Spanyol Laporkan Kematian Kedua Akibat Virus Cacar Monyet

Senin, 01 Agustus 2022 | 07:13 WIB
Foto: Spanyol Laporkan Kematian Kedua Akibat Virus Cacar Monyet (Aljazeera) Foto: Spanyol Laporkan Kematian Kedua Akibat Virus Cacar Monyet (Aljazeera)

RIAU24.COM Spanyol telah melaporkan kematian kedua dalam beberapa hari akibat cacar monyet, kata kementerian kesehatan Spanyol, Senin, 1 Agustus 2022.

Seperti dilansir Riau24.com dari Aljazeera, kementerian kesehatan Spanyol tidak memberikan rincian tentang korban yang meninggal akibat cacar monyet dalam pernyataannya. Ini merupakan kematian pertama akibat penyakit cacar monyet, sejak wabahnya di Uni Eropa.

"Di antara 3.750 pasien cacar monyet ... 120 dirawat di rumah sakit dan dua meninggal," kata kementerian itu dalam sebuah laporan, tanpa menyebutkan tanggal kematian kedua.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Dikatakan para korban adalah dua pria muda, dan penelitian sedang dilakukan untuk mengumpulkan lebih banyak informasi epidemiologis pada kedua kasus tersebut.

Wabah cacar monyet global telah melihat lebih dari 21.00 kasus di hampir 80 negara sejak Mei.

Ada 75 dugaan kematian di Afrika, sebagian besar di Nigeria dan Republik Demokratik Kongo, di mana bentuk cacar monyet yang lebih mematikan menyebar daripada di Barat. Brasil juga melaporkan kematian terkait cacar monyet pada hari Jumat.

Pada hari Jumat, kementerian kesehatan Spanyol melaporkan bahwa 4.298 orang terinfeksi virus, menjadikannya negara Eropa terkemuka untuk kasus cacar monyet. Dari jumlah itu, sekitar 3.500 kasus adalah laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki lain. Hanya 64 yang perempuan.

Otoritas kesehatan mengelola 5.300 vaksin yang diterima Spanyol dari skema pembelian vaksin bersama UE. Petugas kesehatan mengatakan itu jauh lebih sedikit daripada jumlah yang dibutuhkan untuk menutupi kelompok berisiko.

Kantor WHO Eropa mengatakan pada hari Sabtu bahwa lebih banyak kematian terkait cacar monyet dapat diperkirakan.

"Dengan penyebaran cacar monyet yang terus berlanjut di Eropa, kami memperkirakan akan melihat lebih banyak kematian," kata Catherine Smallwood, petugas darurat senior di WHO Eropa, dalam sebuah pernyataan.

Tujuannya harus “menghentikan transmisi dengan cepat di Eropa dan menghentikan wabah ini”, katanya.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Smallwood menekankan bahwa dalam banyak kasus penyakit itu sembuh sendiri tanpa perlu pengobatan.

“Alasan biasa pasien mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit termasuk bantuan dalam mengelola rasa sakit, infeksi sekunder, dan dalam sejumlah kecil kasus kebutuhan untuk mengelola komplikasi yang mengancam jiwa seperti ensefalitis,” jelasnya.

WHO Sabtu lalu menyatakan wabah cacar monyet sebagai darurat kesehatan global .

Monkeypox telah menjadi endemik di beberapa bagian Afrika selama beberapa dekade. Lompatannya ke Eropa dan Amerika Utara dihubungkan oleh para ahli ke dua rave di Belgia dan Spanyol.

Ini menyebar terutama melalui kontak kulit-ke-kulit, tetapi juga dapat ditularkan melalui seprai yang digunakan oleh seseorang dengan cacar monyet.

Gejalanya meliputi demam, nyeri tubuh, kedinginan, kelelahan, dan gatal-gatal. Penyakit ini relatif ringan pada banyak pria. Tetapi orang bisa menular selama berminggu-minggu, dan lesinya bisa sangat menyakitkan.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...