Korea Utara Mengkonfirmasi Kematian Pertama Akibat Covid-19, 350 Ribu Orang Mengalami Demam

Jumat, 13 Mei 2022 | 15:56 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Korea Utara telah mengkonfirmasi kematian Covid-19 pertamanya, dan mengatakan ratusan ribu orang mengalami "demam", dalam indikasi pertama dari skala wabah pada populasi yang sebagian besar tidak divaksinasi.

Negara bersenjata nuklir itu mengumumkan pada hari Kamis wabah virus corona pertamanya sejak pandemi dimulai, bergerak ke dalam penguncian setelah mengatakan orang-orang di ibu kota, Pyongyang, dites positif untuk varian Omicron.

Baca Juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19


“Demam yang penyebabnya tidak dapat diidentifikasi secara eksplosif menyebar secara nasional mulai akhir April 2022,” kata Kantor Berita Pusat Korea, Jumat.

"Enam orang meninggal (salah satunya dites positif untuk sub-varian BA.2 dari Omicron)," tambahnya.

Sekitar 350.000 orang telah menunjukkan tanda-tanda demam, sementara 187.800 orang dirawat di ruang isolasi, menurut KCNA.

Para ahli khawatir sistem kesehatan Korea Utara yang runtuh tidak akan mampu mengatasi penyebaran COVID-19 mengingat 26 juta orangnya belum divaksinasi virus setelah Pyongyang menolak jutaan dosis yang ditawarkan di bawah program COVAX yang dipimpin WHO. Negara ini juga memiliki sumber daya pengujian yang terbatas.

Baca Juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

“Dengan berita resmi pertama tentang wabah COVID-19 di negara ini, melanjutkan jalan ini dapat menelan banyak korban jiwa dan akan menjadi kelalaian yang tidak masuk akal dalam menegakkan hak atas kesehatan,” kata Peneliti Asia Timur Amnesty International Boram Jang dalam sebuah pernyataan.

Banyak warga Korea Utara juga dalam kondisi kesehatan yang buruk akibat kekurangan makanan dan malnutrisi, sehingga mempersulit sistem kekebalan mereka untuk melawan penyakit tersebut.

Sebuah studi tahun 2019 memberi peringkat Korea Utara 193 dari 195 negara dalam kemampuannya untuk mengatasi krisis perawatan kesehatan.

“Sangat penting bahwa pemerintah bertindak sekarang untuk melindungi hak atas kesehatan salah satu populasi dunia dengan akses terendah ke vaksin dan salah satu sistem kesehatannya yang paling rapuh. Itu berarti memberikan akses ke vaksin tanpa diskriminasi dan menjamin rencana distribusi vaksin yang transparan yang tunduk pada pengawasan publik, ”kata Jang.

Pemimpin Kim Jong Un - terlihat mengenakan masker di TV pemerintah untuk pertama kalinya - telah menyatakan "keadaan darurat paling parah" dan memerintahkan penguncian nasional dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus.

KCNA mengatakan Kim diberi pengarahan selama kunjungan ke markas besar pencegahan epidemi darurat negara pada hari Kamis di mana dia mengkritik para pejabat atas penanganan wabah tersebut.

"Ini adalah tantangan paling penting dan tugas tertinggi yang dihadapi partai kami untuk membalikkan situasi krisis kesehatan masyarakat segera pada tanggal awal, memulihkan stabilitas pencegahan epidemi dan melindungi kesehatan dan kesejahteraan rakyat kami," kata Kim seperti dikutip KCNA.

Korea Utara mengatakan kasus pertama muncul di ibu kota Pyongyang pada April.

Sementara media pemerintah tidak merinci penyebabnya, kota itu menyelenggarakan beberapa perayaan publik besar-besaran bulan itu, di mana kebanyakan orang tidak mengenakan masker.

“Mengadakan parade militer yang dihadiri oleh banyak orang, ketika Omicron mengamuk di negara tetangga China, menunjukkan Pyongyang terlalu percaya diri pada kemampuan mereka untuk melawan dan mencegah virus,” kata Cheong Seong-chang dari Institut Sejong kepada kantor berita AFP.

Korea Utara kemungkinan akan melihat kekacauan besar karena penyebaran Omicron yang cepat, mengingat negara itu saat ini melaporkan hampir 20.000 kasus dalam satu hari.

"Jika jumlah korban tewas akibat Omicron melonjak, Pyongyang mungkin harus meminta dukungan China," tambahnya.

China, sekutu utama Pyongyang, sedang berusaha untuk membasmi puluhan wabah virus corona dan telah memberlakukan penguncian dan pembatasan di kota-kota termasuk Dandong, titik persimpangan utama ke Korea Utara.

Dikatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya siap memberikan bantuan meskipun Pyongyang sebelumnya menolak tawarannya untuk mengirim vaksin.

Pada hari Jumat, Korea Selatan juga menawarkan bantuan dengan juru bicara kepresidenan yang mengatakan Presiden Yun Seok-yeol ingin memberi orang Korea Utara vaksin dan obat-obatan lain untuk COVID-19 dengan alasan kemanusiaan.

Korea Utara belum membuat permintaan bantuan, kata kantor presiden dan pengiriman akan tergantung pada pembicaraan dengan Pyongyang.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...