Kuda Nil Diprediksi akan Bergabung ke Dalam Daftar Hewan Paling Terancam Punah di Dunia

Rabu, 03 Agustus 2022 | 13:12 WIB
Kuda nil diperkirakan akan masuk ke dalam daftar hewan yang paling terancam punah di dunia /pixabay Kuda nil diperkirakan akan masuk ke dalam daftar hewan yang paling terancam punah di dunia /pixabay

RIAU24.COM - Kuda nil diprediksi akan masuk ke dalam daftar hewan paling terancam punah di dunia. Hal ini karena tindakan manusia dan perubahan iklim yang memburuk.

Baca Juga: Ingin Kunjungi Wisata yang Ada di Myanmar, Yuk Intip Syaratnya!

Kondisi parah tersebut menempatkan ratusan ribu hewan di seluruh dunia dalam daftar hewan yang terancam punah, yang terancam dan sangat membutuhkan perlindungan dan upaya konservasi, kuda nil satu diantaranya.

Sebuah laporan oleh The Guardian menyebutkan bahwa kuda nil dapat ditambahkan ke daftar karena populasi mereka yang berkurang secara bertahap akibat krisis iklim, perburuan dan perdagangan gading.

Diperkirakan populasi kuda nil antara 115.000-130.000. Mamalia semi-akuatik ini biasanya ditemukan di danau dan sungai di Afrika sub-Sahara.

Kuda nil sering diperdagangkan secara ilegal untuk diambil gadingnya yang ditemukan di gigi dan bagian tubuh hewan lainnya.

Laporan itu juga menyebutkan bahwa di bawah CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora), kuda nil juga diperdagangkan secara legal untuk tujuan komersial dan piala berburu.

CITES adalah perjanjian multilateral untuk melindungi tumbuhan dan hewan yang terancam punah.

Laporan menyebutkan bahwa sebelum Cites Cop berikutnya di Panama pada November 2022, 10 negara Afrika Barat telah mengusulkan agar kuda nil diberikan perlindungan tertinggi. Mereka menyarankan bahwa kuda nil harus terdaftar di bawah lampiran I konvensi.

Khususnya, Kuda Nil sudah terdaftar sebagai spesies apendiks II. Appendix II melibatkan spesies yang belum tentu terancam punah. Tapi mereka bisa jika perdagangan mereka tidak diatur oleh pihak berwenang.

"Ancaman terbesar bagi kuda nil adalah hilangnya dan degradasi habitat. Kuda nil biasa bergantung pada air tawar untuk bertahan hidup, dan itu sering membuat mereka berkonflik dengan masyarakat lokal yang juga membutuhkan air bersih untuk pertanian, energi, perikanan, dan pembangunan perumahan," Rebecca Lewison selaku ketua bersama kelompok spesialis kuda nil IUCN SSC.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

"Konflik kuda nil-manusia sedang meningkat, khususnya di Afrika barat, di mana populasi kuda nil umum menurun dengan cepat. Sayangnya, konflik kuda nil-manusia mengakibatkan kematian kuda nil dan manusia dan telah berkontribusi pada masalah terkait perburuan yang tidak diatur. daging kuda nil dan gading, yang ditemukan di gigi taring mereka," pungkasnya.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...