Tragis, 11 Orang Tewas Dalam Penggerebekan Polisi Brasil di Favela

Rabu, 25 Mei 2022 | 08:41 WIB
Orang-orang menunggu di luar Rumah Sakit Getulio Vargas untuk kedatangan orang-orang yang terluka atau terbunuh dalam penggerebekan polisi di favela Vila Cruziero di Rio de Janeiro, Brasil, Selasa, 24 Mei 2022 Orang-orang menunggu di luar Rumah Sakit Getulio Vargas untuk kedatangan orang-orang yang terluka atau terbunuh dalam penggerebekan polisi di favela Vila Cruziero di Rio de Janeiro, Brasil, Selasa, 24 Mei 2022

RIAU24.COM - Sedikitnya 11 orang tewas ditembak dalam serangan polisi Brasil di sebuah komunitas favela yang miskin di sisi utara Rio de Janeiro, kata pihak berwenang. Polisi mengatakan serangan pagi hari Selasa di favela Vila Cruzeiro bertujuan untuk menangkap para pemimpin organisasi perdagangan narkoba. Korban tewas termasuk seorang wanita yang tertembak dalam baku tembak. Polisi mengatakan 10 tersangka anggota geng yang melawan operasi dan menembaki polisi dengan senjata otomatis juga tewas.

"Itu adalah konfrontasi yang sangat intens," kata Kolonel Ivan Blaz, juru bicara pasukan polisi militer yang memimpin operasi itu, kepada wartawan. Dia mengatakan wanita itu mungkin terkena tembakan dari dalam Vila Cruzeiro.

Baca Juga: Ratu Kripto Jerman Jadi Buronan FBI Terkait Penipuan Investor Senilai Rp 59 T

Warga mengatakan di media sosial bahwa penembakan hebat dimulai dalam kegelapan pada pukul 4 pagi waktu setempat (07:00 GMT) di daerah berhutan di sebelah komunitas, menyebabkan ketakutan dan kepanikan.

Vila Cruzeiro, favela yang ramai di lereng bukit tidak jauh dari bandara internasional Rio de Janeiro, telah menjadi tempat konfrontasi kekerasan pada Februari, ketika polisi menewaskan delapan orang. Serangan hari Selasa adalah operasi polisi fatal terbaru di favela Rio de Janeiro, yang telah memicu kekhawatiran dari kelompok hak asasi selama bertahun-tahun.

Mei lalu, lebih dari dua lusin orang tewas dalam serangan di favela Jacarezinho di kota itu. Operasi itu memicu kemarahan dan protes di antara penduduk, yang mengatakan mereka merasa diteror dan terjebak dalam komunitas mereka, dan mendorong seruan untuk penyelidikan independen dari organisasi hak asasi manusia dan pejabat PBB.

"Kami mengingatkan pihak berwenang Brasil bahwa penggunaan kekuatan harus diterapkan hanya jika benar-benar diperlukan, dan bahwa mereka harus selalu menghormati prinsip-prinsip legalitas, kehati-hatian, kebutuhan dan proporsionalitas. Kekuatan mematikan harus digunakan sebagai upaya terakhir dan hanya dalam kasus di mana ada ancaman terhadap kehidupan atau cedera serius," kata juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia pada bulan Mei 2021 tentang insiden spesifik itu.

Baca Juga: Kontroversi Nam Joo Hyuk, Teman Sekelas Akui Tak Ada Intimidasi Saat Sekolah

Operasi hari Selasa di Vila Cruzeiro dikritik karena penggunaan kekuatan yang luar biasa. “Pembantaian lain. Sekolah ditutup, ribuan orang diteror,” tulis anggota dewan kota sayap kiri Tarcisio Motta di Twitter. “Kebijakan pemusnahan berjalan dengan sendirinya di Rio.”

Situs berita Brasil G1 mengatakan serangan Vila Cruzeiro menargetkan Comando Vermelho, atau Komando Merah, salah satu geng kriminal paling kuat di Brasil. Polisi mengatakan ada baku tembak di daerah dataran tinggi favela itu sendiri dan di hutan sekitarnya. Polisi menyita tujuh senapan serbu, lima pistol, 10 sepeda motor dan enam mobil dalam penggerebekan hari Selasa.

Polisi Brasil termasuk di antara yang paling mematikan di dunia, bertanggung jawab atas lebih dari 6.100 kematian pada tahun 2021, atau rata-rata 17 per hari, menurut hitungan pemantau kekerasan G1 dalam kemitraan dengan Universitas Sao Paulo dan Forum Keamanan Publik non-pemerintah.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...