Lakukan Tes Mata Dapat Prediksi Risiko Terkena Serangan Jantung, Ini yang Dikatakan Peneliti

Jumat, 17 Juni 2022 | 11:23 WIB
Ilustrasi/pexels Ilustrasi/pexels

RIAU24.COM - Meningkatnya jumlah penyakit jantung di masa depan, kebutuhan untuk menjaga kesehatan jantung tampaknya telah mengemuka. 

Bersamaan dengan ini, beberapa penelitian juga menyarankan cara untuk mendiagnosis risiko pada jantung. 

“Dalam satu studi tersebut, para peneliti telah menemukan bahwa pemeriksaan mata non-invasif sederhana dapat memprediksi risiko serangan jantung,” kata laporan sebuah media. 

Para peneliti menemukan untuk mengidentifikasi risiko serangan jantung, informasi tentang pola pembuluh darah di retina bersama dengan faktor klinis tradisional, telah ditemukan lebih baik dibandingkan dengan model mapan, yang hanya mencakup data demografis.

Baca Juga: Lama Durasi Cegukan Bisa Indikasikan Sejumlah Penyakit, Begini Cara Mengenalinya

Para peneliti telah menggunakan data dari UK Biobank untuk menghitung ukuran yang disebut dimensi fraktal. 

Biobank memiliki catatan medis dan gaya hidup lebih dari 500.000 orang. 

Para profesional ini kemudian menggabungkannya dalam model dengan faktor-faktor seperti tekanan darah sistolik, jenis kelamin, usia, indeks massa tubuh, dan status merokok. 

Mereka mempelajari orang-orang dalam database yang mengalami serangan jantung atau infark miokard atau MI setelah gambar retina mereka dikumpulkan. 

Baca Juga: Tak Bisa Tahan Kantuk dan Ketiduran di Mana-mana? Anda Mungkin Idap Gangguan Ini

Para ahli ini akan mempresentasikan abstrak tentang penelitian ini pada konferensi tahunan European Society of Human Genetics di Wina pada hari Senin 13 Juni 2022.

Ana Villaplana-Velasco, mahasiswa PhD, lembaga Usher dan Roslin di University of Edinburgh dan penulis presentasi, mengatakan, “Yang mengejutkan, kami menemukan bahwa model kami mampu mengklasifikasikan peserta dengan risiko MI rendah atau tinggi di UK Biobank dengan lebih baik jika dibandingkan dengan model mapan yang hanya menyertakan data demografis. Peningkatan model kami bahkan lebih tinggi jika kami menambahkan skor yang terkait dengan kecenderungan genetik untuk mengembangkan MI.”

“Penghitungan risiko MI individual dari mereka yang berusia di atas 50 tahun tampaknya tepat. Ini akan memungkinkan dokter untuk menyarankan perilaku yang dapat mengurangi risiko, seperti berhenti merokok dan menjaga kolesterol dan tekanan darah normal,” kata Villaplana-Velasco.

PenulisR24/tya


Loading...

Loading...