Kisah Warga Suriah yang Berjuang Untuk Bertahan Hidup di Kamp Gurun Tanah tak Bertuan

Minggu, 22 Mei 2022 | 20:53 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Pemerintah Suriah dan para pendukungnya dari Rusia telah memperketat blokade mereka di kamp Rukban, sebuah pemukiman darurat yang menampung sekitar 10.000 pengungsi internal Suriah di "tanah tak bertuan" yang gersang antara perbatasan Yordania, Irak, dan Suriah.

Hampir 80 persen penghuni kamp adalah perempuan dan anak-anak, hidup dalam kondisi kumuh. Selama lebih dari tiga tahun rezim al-Assad telah memblokir bantuan PBB memasuki kamp, ​​​​memaksa penduduknya untuk bertahan hidup dari sejumlah kecil barang-barang selundupan.

Baca Juga: Satu Orang Tewas dan Puluhan Lainnya Terluka Saat Angin Kencang Menyebabkan Runtuhnya Panggung di Festival Spanyol


“Kekurangan makanan membunuh kami,” kata Ahmad, seorang warga kamp yang telah terjebak di sana selama tujuh tahun, menggunakan nama samaran untuk alasan keamanan.

Ahmad mengatakan kepada Al Jazeera bahwa istrinya baru-baru ini keguguran bayinya saat hamil lima bulan dan orang tuanya yang sudah lanjut usia dalam kondisi kesehatan yang buruk.

“Tidak ada apa-apa di kamp. Tidak ada dokter profesional. Orang meninggal dan kami tidak tahu penyebab kematiannya,” kata Ahmad.

Kamp itu berada dalam "zona dekonflik" 55km (34 mil) yang mengelilingi pangkalan al-Tanf Amerika Serikat, tempat AS melatih pasukan mitranya melawan ISIL (ISIS) dan mengganggu aktivitas pasukan proksi Iran

Pasukan AS dapat berpatroli di zona dekonflik, bersama pasukan oposisi Suriah, setelah kesepakatan dengan Rusia pada 2016.

Baca Juga: Zimbabwe Menyalahkan Pertemuan Sekte Sebagai Penyebab Kematian 80 Anak yang Terjadi Secara Mendadak


Namun, di luar batas zona, penghuni kamp terpaksa kembali ke wilayah yang dikuasai rezim, kata Mouaz Moustafa, direktur eksekutif Satuan Tugas Darurat Suriah (SETF) yang berhubungan langsung dengan orang-orang di Rukban.

Sebuah laporan Amnesty International tahun 2021 mendokumentasikan penyiksaan, penghilangan paksa, dan kekerasan seksual yang dihadapi puluhan pengungsi Suriah saat mereka kembali ke daerah yang dikuasai rezim.

Menurut laporan tersebut , setidaknya 10 orang yang kembali dari Rukban ditahan, tiga di antaranya menghadapi penyiksaan atau perlakuan buruk, dan dua orang dihilangkan secara paksa. 174 orang yang kembali ditangkap dan dikirim ke pengadilan "terorisme", meskipun ada jaminan keamanan dari pemerintah Rusia dan Suriah.

“Kami lebih baik mati di sini daripada kembali ke rezim Suriah,” kata Ahmad.

Kondisi yang tak tertahankan di kamp sekarang telah memaksa sebagian besar dari 30.000 penduduknya pada tahun 2019 harus mengungsi. Tetapi “tidak peduli betapa putus asanya mereka”, mereka yang tetap berada di kamp sangat kecil kemungkinannya untuk pergi, kata Moustafa, dan satu-satunya pilihan yang tersisa bagi para korban kebuntuan geopolitik ini adalah memohon bantuan.

“Ibu saya menderita di depan saya dan saya tidak bisa berbuat apa-apa, dan ayah saya akan kehilangan penglihatannya,” kata Ahmad. “Saya menangis seperti bayi kecil yang mencari bantuan.”

AS terus mengandalkan kantor PBB di Damaskus untuk mendukung Rukban meskipun kehadirannya sendiri di pangkalan al-Tanf.

“Kami menegaskan kembali bahwa rezim Assad dan Rusia harus memberikan akses kemanusiaan tanpa hambatan ke kamp tersebut, dan bahwa pasokan kemanusiaan harus menyertai akses apa pun ke kamp tersebut,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Yordania telah mencegah bantuan kemanusiaan melintasi perbatasannya dengan Suriah sejak 2016 setelah enam tentara tewas dalam bom bunuh diri ISIL.

Senada dengan sejumlah negara Arab lainnya, Yordania kini tampak menghangat hubungan dengan Presiden Bashar al-Assad.

Seorang juru bicara resmi pemerintah Yordania mengatakan kepada Al Jazeera, “Kamp Rukban terletak di dalam wilayah Suriah. Oleh karena itu, tanggung jawab atas kamp tersebut jatuh pada PBB dan pemerintah Suriah.”

Sementara itu, pemerintah Irak menutup jalan utama menuju Rukban, sehingga tidak memungkinkan bantuan datang dari Irak.

Awal bulan lalu, sekelompok bipartisan anggota parlemen AS mendesak pemerintah Biden untuk mengatasi krisis di Rukban, tetapi belum ada tanggapan yang dapat ditindaklanjuti.

“AS perlu mengakui bahwa proses ini jelas telah gagal dan mencari cara lain untuk mendapatkan bantuan ke kamp tersebut,” kata Moustafa.

Situasi kesehatan memburuk

Pada 2019, Jordan menutup pintu klinik yang dikelola LSM yang diizinkan beroperasi di dekat perbatasannya dengan Suriah, memutus satu-satunya jalur kehidupan yang tersisa bagi mereka yang berada di kamp dengan kasus kesehatan darurat.

“Kami membutuhkan segalanya, tetapi yang paling penting, kami membutuhkan bantuan medis dan perawatan kesehatan,” Abu Mohammad, seorang pemimpin sipil di kamp tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera. “Banyak orang meninggal karena penyakit yang bisa diobati.”

“Ayah saya meninggal di Rukban, dia terkena stroke,” kata Mohammad, “Dia membutuhkan perhatian medis. Tapi tidak ada dokter atau apa pun.”

Anak-anak di kamp, ​​​​yang merupakan setengah dari populasi, berada pada risiko ekstrim penyakit parah dan kekurangan gizi, menurut Moustafa. Hanya dalam dua bulan pertama tahun 2019, satu anak meninggal setiap lima hari karena kurangnya perawatan kesehatan, sebuah laporan SEFT mencatat.

Bayi terus dilahirkan di kamp, ​​tetapi pusat kesehatan tidak memiliki inkubator dan tabung oksigen yang tepat untuk merawat bayi yang baru lahir, yang mengakibatkan kematian beberapa bayi, menurut laporan Pusat Keadilan dan Akuntabilitas Suriah.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa banyak wanita hamil yang membutuhkan operasi caesar dipaksa ke daerah yang dikuasai rezim, di mana mereka ditempatkan di pusat penahanan dan berjanji untuk tidak kembali ke keluarga mereka.

“Kita harus pergi ke rezim Assad atau mati di kamp,” kata Mohammad.

Saat pengepungan semakin memburuk, orang-orang “menjadi semakin putus asa”, kata Moustafa. "Ini akan mencapai titik didih."

“Kami telah kehilangan semua harapan,” kata Mohammad, “Tidak ada pendidikan… Tidak ada yang melihat ke arah kami. Tidak ada yang menjawab permohonan kami. Tidak ada yang peduli.”

Selama beberapa minggu terakhir, penghuni kamp telah berpartisipasi dalam aksi duduk di dekat pangkalan AS; demonstrasi dari frustrasi mereka yang memuncak, kata Moustafa. Dia mengatakan warga telah mengusulkan dua solusi: baik untuk mendapatkan bantuan berkelanjutan ke kamp atau untuk memfasilitasi perjalanan yang aman ke daerah di Suriah di luar kendali pemerintah.

“Tidak pernah dalam sejuta tahun kita berpikir kita akan berada di posisi kita sekarang,” kata Mohammad. “Kami, orang-orang Suriah, kami tidak terbiasa tidak memiliki pendidikan, kami tidak terbiasa berada di tempat kami berada sekarang. Kami tidak terbiasa meminta bantuan.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...