Penulis Kontroversial Salman Rushdie Mendapat Penikaman di Bagian Leher Saat Akan Berpidato di New York

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 12:59 WIB
Penulis Kontroversial Salman Rushdie Mendapat Penikaman di Bagian Leher Saat Akan Berpidato di New York Penulis Kontroversial Salman Rushdie Mendapat Penikaman di Bagian Leher Saat Akan Berpidato di New York

RIAU24.COM - Menurut laporan di media AS pada hari Jumat, Salman Rushdie, seorang penulis terkenal, diserang di atas panggung di New York. 

Saat sang novelis pemenang Booker Prize akan naik panggung pada pidato kenegaraan New York barat, dia tiba-tiba ditikam di bagian leher.

Rushdie dikatakan telah ditikam sebelum berpidato di Chautauqua, New York.

Saat Rushdie diperkenalkan, seorang reporter Associated Press melihat seorang pria menyerangnya di Chautauqua Institution dan mulai menikam Rushdie.

Sang penulis pun tersungkur ke tanah, dan pria itu langsung ditahan dan diborgol.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Dalam sebuah pernyataan pers, Kepolisian Negara Bagian New York memverifikasi bahwa Rushdie ditikam di leher oleh seorang pria yang menyerbu panggung. 

Rushdie telah bertahun-tahun mengalami ancaman pembunuhan atas bukunya 'The Satanic Verses' yang dikritik keras oleh para ulama Islam. Menurut laporan media, penulis cenderung setelah diduga menikam selama acara.

Salman Rusdhie

"Rushdie menderita luka tusukan di leher dan diangkut dengan helikopter ke rumah sakit daerah," kata siaran pers tersebut. 

"Kondisinya belum diketahui. Seorang polisi negara bagian yang ditugaskan untuk kejadian itu segera menahan tersangka. Kantor Sheriff Kabupaten Chautauqua membantu di tempat kejadian."

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Rushdie, lahir dalam keluarga Muslim di India, telah menghadapi ancaman pembunuhan karena buku keempatnya, "The Satanic Verses", yang diyakini sebagian Muslim berisi bagian-bagian yang menghujat. 

Setelah dirilis tahun 1988, buku tersebut dilarang di banyak negara dengan populasi Muslim yang signifikan. Iran telah melarang "The Satanic Verses" karya Rushdie sejak 1988 karena banyak Muslim menganggapnya tidak sopan. 

Ayatollah Ruhollah Khomeini, mendiang pemimpin Iran, menyerukan kematian Rushdie dalam sebuah fatwa, atau dekrit, yang diterbitkan setahun kemudian. Iran diduga menawarkan hadiah lebih dari USD 3 juta untuk pembunuhan Rushdie.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...