Menyedihkan, 80 Persen Anak di Jalur Gaza Menderita Depresi Setelah Perang Selama 15 Tahun

Kamis, 16 Juni 2022 | 08:35 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Empat dari lima anak di Jalur Gaza menderita depresi, ketakutan dan ketakutan yang disebabkan oleh blokade Israel selama lima belas tahun di wilayah tersebut, sebuah laporan yang diterbitkan oleh Save the Children menemukan.

Laporan yang berjudul “Trapped” itu mewawancarai 488 anak dan 168 orang tua dan pengasuh di Jalur Gaza, serupa penelitian serupa yang dilakukan oleh organisasi tersebut pada tahun 2018. Blokade Jalur Gaza dimulai pada Juni 2007, sangat mempengaruhi ekonomi wilayah itu, dan sangat membatasi perjalanan. Ini terutama mempengaruhi anak-anak, yang merupakan 47 persen dari dua juta penduduk Gaza.

Baca Juga: Dinyatakan Hilang 5 Bulan, Wanita Ini Bertahan Hidup Makan Rumput dan Lumut di Hutan

INTERAKTIF Kesehatan mental anak-anak Gaza

Sekitar 800.000 anak Gaza tidak pernah mengenal kehidupan tanpa blokade, dan harus menghadapi apa yang disebut laporan tersebut sebagai enam situasi yang mengancam jiwa – lima eskalasi kekerasan dan pandemi COVID-19.

Penelitian terbaru Save the Children menunjukkan bahwa kesejahteraan mental anak-anak, remaja, dan pengasuh telah memburuk secara dramatis sejak laporan terakhir mereka empat tahun lalu, dengan jumlah anak yang melaporkan tekanan emosional meningkat dari 55 menjadi 80 persen.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah anak yang dilaporkan merasa takut (84 persen dibandingkan dengan 50 persen pada 2018), gugup (80 persen dibandingkan dengan 55 persen), kesedihan atau depresi (77 persen dibandingkan dengan 62 persen), dan kesedihan (78 persen dibandingkan dengan 55 persen).

Baca Juga: Kencani 35 Wanita Sekaligus demi Dapatkan Banyak Hadiah Ulang Tahun, Pria Jepang Ini Ditangkap

Save the Children juga melaporkan bahwa lebih dari separuh anak Gaza berpikir untuk bunuh diri, dan tiga dari lima melukai diri sendiri. Faktor yang berkontribusi terhadap krisis kesehatan mental yang dialami oleh anak-anak dan remaja di Gaza ditemukan adalah kurangnya akses ke layanan dasar seperti perawatan kesehatan, dan blokade yang sedang berlangsung. Menurut petugas kesehatan yang diwawancarai dalam laporan tersebut, 79 persen anak-anak Gaza menderita mengompol selama beberapa tahun terakhir, dan 59 persen dari mereka mengatakan bahwa telah terjadi peningkatan pada anak-anak yang mengalami kesulitan bicara, bahasa dan komunikasi, termasuk reaktif sementara. mutisme, yang merupakan gejala trauma atau pelecehan. Save the Children memperingatkan bahwa efek dari gejala-gejala ini pada perkembangan, pembelajaran, dan interaksi sosial anak-anak bersifat langsung dan jangka panjang.

“Bukti fisik penderitaan mereka – mengompol, kehilangan kemampuan untuk berbicara atau menyelesaikan tugas-tugas dasar – mengejutkan dan harus menjadi peringatan bagi komunitas internasional,” Jason Lee, Country Director untuk Save the Children di wilayah Palestina yang diduduki. , dikatakan.

Dalam laporan 2018, pengasuh memperkirakan bahwa blokade yang berkelanjutan dapat menghancurkan kemampuan mereka untuk mengasuh anak. Laporan terbaru Save the Children sekarang menunjukkan bahwa 96 persen responden melaporkan kesedihan dan kecemasan yang konstan, dan tekanan emosional.

Save the Children meminta pemerintah Israel untuk mengambil langkah segera mencabut blokade Jalur Gaza sekaligus mengakhiri pendudukan yang sedang berlangsung.

“Kami menyerukan semua pihak untuk mengatasi akar penyebab konflik ini, dan mengambil langkah-langkah untuk melindungi semua anak dan keluarga yang layak untuk hidup dengan aman dan bermartabat. Kita perlu segera mengakhiri konflik dan deprivasi ekonomi yang menjadi pemicu stres besar dalam kehidupan anak-anak, serta tindakan untuk mendukung potensi dan ketahanan anak-anak dan keluarga mereka di Jalur Gaza,” kata Save the Children.

INTERAKTIF Gaza 15 tahun hidup di bawah blokade

Israel memberlakukan blokade darat, udara dan laut di Jalur Gaza menyusul pengambilalihan Gaza oleh Hamas pada Juni 2007.

Blokade tersebut mencakup pembatasan ketat pada pergerakan perjalanan bagi warga Palestina yang tinggal di Gaza. Perlintasan antara Gaza dan Israel secara teratur ditutup, dan ada banyak pembatasan masuknya bahan bakar, listrik, dan barang-barang lainnya. Nelayan dibatasi untuk menggunakan beberapa mil laut.

 

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...