Krisis Ekonomi Sri Lanka: Pemerintah Tutup Sekolah di Tengah Kekurangan Bahan Bakar

Selasa, 05 Juli 2022 | 11:50 WIB
Kondisi Sri Lanka yang kekurangan energi bahan bakar /net Kondisi Sri Lanka yang kekurangan energi bahan bakar /net

RIAU24.COM - Tidak cukupnya persediaan bahan bakar bagi orang tua dan guru untuk mengantar anak-anak ke sekolah, Sri Lanka yang sedang krisis pada hari Minggu memperpanjang penutupan sekolah selama satu minggu.

Menteri energi Sri Lanka memohon kepada ekspatriat negara untuk mentransfer uang ke rumah melalui bank untuk membiayai pembelian minyak tambahan.

Karena utang luar negeri yang besar, tidak ada penyedia bahan bakar di pulau itu yang siap menawarkan bahan bakar secara kredit.

Menurut pejabat, persediaan yang ada, yang hanya cukup untuk beberapa hari, akan digunakan untuk mendukung layanan vital seperti distribusi makanan, transportasi umum, dan pekerja di industri kesehatan dan pelabuhan.

“Mencari uang itu sulit. Ini masalah besar,” kata Kanchana Wijesekera selaku Menteri Tenaga dan Energi Sri Lanka, kepada wartawan.

Baca Juga: Louis McKechnie, Aktivis Perubahan Iklim Dipenjara Karena Mengikat Dirinya di Tiang Gawang

Dia mengklaim bahwa pemerintah telah memesan pasokan bahan bakar segar, dan kapal pertama yang membawa 40.000 metrik ton solar diperkirakan akan tiba pada hari Jumat dan kapal pertama yang membawa bensin pada 22 Juli.

Ada banyak persediaan bahan bakar lainnya di jalan. Dia menambahkan bahwa pemerintah mengalami kesulitan mendapatkan 587 juta dolar untuk menutupi biaya bahan bakar. Menurut Wijesekera, Sri Lanka berutang tujuh pemasok bahan bakar sekitar 800 juta dolar.

Karena kekurangan bahan bakar, sekolah ditutup selama satu hari bulan lalu di seluruh negeri dan telah ditutup selama dua minggu sebelumnya di wilayah metropolitan.

Karena mereka tidak dapat mengirimkan bahan bakar yang cukup ke pembangkit listrik, pihak berwenang telah mengumumkan pemadaman listrik nasional hingga tiga jam setiap hari mulai Senin.

Baca Juga: Korea Selatan Menghapus Kebijakan Tes PCR Covid 19 untuk Wisatawan Mulai 1 Oktober

Pemadaman listrik besar-besaran dan kekurangan akut kebutuhan seperti gas memasak, obat-obatan, dan impor makanan telah menjadi hambatan ekonomi Sri Lanka selama berbulan-bulan.

Wijesekera mengklaim bahwa kurangnya dolar adalah masalah utama dan mendesak 2 juta orang Sri Lanka yang bekerja di luar negeri untuk mengirimkan pendapatan devisa mereka melalui saluran reguler daripada yang ilegal.

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...