Tiga Tentara Tewas Dalam Pertempuran Baru di Nagorno-Karabakh

Jumat, 05 Agustus 2022 | 07:18 WIB
Tiga Tentara Tewas Dalam Pertempuran Baru di Nagorno-Karabakh Tiga Tentara Tewas Dalam Pertempuran Baru di Nagorno-Karabakh

RIAU24.COM - Sedikitnya tiga tentara tewas oleh pecahnya pertempuran baru antara Armenia dan Azerbaijan di daerah kantong Nagorno-Karabakh yang disengketakan, yang mendorong seruan internasional untuk segera meredakan ketegangan.

Dua prajurit Armenia tewas dan 14 lainnya terluka ketika pasukan Azerbaijan menembakkan peluncur granat dan menggunakan pesawat tak berawak, yang diduga melanggar kesepakatan gencatan senjata yang menghentikan perang 2020, kata tentara Republik Nagorno-Karabakh yang tidak dikenal, Rabu.

Kementerian pertahanan Azeri, pada bagiannya, menuduh Armenia telah sangat melanggar perjanjian gencatan senjata dengan melakukan tindakan sabotase yang menewaskan salah satu tentaranya.

Dikatakan pasukan Karabakh telah menargetkan posisi di koridor Lachin, sebidang tanah yang menghubungkan Nagorno-Karabakh ke Armenia melalui Azerbaijan dan yang berada di bawah pengawasan pasukan penjaga perdamaian Rusia yang dikerahkan ke wilayah tersebut setelah konflik dua tahun lalu.

Baca Juga: Ingin Kunjungi Wisata yang Ada di Myanmar, Yuk Intip Syaratnya!

“Akibatnya, mereka yang berjuang untuk formasi bersenjata ilegal Armenia terbunuh dan terluka,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan, menuntut semua pasukan Armenia keluar dari daerah itu dan menjanjikan tindakan balasan “menghancurkan” jika perlu.

Baku mengatakan pasukannya juga telah memukul mundur upaya Armenia untuk merebut sebuah bukit di daerah yang dikendalikan oleh pasukan penjaga perdamaian Rusia.

Tentara Azerbaijan kemudian mengatakan mereka melakukan operasi yang dijuluki "Pembalasan" sebagai tanggapan dan mengambil kendali beberapa ketinggian strategis di wilayah tersebut.

Sebagai tanggapan, kementerian luar negeri Armenia mengatakan Azerbaijan telah melanggar gencatan senjata dengan meluncurkan serangan di daerah-daerah yang dikendalikan oleh pasukan penjaga perdamaian.

Dalam sebuah pernyataan, Yerevan ingin masyarakat internasional "mengambil langkah-langkah untuk menghentikan perilaku agresif dan tindakan Azerbaijan".

Armenia dan Azerbaijan telah terlibat dalam perselisihan puluhan tahun atas Nagorno-Karabakh, sebuah wilayah yang terletak di dalam Azerbaijan tetapi berada di bawah kendali pasukan etnis Armenia yang didukung oleh Armenia sejak perang di sana berakhir pada 1994.

Konflik tahun 2020, yang menewaskan lebih dari 6.500 orang dalam waktu kurang dari enam minggu, membuat Azerbaijan berhasil memenangkan kembali petak-petak wilayah yang telah dikuasai oleh separatis.

Perang berakhir setelah Rusia, yang memiliki pangkalan militer di Armenia, menengahi kesepakatan damai pada November tahun itu dan mengerahkan hampir 2.000 penjaga perdamaian ke wilayah tersebut.

Tetapi kedua belah pihak sejak itu menuduh satu sama lain melakukan pelanggaran reguler terhadap perjanjian tersebut.

Matthew Bryza, mantan duta besar AS untuk Azerbaijan, mengatakan telah terjadi "peningkatan ketegangan" di wilayah Nagorno-Karabakh dalam beberapa bulan terakhir terkait dengan kegagalan untuk menengahi perjanjian damai setelah kesepakatan gencatan senjata 2020.

“Ada banyak frustrasi – ada frustrasi di Baku karena rasanya seolah-olah mencoba untuk bergerak maju dalam menandatangani perjanjian damai, yang telah disetujui oleh kedua belah pihak,” kata Bryza kepada Al Jazeera dari Istanbul.

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

“Tetapi Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan, yang juga dengan tulus tampaknya ingin menandatangani perjanjian damai, dihalangi oleh lawan politik domestiknya sendiri, yang secara berkala telah melakukan protes jalanan besar dan mengklaim bahwa ia pada dasarnya melakukan pengkhianatan dengan menyetujui gencatan senjata di November 2020,” imbuhnya.

“Jadi ada segala macam kekuatan di bawah permukaan di kedua belah pihak yang ingin tetap mengaduk bahkan ketika para pemimpin nasional ingin mencapai perjanjian damai.”

Pertempuran terbaru menarik tanggapan internasional segera, dengan Uni Eropa menyerukan diakhirinya permusuhan dan mendesak kedua belah pihak untuk menghormati kesepakatan gencatan senjata, sebuah permohonan yang digaungkan oleh ketua Polandia Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa.

Amerika Serikat juga menyerukan "langkah segera untuk mengurangi ketegangan dan menghindari eskalasi lebih lanjut".

"Amerika Serikat sangat prihatin dengan dan dengan cermat mengikuti laporan pertempuran intensif di sekitar Nagorno-Karabakh, termasuk korban jiwa dan korban jiwa," Ned Price, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, mengatakan.

Sementara itu, Rusia mengatakan situasi di daerah yang dikendalikan oleh pasukan penjaga perdamaiannya semakin tegang dan melaporkan setidaknya satu pelanggaran gencatan senjata oleh pasukan Azeri.

“Komando pasukan penjaga perdamaian Rusia, dengan perwakilan Azerbaijan dan Armenia, mengambil langkah-langkah untuk menstabilkan situasi,” kata kementerian pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan.

Pada bulan Juli, Azerbaijan memulai proses mengembalikan rakyatnya ke tanah yang direbut kembali dari separatis Armenia dalam apa yang disebut Baku sebagai “Kepulangan Hebat”.

Negara kaya minyak itu telah berjanji untuk mengisi kembali wilayah-wilayah yang direbut kembali. Presiden Ilham Aliyev telah bertahun-tahun berjanji untuk merebut kembali tanah yang hilang pada 1990-an dan pengembalian pertama menandai momen simbolis bagi Azerbaijan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...