Seorang Pria India Digantung Oleh Massa Karena Dicurigai Membunuh Sapi Di Madhya Pradesh

Minggu, 15 Mei 2022 | 22:19 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Kepala Menteri Madhya Pradesh Shivraj Singh Chouhan pada hari Sabtu memerintahkan pemindahan inspektur polisi setempat sehubungan dengan hukuman mati tanpa pengadilan terhadap dua orang pria di Seoni oleh massa, yang menuduh mereka menyembelih sapi.

Sampat Bhatti, warga desa Sagar, dan Dhansa Inwati dari desa Simaria diserang oleh massa yang berjumlah 15-20 orang, yang diduga anggota Bajrang Dal, pada dini hari tanggal 3 Mei 2022.

Baca Juga: 2 Model Asal Myanmar Terjerat Hukuman 15 Tahun Penjara Setelah Posting Video Cabul


Sebuah pernyataan dari Kantor Kepala Menteri (CMO) mengatakan Chouhan telah memerintahkan pemindahan Inspektur Polisi Seoni Kumar Prateek dan juga mengarahkan bahwa Tim Investigasi Khusus dibentuk untuk menyelidiki insiden tersebut. Seluruh staf kantor polisi Kurai dan pos polisi Badalpur, di bawah yurisdiksinya insiden itu terjadi, telah dipindahkan atas perintah CM, tambahnya.

Chouhan juga mengatakan bahwa terdakwa telah ditangkap, kompensasi telah diberikan kepada kerabat dari dua orang yang meninggal, dan pekerjaan untuk ahli waris yang sah sedang diatur.

Baca Juga: Viral di Twitter! Setelah 8 Tahun Alami KDRT, Wanita India Ini Bunuh Diri di Amerika Serikat


Sementara itu, Ketua Kongres MP Kamal Nath mengatakan CM mengambil tindakan di bawah tekanan dari partai oposisi dan suku-suku negara bagian.

Pemerintah negara bagian berusaha untuk menutupi pembunuhan dan memberikan informasi yang bersih kepada pemerintah, Nath menuduh, menambahkan pejabat yang bersalah harus ditangguhkan dan penyelidikan tingkat tinggi harus dibentuk sebagai pengganti SIT. Dia juga mengklaim pakaian yang terkait dengan BJP berada di balik insiden itu.

Seorang pejabat mengatakan tim khusus yang mencakup Sekretaris Kepala Tambahan (Rumah) Rajesh Rajora, Direktur Jenderal Tambahan (ADG) Polisi Aheto Sema dan Shrikant Bhanot, Sekretaris, Dewan Pendidikan Menengah MP telah dibentuk untuk menyelidiki insiden ini dan menyerahkan laporan. tentang bagaimana ini dapat dicegah. Tim akan tiba dalam kunjungan dua hari pada Senin, katanya.

Penjaga peternakan sapi membunuh penjaga rumah pertanian

Penjaga rumah pertanian berusia 40 tahun di daerah Chhawla Dwarka di Delhi Barat Daya diserang oleh sekelompok penjaga sapi  pada bulan April setelah desas-desus menyebar bahwa seekor sapi sedang disembelih di sana.  

Rajaram yang dilarikan ke rumah sakit kemudian meninggal karena luka-lukanya.  


Menurut istrinya Jhaso Devi, Rajaram menjadi sasaran "oleh penduduk setempat" tanpa alasan. 

"Suami saya tidak bersalah. Yang dia lakukan untuk mendapatkan penghasilan tambahan adalah menjual susu sapi ke penduduk desa terdekat dan menjalankan becak baterai yang disewakan," katanya.

Jhaso Devi mengatakan bahwa suaminya biasa mendapatkan Rs 3.000 hingga Rs 4.000 per bulan sebagai penjaga rumah pertanian milik seorang dokter setempat.

"Dia telah sakit selama lebih dari satu tahun karena penyakit hati yang membuatnya mencari pengobatan. Dia tidak pernah melakukan pemotongan sapi atau kegiatan ilegal lainnya," kata Devi kepada PTI.

Dia mengatakan putranya yang berusia 16 tahun adalah satu-satunya pencari nafkah keluarga sekarang dan baru-baru ini mulai bekerja di gaushala.  Keluarga Rajaram, yang dipukuli sampai mati oleh sekelompok  gau rakshak  di Delhi telah membantah tuduhan bahwa dia terlibat dalam penyembelihan ternak dan penjualan daging sapi.  


PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...