya, kami memiliki bukti yang jelas tentang dampak perubahan iklim terhadap jutaan anak di Asia Selatan,” kata George Laryea-Adjei, direktur regional UNICEF untuk Asia Selatan, dalam laporan tersebut.

Kekeringan, banjir dan erosi sungai di seluruh wilayah telah menyebabkan jutaan anak kehilangan tempat tinggal, kelaparan, kekurangan perawatan kesehatan dan air bersih dan, dalam banyak kasus, putus sekolah, kata pejabat UNICEF.

“Perubahan iklim telah menciptakan krisis yang mengkhawatirkan bagi anak-anak Asia Selatan,” kata Laryea-Adjei.

Di Bangladesh, negara delta yang subur dengan hampir 700 sungai, kombinasi yang sulit antara lebih banyak erosi yang didorong oleh banjir dan sedikitnya lahan untuk pemukiman kembali mendorong banyak keluarga pedesaan menjadi daerah kumuh perkotaan. Anak-anak, yang membentuk sekitar 40 persen dari populasi negara berpenduduk lebih dari 160 juta, membayar harga yang sangat tinggi dalam perpindahan tersebut, kata para peneliti.

Sebagian besar anak-anak Bangladesh yang tidak bersekolah di sekolah dasar tinggal di daerah kumuh perkotaan, atau di daerah yang sulit dijangkau atau rawan bencana, menurut UNICEF.

Sekitar 1,7 juta anak di negara ini adalah pekerja, satu dari empat di antaranya berusia 11 tahun atau lebih muda, menurut penelitian badan tersebut. Anak perempuan, yang sering bekerja sebagai pekerja rumah tangga, bahkan jarang muncul dalam statistik, kata UNICEF. Di daerah kumuh di sekitar Dhaka, anak-anak terlihat, bekerja di penyamakan kulit, galangan kapal, toko penjahit, atau bengkel mobil. Lainnya bekerja di pasar sayur atau membawa barang bawaan di terminal bus, kereta api dan kapal.

Banyak yang mengatakan mereka pernah tinggal di pedesaan sebelum dipaksa ke kota.

Alauddin, 10 yang berkeringat, telah bekerja di pasar sayur di Dhaka selama beberapa bulan sekarang, melakukan hal-hal seperti membersihkan dan mengangkut kentang dalam mangkuk logam yang hampir tidak bisa dia angkat. Dia mengatakan dia dulu bersekolah di Sekolah Dasar Debraipatch, dekat kota timur laut Jamalpur, sampai banjir besar tahun lalu menghancurkan sekolah dan rumah serta tanah keluarganya. Mereka pindah ke daerah kumuh Dhaka, di mana ayahnya sekarang menarik becak dan ibunya bekerja paruh waktu sebagai pembersih di sekolah swasta.

Pekerjaan Alauddin menyumbang 100 taka ($1,15) sehari untuk keuangan keluarga, uang yang tidak dapat ditanggung oleh keluarga, kata ayahnya.

“Anak-anak saya tidak akan pernah kembali ke sekolah,” akunya. “Kami berjuang dengan sewa dan mata pencaharian kami sehari-hari. Bagaimana kami menanggung biaya pendidikan [anak saya]?”

Mohibul Hasan Chowdhury, wakil menteri pendidikan negara bagian Bangladesh, mengatakan dalam wawancara telepon dengan Thomson Reuters Foundation bahwa banjir tahun lalu menggenangi lebih dari 500 institusi pendidikan di 10 distrik di seluruh negeri. Sementara beberapa seluruhnya hanyut, sebagian besar telah mengering – tetapi hanya beberapa yang telah diperbaiki cukup untuk tersedia untuk kelas, katanya.

Penutupan baru terkait banjir datang setelah penutupan lama terkait pandemi, dan berarti bahkan anak-anak yang tidak harus bekerja masih berada di luar ruang kelas di banyak tempat.

Sensus Sekolah Dasar Tahunan Bangladesh untuk tahun 2021 menunjukkan 10,24 juta siswa bersekolah di 65.000 sekolah dasar negeri – tetapi mencatat tingkat putus sekolah pada tahun 2021 lebih dari 17 persen, dengan lebih dari 2 juta anak meninggalkan sekolah. Dampak pemanasan global adalah pendorong utama penerbangan itu dari ruang kelas, kata pejabat pendidikan.

Baca Juga: Cerita Libya yang Dipimpin Presiden Selama 42 Tahun, Muammar Khadafi

Alamgir Mohammad Mansurul Alam, direktur jenderal Direktorat Pendidikan Dasar, menyebut angka putus sekolah “mengkhawatirkan” dan mencatat “salah satu alasan besarnya adalah perubahan iklim”.

“Tahun lalu kami mengamati lebih dari 500 sekolah rusak akibat banjir. Para siswa tidak bisa pergi ke sekolah untuk waktu yang lama, ”katanya dalam sebuah wawancara.

Apa yang menjadi bukti, katanya, adalah bahwa “sejumlah besar dari mereka tidak pernah kembali ke sekolah dan terlibat dalam pekerjaan yang berbeda untuk menghidupi keluarga mereka.”

Lebih dari 14.000 sekolah dasar swasta di Bangladesh juga setidaknya ditutup sementara oleh pandemi COVID-19, kata Iqbal Bahar Chowdhury, ketua asosiasi sekolah dasar swasta negara itu.

Secara keseluruhan, 37 juta anak di Bangladesh telah melihat pendidikan mereka terganggu oleh penutupan sekolah sejak awal pandemi pada tahun 2020, menurut laporan bersama Oktober oleh UNICEF dan UNESCO. Rupa, 9, termasuk di antara anak-anak yang sekarang bekerja alih-alih bersekolah. Setelah rumah keluarganya di Khulna Shyamnagar dihancurkan oleh angin topan tahun lalu, keluarganya datang untuk bergabung dengan seorang bibi yang tinggal di daerah kumuh dekat Dhaka.

Ibu Rupa akhirnya meninggalkan suaminya yang buta, yang tidak bisa bekerja, meninggalkan putrinya bersamanya. Gadis itu sekarang menghasilkan 100 taka ($ 1,15) sehari membantu membongkar semangka di dermaga.

“Saya menyadari sangat sulit bagi seorang gadis kecil untuk bekerja dengan pekerja dewasa, tetapi saya tidak berdaya. Saya juga punya bayi berumur satu tahun dan keluarga yang harus saya urus,” kata bibinya yang berprofesi sebagai juru masak.

Syeda Munira Sultana, koordinator proyek nasional untuk Organisasi Buruh Internasional di Bangladesh, mengatakan dia telah bertemu banyak gadis seperti Rupa, yang dipaksa bekerja karena cuaca ekstrem atau dampak perubahan iklim lainnya. “Saya terkejut melihat banyak gadis di bawah 10 tahun bekerja di sebuah pabrik dekat Keraniganj, tempat produksi pakaian wanita,” katanya.

“Saya berbicara dengan mereka dan mereka mengatakan kebanyakan dari mereka berasal dari daerah yang rentan terhadap iklim seperti Barisal, Khulna dan Satkhira – dan semuanya putus sekolah,” tambahnya.

Anak-anak yang dipaksa bekerja dapat menghadapi kerugian fisik dan mental serta kehilangan kesempatan mereka untuk mendapatkan pendidikan, yang dapat membatasi peluang masa depan mereka dan menyebabkan siklus kemiskinan dan pekerja anak antar generasi, kata Tuomo Poutiainen, direktur kantor ILO di Bangladesh .

“Anak-anak membayar harga tinggi untuk perubahan iklim,” tambah Shelton Yett, perwakilan UNICEF di Bangladesh.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...