Studi : Bumi Sekarang Berputar Lebih Cepat Dari Biasanya, Mencetak Rekor Hari Terpendek Lagi

Senin, 01 Agustus 2022 | 07:37 WIB
Foto: Bumi Sekarang Berputar Lebih Cepat Dari Biasanya, Mencetak Rekor Hari Terpendek Lagi Foto: Bumi Sekarang Berputar Lebih Cepat Dari Biasanya, Mencetak Rekor Hari Terpendek Lagi

RIAU24.COM - Pada tanggal 29 Juli 2022, Bumi memecahkan rekornya untuk hari terpendek karena menyelesaikan putaran penuh dalam 1,59 milidetik kurang dari rotasi standar 24 jam. Itu selesai berputar pada porosnya 1,50 milidetik - sedikit lebih dari seperseribu detik - lebih awal dari 24 jam. Namun, ini bukan satu-satunya saat ia mempercepat langkahnya.

Studi Baru Ilmuwan Bumi dan Lingkungan

Baca Juga: Ingin Kunjungi Wisata yang Ada di Myanmar, Yuk Intip Syaratnya!

Planet ini menyelesaikan putaran penuh pada 29 Juni, dalam waktu 1,59 milidetik lebih pendek dari periode standar 24 jam.

Baru-baru ini, Bumi berputar lebih cepat, lapor Independent. 

Faktanya, 2020 melihat Bumi menciptakan bulan yang pernah diukur sejak 1960-an. Hari terpendek sepanjang masa tahun itu adalah 19 Juli. Itu 1,47 milidetik di bawah 24 jam.

Tahun berikutnya, planet ini terus berputar dengan kecepatan yang umumnya meningkat, tetapi tidak memecahkan rekor apa pun. Namun, menurut Interesting Engineering (IE ), fase 50 tahun dari hari yang lebih pendek mungkin akan dimulai sekarang.

Bumi

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Penyebabnya

Penyebab perbedaan kecepatan putaran bumi masih belum diketahui. Tetapi para ilmuwan berspekulasi bahwa ini bisa jadi karena proses di lapisan dalam atau luar inti, lautan, pasang surut atau bahkan perubahan iklim.

Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa peningkatan kecepatan rotasi dan hari yang lebih pendek dapat dikaitkan dengan goyangan Chandler - penyimpangan kecil pada sumbu rotasi Bumi.

"Ini mirip dengan getaran yang terlihat ketika gasing yang berputar mulai mendapatkan momentum atau melambat," kata ilmuwan Leonid Zotov, Christian Bizouard, dan Nikolay Sidorenkov. 

Pergeseran Menakutkan Di Bumii

Rotasi Bumi yang lebih cepat memiliki konsekuensi karena dapat menyebabkan pengenalan detik kabisat negatif untuk menjaga laju Bumi mengorbit Matahari konsisten dengan pengukuran dari jam atom. Detik kabisat negatif juga akan mempengaruhi sistem TI. 

Ini karena jam biasanya berjalan dari 23:59:59 hingga 23:59:60 sebelum direset ke 00:00:00.

Bumi

Jika detik kabisat terjadi, jam akan berubah dari 23:59:58 menjadi 00:00:00, yang diprediksi Meta dapat memiliki "efek menghancurkan pada perangkat lunak yang mengandalkan penghitung waktu atau penjadwal."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...