4 Mitos Abadi Juneteenth yang Tidak Didasarkan pada Fakta

Selasa, 21 Juni 2022 | 11:46 WIB
Ilustrasi/AFP via Getty Images Ilustrasi/AFP via Getty Images

RIAU24.COM - Orang Afrika-Amerika merayakan Juneteenth, tapi siapa yang tahu apa yang sebenarnya terjadi pada 19 Juni 1865? 

Ketika negara Amerika merayakan hari libur resmi federal kedua yang menandai emansipasi orang-orang yang diperbudak di Texas, ada sejumlah kesalahpahaman tentang peristiwa sejarah yang terus berulang.

Inilah empat mitos abadi mengenai Juneteenth lengkap dengan penjelasan faktanya yang dirangkum oleh Riau24.com.

Mitos #1: Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi pada 1 Januari 1863, dan sungguh keterlaluan bahwa butuh dua setengah tahun untuk berita tersebut akhirnya mencapai orang-orang yang diperbudak di Texas.

Fakta: Banyak budak tahu tentang perintah eksekutif Lincoln yang membebaskan mereka. Berita itu diliput secara luas di surat kabar Texas — dengan putaran anti-abolisionis — dan orang kulit hitam akan mendengar orang kulit putih mendiskusikannya secara pribadi dan di depan umum. 

“Ada jaringan komunikasi yang sangat canggih di antara para budak di Texas," kata Edward T. Cotham.Jr, sejarawan Perang Saudara Texas dan penulis Juneteenth, The Story Behind The Celebration. 

"Berita seperti itu menyebar seperti api. Kami tahu beberapa budak tahu tentang Proklamasi Emansipasi bahkan sebelum pemilik budak. Itu tidak berarti apa-apa karena tidak ada tentara untuk menegakkannya," ungkapnya.

June Collins Pulliam adalah generasi kelima Galvestonian yang kakek buyutnya yang diperbudak, Horace dan Emily Scull, dibebaskan oleh Juneteenth Order. 

"Bukan karena semua budak tidak mendapatkan pesannya," katanya, "Itu karena tidak ada yang menegakkannya, tidak ada yang mewujudkannya!"

Baca Juga: Gak Sengaja Pindahkan Batu Pembatas, Petani Ini Berhasil Persempit Negara Prancis

Mitos #2: Mayor Jenderal Gordon Granger menulis Perintah Umum No. 3, Perintah Juneteenth, dan dikreditkan dengan membebaskan budak Texas.

Fakta: Perintah, yang mencakup bahasa kuat ‘semua budak bebas’ dan ‘kesetaraan mutlak’ sebenarnya ditulis oleh staf Granger, Mayor Frederick Emery, yang berasal dari keluarga abolisionis di Free Kansas. 

"Sebagai seorang pejuang melawan perbudakan di Kansas, Emery sangat berpengalaman dalam masalah emansipasi," tulis Cotham dalam buku Juneteenth-nya.

Sam Collins III, duta besar tidak resmi pariwisata Juneteenth di Galveston, mengatakan, "Granger hanyalah salah satu karakter dalam cerita. Dia bukan pahlawan hebat. Faktanya, dia bukan teman orang-orang yang diperbudak. Ada laporan tentang Granger mengirim budak yang melarikan diri kembali ke negara budak."

Mitos #3: Jenderal Gordon Granger membacakan Juneteenth Order dari balkon kepada orang-orang Galveston, mengumumkan bahwa ‘semua budak bebas’.

Fakta: Menurut Cotham, Jenderal Granger tidak pernah membacakan perintah itu di depan umum, begitu pula anggota stafnya.

Juneteenth Order dipasang di sekitar kota, terutama di tempat-tempat di mana orang-orang kulit hitam berkumpul, seperti ‘Gereja Negro di Broadway’, demikian sebutan Gereja Reedy Chapel-AME saat itu. 

Kebanyakan orang yang diperbudak di Texas mengetahui tentang Perintah Umum No. 3 ketika tuan budak memanggil mereka bersama dan membacakan berita untuk mereka.

Baca Juga: Sebotol Anggur Laku 14 Miliar Rupiah Karena Menua di Luar Angkasa

Mitos #4: The Juneteenth Order pada dasarnya adalah Proklamasi Emansipasi versi Texas.

Fakta: Perintah Umum No. 3 dengan tegas menyatakan ‘semua budak bebas’, tetapi juga mengandung bahasa yang merendahkan yang dimaksudkan untuk menenangkan pemilik perkebunan yang tidak ingin kehilangan tenaga kerja mereka. 

Empat puluh satu kata dari urutan 93 kata singkat mendesak orang-orang yang diperbudak untuk tetap tinggal dan terus bekerja.

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...