Puluhan Orang Tewas Dalam Kerusuhan Penjara di Ekuador

Selasa, 10 Mei 2022 | 10:12 WIB
Anggota keluarga narapidana berkumpul di luar penjara [Johanna Alarcon/Reuters] Anggota keluarga narapidana berkumpul di luar penjara [Johanna Alarcon/Reuters]

RIAU24.COM - Puluhan orang tewas dalam perkelahian antara geng-geng yang bersaing di dalam sebuah penjara di Ekuador, kata kantor kejaksaan, dalam contoh terbaru dari kekerasan penjara yang mematikan di negara Amerika Selatan itu. Pihak berwenang mengatakan perkelahian pecah pada hari Senin antara saingannya Los Lobos dan geng R7 di dalam penjara Bellavista di Santo Domingo de los Colorados, sekitar 80 km (50 mil) dari ibu kota, Quito.

"Untuk saat ini ada 43 narapidana yang tewas," kata kantor kejaksaan di Twitter, menambahkan bahwa situasinya "berkembang".

Baca Juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Kerabat dari mereka yang ditahan di penjara berkumpul di luar fasilitas untuk mencoba mendapatkan informasi tentang apa yang terjadi, kantor berita AFP melaporkan, sementara tahanan dengan cedera wajah dibawa dengan truk dan ambulans ke fasilitas medis.

Menteri Dalam Negeri Patricio Carrillo mengatakan perkelahian pecah pada dini hari Senin pagi, memicu "protokol keamanan" untuk mencoba menahan situasi. Setidaknya 112 tahanan yang mencoba melarikan diri selama kerusuhan ditangkap kembali oleh pasukan keamanan di dalam penjara, kata Carrillo, sementara 108 narapidana lainnya masih buron.

Insiden itu adalah serangan terakhir dari kekerasan mematikan yang pecah di sebuah penjara Ekuador dalam beberapa bulan terakhir, setelah lebih dari 100 narapidana tewas dan puluhan lainnya terluka dalam kerusuhan di sebuah fasilitas di Guayaquil , sekitar 400 km (250 mil) dari Quito, di September tahun lalu.

Kerusuhan Penitenciaria del Litoral mendorong pemerintah untuk menyatakan keadaan darurat dan mengerahkan ratusan polisi dan perwira militer ke penjara. Negara itu juga berjanji untuk mengampuni sebanyak 2.000 narapidana dalam upaya untuk mengurangi kepadatan di fasilitas tersebut.

Seorang ahli penjara Ekuador mengatakan kepada Al Jazeera akhir tahun lalu bahwa kekerasan menunjukkan bahwa pihak berwenang telah kehilangan kendali, mendesak mereka untuk menyediakan lebih banyak program rehabilitasi tahanan dan untuk membongkar kelompok bersenjata yang beroperasi di dalam penjara.

Baca Juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

Komisi Hak Asasi Manusia Antar-Amerika mengatakan sistem itu dirusak oleh pengabaian negara dan tidak adanya kebijakan yang komprehensif, serta kondisi yang buruk bagi narapidana. Penjara negara itu menampung 35.000 orang dan penuh sesak sekitar 15 persen di luar kapasitas maksimum. Alessandro Rampietti dari Al Jazeera, melaporkan dari ibukota Kolombia Bogota, mengatakan "pemerintah Ekuador telah benar-benar berjuang" untuk mengatasi kekerasan penjara di tengah gelombang kerusuhan selama setahun terakhir.

Presiden Guillermo Lasso bulan lalu mengumumkan "rencana khusus" untuk mencoba mengendalikan situasi, kata Rampietti, "tetapi jelas itu belum terjadi."

Pemerintah menyalahkan gelombang kekerasan pada geng narkoba saingan, disusupi atau dikendalikan oleh kartel Meksiko, yang dikatakan terlibat dalam pertempuran untuk kontrol.

Terletak di antara Kolombia dan Peru, produsen kokain terkemuka di dunia , negara ini merupakan titik transit utama untuk pengiriman obat-obatan ke Amerika Serikat dan Eropa. Tahun lalu, Ekuador menyita rekor 210 ton narkoba, sebagian besar kokain. Sebelum kerusuhan Senin, sekitar 350 narapidana tewas dalam lima kerusuhan penjara terpisah sejak Februari 2021. Bulan lalu, sedikitnya 20 narapidana tewas di dalam penjara El Turi di Cuenca, di selatan negara itu.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...