Nestapa Afghanistan, Menderita Akibat Perang, Kini Ribuan Warganya Meninggal Setelah Gempa Kuat Mengguncang Paktika dan Khost

Kamis, 23 Juni 2022 | 08:19 WIB
Foto : Warga Afghanistan melihat kehancuran yang disebabkan oleh gempa bumi di provinsi Paktika, Afghanistan timur [Bakhtar News Agency via AP] Foto : Warga Afghanistan melihat kehancuran yang disebabkan oleh gempa bumi di provinsi Paktika, Afghanistan timur [Bakhtar News Agency via AP]

RIAU24.COM - Jumlah korban tewas akibat gempa kuat di Afghanistan telah meningkat menjadi 1.000, dengan lebih dari 1.500 lainnya terluka, menurut Departemen Kebudayaan dan Informasi Taliban, ketika tim penyelamat berusaha mencapai lokasi bencana di provinsi terpencil Paktika dan Khost.

Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mengatakan kekuatan gempa pada dini hari Rabu adalah 5,9, merevisi perkiraan awal pada 6,1. Pusat gempa berada sekitar 46 km (27 mil) dari kota Khost, dekat perbatasan Pakistan, kata USGS.

“Orang-orang menggali kuburan demi kuburan. Hujan juga turun, dan semua rumah hancur. Orang-orang masih terjebak di bawah reruntuhan,” kata Muhammad Amin Huzaifa, kepala Departemen Penerangan dan Kebudayaan di Paktika, kepada wartawan.

Sebelumnya, pejabat kementerian dalam negeri Salahuddin Ayubi sebelumnya mengatakan jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat "karena beberapa desa berada di daerah terpencil di pegunungan dan akan membutuhkan waktu untuk mengumpulkan rinciannya".

Yaqub Manzor, seorang pemimpin suku dari provinsi Paktika, mengatakan para penyintas bergerak untuk membantu mereka yang terkena dampak. "Pasar lokal tutup dan semua orang bergegas ke daerah yang terkena dampak," katanya kepada kantor berita AFP melalui telepon.

Rekaman dari provinsi Paktika menunjukkan para korban dibawa ke helikopter untuk diterbangkan dari daerah tersebut. Gambar yang beredar luas secara online dari provinsi tersebut menunjukkan rumah-rumah yang hancur, dengan penduduk melewati puing-puing.

Baca Juga: Fantastis! Penjualan Tiket Konser NCT Dream Diakses Sebanyak 1,5 Juta Orang

Dalam foto yang dirilis oleh kantor berita pemerintah Bakhtar, warga Afghanistan yang terluka dievakuasi dalam gempa bumi di provinsi Paktika, Afghanistan timur, Rabu, 22 Juni 2022. (Kantor Berita Bakhtar via AP)

Wartawan Afghanistan Ali M Latifi, melaporkan dari Kabul, mengatakan orang-orang sejauh ibukota Afghanistan, sekitar 200 km (124 mil) jauhnya, merasakan gempa susulan. Pihak berwenang melaporkan ratusan rumah telah hancur di wilayah tersebut, yang belum terlihat banyak pembangunan, kata Latifi.

“Pihak berwenang telah mengirim helikopter dan meminta lembaga bantuan untuk datang dan menyelamatkan orang-orang dari puing-puing. Tapi itu daerah terpencil dan sulit dijangkau, ”tambahnya.

“Komite penyelamat internasional mengatakan mereka telah mengerahkan tim medis lokal untuk mencoba dan menanggapi bencana. Masalah terbesar adalah bagaimana mencapai lokasi karena jauh dari ibu kota provinsi, dan kondisi jalannya bisa sulit. Jadi masalahnya adalah berapa lama mereka akan sampai di sana,” kata wartawan Afghanistan itu.

Warga di daerah terpencil di dekat perbatasan Pakistan mencari korban hidup atau mati dengan menggali dengan tangan kosong melalui puing-puing, menurut rekaman yang ditunjukkan oleh kantor berita Bakhtar. Tidak segera jelas apakah peralatan penyelamat berat sedang dikirim, atau apakah itu bisa mencapai daerah itu.

Sedikitnya 2.000 rumah hancur di wilayah itu, di mana rata-rata setiap rumah tangga memiliki tujuh atau delapan orang yang tinggal di dalamnya, kata Ramiz Alakbarov, wakil perwakilan khusus PBB untuk Afghanistan. Hedayatullah Paktin, jurnalis dan penulis politik, mengatakan bahwa sebagian besar rumah di wilayah ini dibangun dengan gaya tradisional, dengan menggunakan tanah, batu, dan bahan lainnya, menambahkan bahwa rumah beton jarang terjadi. Sayangnya, gempa terjadi pada saat Afghanistan sudah mengalami krisis ekonomi, dengan sedikit akses ke kebutuhan dasar dan fasilitas medis, Paktin mengatakan kepada Al Jazeera dari Kabul.

Getaran bisa dirasakan di negara tetangga Pakistan dan Iran. Namun, tidak ada laporan segera mengenai kerusakan atau korban di kedua negara.

Gempa <a href=Afganistan" src="https://www.aljazeera.com/wp-content/uploads/2022/06/AP22173277985701-1.jpg?w=770&resize=770%2C485" />

Departemen Meteorologi Pakistan mengatakan gempa itu mengguncang sebagian provinsi Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa, menurut situs berita Dawn, yang menambahkan bahwa tidak ada berita langsung mengenai kematian atau kerusakan. Beberapa daerah terpencil di Pakistan melihat laporan kerusakan rumah di dekat perbatasan Afghanistan, tetapi tidak segera jelas apakah itu karena gempa, kata Taimoor Khan, juru bicara manajemen bencana di daerah itu.

Baca Juga: Padahal Sudah Terendam Selama Setahun, Pria Ini Kaget Kala Ular Berbisa dalam Arak Menggigitnya

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif dalam sebuah pernyataan menyampaikan belasungkawa atas gempa tersebut, dengan mengatakan negaranya akan memberikan bantuan kepada rakyat Afghanistan.

Bencana itu menambah lebih banyak kesengsaraan di negara di mana jutaan orang menghadapi kelaparan dan kemiskinan yang meningkat dan sistem kesehatan telah runtuh sejak Taliban merebut kembali kekuasaan hampir 10 bulan lalu di tengah penarikan AS dan NATO.

Menanggapi pengambilalihan Taliban, banyak pemerintah telah menjatuhkan sanksi pada sektor perbankan Afghanistan dan memotong bantuan pembangunan senilai miliaran dolar. Dengan hanya segelintir pesawat dan helikopter yang layak terbang yang tersisa sejak Taliban kembali berkuasa, tanggapan langsung apa pun terhadap bencana terbaru semakin terbatas.

“Pemerintah bekerja sesuai kemampuannya. Kami berharap Komunitas Internasional & lembaga bantuan juga akan membantu orang-orang kami dalam situasi yang mengerikan ini,” cuit Anas Haqqani, seorang pejabat senior Taliban.

Dalam langkah yang jarang terjadi, pemimpin tertinggi Taliban, Haibatullah Akhundzadah, yang hampir tidak pernah muncul di depan umum, memohon kepada masyarakat internasional dan organisasi kemanusiaan “untuk membantu orang-orang Afghanistan yang terkena dampak tragedi besar ini dan berusaha keras”.

PBB dan Uni Eropa dengan cepat menawarkan bantuan. “Tim penilai antar-lembaga telah dikerahkan ke sejumlah daerah yang terkena dampak,” tulis Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UNOCHA) di Afghanistan.

Tomas Niklasson, utusan khusus UE untuk Afghanistan, mentweet: “UE sedang memantau situasi dan siap untuk mengoordinasikan dan memberikan bantuan darurat UE kepada orang-orang dan komunitas yang terkena dampak.”

Perdana Menteri Mohammad Hassan Akhund mengadakan pertemuan darurat di Istana Presiden untuk mengoordinasikan upaya bantuan bagi para korban. Koordinator Residen PBB di Afghanistan, Ramiz Alakbarov, menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan mengatakan bahwa badan-badan badan dunia itu menanggapi kehancuran akibat gempa.

Pegunungan Afghanistan dan wilayah Asia Selatan yang lebih luas di sepanjang pegunungan Hindu Kush, tempat lempeng tektonik India bertabrakan dengan lempeng Eurasia di utara, telah lama rentan terhadap gempa bumi yang menghancurkan. Pada 2015, gempa bumi besar yang melanda timur laut negara itu menewaskan lebih dari 200 orang di Afghanistan dan negara tetangga Pakistan utara. Gempa berkekuatan 6,1 yang serupa pada tahun 2002 menewaskan sekitar 1.000 orang di Afghanistan utara. Dan pada tahun 1998, gempa bumi berkekuatan 6,1 skala Richter dan getaran berikutnya di timur laut terpencil Afghanistan menewaskan sedikitnya 4.500 orang.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...