Menjelang Hari Kemerdekaan, Orang India Miskin Dipaksa Membeli Bendera Sebagai Imbalan Jatah Pangan

Senin, 15 Agustus 2022 | 08:07 WIB
Menjelang Hari Kemerdekaan, Orang India Miskin Dipaksa Membeli Bendera Sebagai Imbalan Jatah Pangan Menjelang Hari Kemerdekaan, Orang India Miskin Dipaksa Membeli Bendera Sebagai Imbalan Jatah Pangan

RIAU24.COM - Kampanye 'Har Ghar Tiranga' Perdana Menteri Narendra Modi mendapat kecaman keras setelah partai oposisi menuduh pemerintah berusaha memaksakan patriotisme pada warga menjelang Hari Kemerdekaan negara itu.

Pemimpin Kongres Nasional India Rahul Gandhi menuduh Partai Bharatiya Janata (BJP) meminta mereka yang berhak mendapatkan jatah gratis dari toko-toko milik pemerintah untuk membeli bendera nasional.

Menjelang Hari Kemerdekaan, Orang India Miskin Dipaksa Membeli Bendera Nasional Sebagai Imbalan Jatah Pangan

“Nasionalisme tidak akan pernah bisa dijual, sangat memalukan bahwa alih-alih memberi jatah, 20 rupee dikumpulkan dari orang miskin atas nama bendera tiga warna,” tulis Gandhi di Facebook-nya.

“Seiring dengan tricolour, pemerintah BJP juga menyerang harga diri orang miskin di negara kita,” katanya.

Baca Juga: Empat Orang Tewas Saat Longsor Melanda Sekelompok Pendaki Gunung di India

Laporan telah muncul dari toko-toko pasokan ransum yang memberi tahu penduduk, seringkali dari rumah tangga berpenghasilan rendah, mereka hanya akan mendapatkan persediaan jika mereka membeli bendera nasional seharga Rs 20 (21p) , The Independent melaporkan.

Pada 10 Agustus 2022, pihak berwenang di distrik Karnal Haryana pada hari Rabu menangguhkan izin pemegang depot jatah setelah ia ditemukan memaksa orang untuk membeli bendera nasional dan memberi tahu mereka bahwa mereka tidak akan diberikan ketentuan sebaliknya.

Surat edaran yang memerintahkan siswa dan guru untuk membayar Rs 20 di negara bagian Jammu dan Kashmir juga ditarik setelah reaksi media sosial, dengan mantan kepala menteri Mehbooba Mufti menyerang langkah tersebut.

Menjelang Hari Kemerdekaan, Orang India Miskin Dipaksa Membeli Bendera Nasional Sebagai Imbalan Jatah Pangan

Di negara bagian Himalaya lainnya, Uttarakhand, kepala negara bagian BJP mengatakan kepada para pendukungnya pada hari Rabu untuk mengambil gambar rumah-rumah di mana bendera nasional tidak dikibarkan,  The Times of India  melaporkan.

Sebuah desa kecil di negara bagian Karnataka selatan telah memutuskan untuk memboikot kampanye "Har Ghar Tiranga" , The Hindu melaporkan.

Baca Juga: PBB Menuduh Bangladesh Menekan Seorang Aktivis Lingkungan

Orang-orang di desa Garag kesal dengan keputusan untuk mengizinkan bendera dari poliester dan kain gilingan, tetapi notkhadi, bahan yang terkenal dipromosikan oleh Mahatma Gandhi.

Bendera dijual melalui pos deptt

Pemerintah telah melakukan penjualan bendera nasional melalui departemen pos, yang mengklaim telah menjual lebih dari 10 juta bendera melalui kantor pos dan online dalam 10 hari.

Pemerintah India juga telah menambahkan fitur “tiranga digital” (atau bendera virtual) di situs web “Har Ghar Tiranga” agar warga dapat memasuki lokasi mereka dan menandai “kontribusi” mereka pada kampanye dengan mengunggah selfie mereka dengan bendera nasional.

 

Menjelang Hari Kemerdekaan, Orang India Miskin Dipaksa Membeli Bendera Nasional Sebagai Imbalan Jatah Pangan

Saluran berita India mengklaim lebih dari 330.000 selfie telah diunggah pada hari Rabu dan mengatakan sekolah diminta untuk mendorong siswa untuk mendaftar dan memposting “tiranga selfies” juga.

Namun, para kritikus mengklaim bahwa pengibaran bendera nasional pada Hari Kemerdekaan India harus menjadi pilihan pribadi dan tidak dipaksakan pada siapa pun.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...