Siapa Ayman al-Zawahiri? Pemimpin Al Qaeda yang Dibunuh oleh Serangan AS

Selasa, 02 Agustus 2022 | 11:33 WIB
Ayman al-Zawahiri, pemimpin al Qaeda yang dibunuh oleh pasukan AS /memri.org Ayman al-Zawahiri, pemimpin al Qaeda yang dibunuh oleh pasukan AS /memri.org

RIAU24.COM - Kematian pemimpin Al Qaeda, Ayman al-Zawahiri oleh pasukan AS diumumkan oleh Presiden AS, Joe Biden dalam sebuah pidato dan mengatakan hal itu telah mengakhiri jejak pembunuhan dan kekerasan terhadap warga Amerika.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

Biden menyebutkan, Ayman berusia 71 tahun, yang merupakan arsitek kunci dari serangan 9/11, tewas dalam serangan udara yang dilakukan oleh Central Intelligences Agency (CIA) di Kabul atas wilayah yang melemah.

Pemimpin Al Qaeda Ayman al-Zawahiri telah tewas dalam serangan udara di Kabul. Keadilan telah diberikan. Tidak peduli berapa lama, di mana pun anda bersembunyi, jika anda adalah ancaman bagi rakyat kami, AS akan menemukan anda dan membawa anda keluar, ”kata Biden pada Senin malam.

“Orang-orang di seluruh dunia tidak perlu lagi takut pada pembunuh yang kejam dan gigih itu. Amerika Serikat terus menunjukkan tekad kami dan kapasitas kami untuk membela rakyat Amerika terhadap mereka yang berusaha menyakiti kami," tambahnya.

Jatuhnya sosok yang begitu tinggi dalam kelompok teroris kemungkinan akan membawa kekacauan yang lebih besar di dalam organisasi daripada kematian bin Laden pada tahun 2011, karena tidak ada pengganti yang diumumkan.

Inilah yang harus diketahui tentang Al-Zawahri, seorang ahli bedah mata yang berubah menjadi teroris yang menjadi orang yang paling dicari.

Siapa Ayman al-Zawahiri?

Ayman al-Zawahiri lahir pada tahun 1951 di lingkungan yang nyaman di Kairo, Mesir. Ayahnya adalah seorang dokter terkemuka, dan kakeknya dianggap sebagai salah satu ulama terkenal.

Kakeknya, Rabia'a ​​al-Zawahiri, adalah seorang imam di Universitas al-Azhar di Kairo. Paman buyutnya, Abdel Rahman Azzam, adalah sekretaris pertama Liga Arab.

Pada usia muda, Zawahiri terlibat dengan komunitas Islam radikal Mesir dan dilaporkan ditangkap pada usia 15 tahun karena bergabung dengan Ikhwanul Muslimin yang dilarang.

Dia dipenjara selama tiga tahun di Mesir karena militansi dan dipenjara karena terlibat dalam pembunuhan Presiden Anwar Sadat tahun 1981 dan pembantaian turis asing di Luxor pada tahun 1997.

Pada saat itu, Zawahiri, seorang dokter muda, sudah menjadi teroris terlarang yang berkomplot untuk menggulingkan pemerintah Mesir selama bertahun-tahun dan berusaha menggantinya dengan pemerintahan Islam fundamentalis.

Hubungan dengan Osama bin Laden

Pada tahun 1985, Zawahiri telah meninggalkan Mesir ke Peshawar, Pakistan, di mana ia bekerja sebagai ahli bedah yang merawat para pejuang yang terlibat dengan pasukan Soviet di Afghanistan, menurut CNN.

Dikatakan bahwa di sinilah Zawahiri bertemu bin Laden, seorang pemimpin Mujahidin terkemuka saat itu. Keduanya terikat dengan baik, dihubungkan oleh ikatan bersama mereka sebagai Arab Afghanistan. Dia juga bertindak sebagai dokter pribadi bin Laden.

Bertahun-tahun kemudian, keduanya bersatu kembali di Afghanistan, dan pada awal 1998, bin Laden dan Zawahiri mengumumkan pembentukan Front Islam Dunia untuk Jihad Melawan Yahudi dan Tentara Salib, yang secara resmi menggabungkan Jihad Islam Mesir dan al Qaeda.

Bersama dengan bin Laden dan pemimpin teroris lainnya, Zawahiri mengeluarkan fatwa pada tahun 1998 yang menyerukan serangan terhadap Amerika.

Peran Zawahri dalam serangan 9/11 dan setelahnya

Al-Zawahri dianggap sebagai arsitek serangan teror 9/11 pada tahun 2001 ketika hampir 3.000 orang tewas dalam serangan di menara kembar World Trade Center dan Pentagon.

Baik bin Laden dan dia melarikan diri dari pasukan AS di Afghanistan pada akhir 2001. Pada Mei 2003, Zawahiri ditemukan terlibat dalam bom bunuh diri di Riyadh, Arab Saudi, menewaskan 23 orang, termasuk sembilan orang Amerika, beberapa hari setelah rekaman yang diduga berisi suara Zawahiri dirilis.

Zawahri mulai memimpin al Qaeda

Setelah pasukan AS membunuh bin Laden pada 2011, Zawahiri menjadi pemimpin al Qaeda.

Dia dikreditkan karena membentuk kembali organisasi dari perencana serangan teror terpusat menjadi kepala rantai waralaba. Dia memimpin pembentukan jaringan cabang otonom di seluruh wilayah, termasuk di Irak, Arab Saudi, Yaman, Afrika Utara, Somalia, dan Asia.

Ketika invasi AS ke Afghanistan tahun 2001 membongkar tempat persembunyian al Qaeda dan membunuh anggotanya, al-Zawahri memastikan kelangsungan hidup organisasi teroris tersebut. Dia membangun kembali kepemimpinannya di wilayah perbatasan Afghanistan-Pakistan dan menempatkan sekutu sebagai letnan di posisi kunci.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Dia juga menjadi wajah publik gerakan itu, mengeluarkan aliran pesan video yang konstan.

Pidato publik terakhir yang diketahui oleh Zawahiri adalah pesan audio yang dirilis pada 13 Juli oleh cabang media al Qaeda.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...