Pengungsi Rohingya di Bangladesh Berkumpul Untuk Pulang

Senin, 20 Juni 2022 | 10:38 WIB
Lebih dari 890.000 pengungsi Rohingya berlindung di wilayah Cox's Bazar Bangladesh, kelompok kamp pengungsi terbesar di dunia [Tanbir Miraj/AFP] Lebih dari 890.000 pengungsi Rohingya berlindung di wilayah Cox's Bazar Bangladesh, kelompok kamp pengungsi terbesar di dunia [Tanbir Miraj/AFP]

RIAU24.COM - Puluhan ribu pengungsi Rohingya di Bangladesh melakukan demonstrasi menuntut pemulangan kembali ke Myanmar, tempat mereka melarikan diri dari penumpasan brutal militer lima tahun lalu. Pawai dan rapat umum secara simultan diizinkan diadakan pada hari Minggu, sehari sebelum Hari Pengungsi Sedunia, meskipun ada larangan rapat umum sejak protes 100.000 orang pada Agustus 2019.

Baca Juga: Lama Durasi Cegukan Bisa Indikasikan Sejumlah Penyakit, Begini Cara Mengenalinya

Kampanye “Bari Cholo” (Ayo Pulang) melibatkan 23 kamp Rohingya, 21 di Ukhiam dan dua di Teknaf Upazila, kata seorang pejabat pemerintah kepada surat kabar Bangladesh The Daily Star. Hampir satu juta orang Rohingya dikurung di gubuk bambu dan terpal di 34 kamp kumuh di bagian tenggara negara itu, tanpa pekerjaan, sanitasi yang buruk, dan sedikit akses ke pendidikan.

“Kami tidak ingin tinggal di kamp. Menjadi pengungsi memang tidak mudah. Ini neraka. Cukup sudah cukup. Ayo pulang,” kata pemimpin komunitas Rohingya Sayed Ullah dalam pidato di salah satu rapat umum.

Polisi mengatakan ribuan pengungsi, termasuk anak-anak, bergabung dalam pawai, berdiri di jalan dan gang dengan plakat bertuliskan “Cukup sudah! Mari kita pulang".

Seorang janda yang tinggal di kamp Rohingya di Ukhia, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Rabeya, mengatakan komunitasnya berterima kasih kepada Bangladesh atas keramahannya. “Tapi kami ingin kembali ke tanah air kami. Kami ingin kembali ke tempat kelahiran kami sesegera mungkin,” katanya.

Upaya repatriasi sebelumnya telah gagal dengan Rohingya menolak untuk pulang sampai Myanmar memberikan jaminan hak dan keamanan kepada minoritas Muslim. Penyelidik dari misi pencari fakta Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam pembunuhan dan eksodus massal paksa Muslim Rohingya di Myanmar menyimpulkan pada 2018 bahwa penyelidikan dan penuntutan kriminal diperlukan terhadap jenderal-jenderal Myanmar atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida.

Di bawah panji “operasi pembersihan”, komunitas Rohingya diserang. Human Rights Watch melaporkan setidaknya 200 desa Rohingya dihancurkan dan dibakar oleh militer, dan diperkirakan 13.000 orang Rohingya terbunuh.

Baca Juga: Tak Bisa Tahan Kantuk dan Ketiduran di Mana-mana? Anda Mungkin Idap Gangguan Ini

Upaya repatriasi sebelumnya telah gagal dengan Rohingya menolak untuk pulang sampai Myanmar memberikan jaminan hak dan keamanan kepada minoritas Muslim. Penyelidik dari misi pencari fakta Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam pembunuhan dan eksodus massal paksa Muslim Rohingya di Myanmar menyimpulkan pada 2018 bahwa penyelidikan dan penuntutan kriminal diperlukan terhadap jenderal-jenderal Myanmar atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida.

Di bawah panji operasi pembersihan, komunitas Rohingya diserang. Human Rights Watch melaporkan setidaknya 200 desa Rohingya dihancurkan dan dibakar oleh militer, dan diperkirakan 13.000 orang Rohingya terbunuh. “Mereka telah melakukan demonstrasi damai. Itu selesai sebelum jam 12 malam. Dari pihak kami, kami tidak membuat halangan apa pun, tetapi penegak hukum kami memantau situasi dengan cermat, ”katanya.

Juru bicara UNHCR Regina De La Portilla mengatakan sebagian besar pengungsi Rohingya di Bangladesh mengatakan mereka tidak menginginkan apa pun selain kembali ke Myanmar. “Tetapi mereka juga mengatakan bahwa mereka belum merasa aman untuk melakukannya. Hari ini mereka berdemonstrasi untuk menunjukkan keinginan mereka untuk kembali dan memperhatikan kebutuhan mereka, ”katanya.

De La Portilla, bagaimanapun, mengatakan solusi untuk pemindahan itu terletak di Myanmar. “Pengungsi Rohingya ingin kembali, ketika mereka bisa melakukannya secara sukarela, dengan aman dan bermartabat. Ini berarti ketika hak-hak mereka dijamin. Saat ini, situasi di Myanmar masih cair dan kondisi untuk pemulangan yang aman dan berkelanjutan tidak dapat dipastikan,” katanya.

“Kita semua harus bekerja sama, termasuk badan-badan PBB dan komunitas internasional, untuk meningkatkan upaya kita mewujudkannya.”

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...