Melihat Raja Charles Dari Koloni Pertama Kerajaan Inggris – Irlandia

Kamis, 15 September 2022 | 11:10 WIB
Melihat Raja Charles Dari Koloni Pertama Kerajaan Inggris – Irlandia Melihat Raja Charles Dari Koloni Pertama Kerajaan Inggris – Irlandia

RIAU24.COM - Hidup bersebelahan dengan monarki sedikit seperti tinggal di samping tetangga yang tergila-gila dengan minat yang aneh, seorang jurnalis Irlandia merefleksikan secara aneh tahun lalu.

Ketertarikan tetangga telah membuat mereka melukis mural badut di dinding, dan memiliki keinginan yang tak terpadamkan untuk membahas topik terkait badut.

Bagi mereka yang tidak tertarik dengan badut – atau tidak hidup dalam monarki – sulit untuk memahami seruan tersebut, tulis Patrick Freyne dari Irish Times.

“Bagi orang Irlandia, ini seperti memiliki tetangga yang benar-benar menyukai badut dan, juga, kakekmu dibunuh oleh badut,” tulisnya , dengan lucu menangkap pandangan monarki Inggris dari perspektif Irlandia.

Sejarah memungkinkan orang Irlandia untuk mengklaim perspektif unik tentang tetangga terdekat mereka.

Koloni pertama

Irlandia, bagaimanapun, adalah koloni pertama Inggris.

Selama lebih dari 700 tahun, orang Irlandia hidup di bawah dan di samping Kerajaan Inggris, dan kemudian Kerajaan Inggris.

Menjadi koloni pertama, Irlandia adalah tempat proyek kekaisaran Inggris dan kebijakan rasisnya dirumuskan dan kemudian diekspor ke bagian lain dari kekaisaran yang terakumulasi – Kanada, India, Ceylon, misalnya.

Kata-kata seperti "pembersihan etnis", "ras lebih rendah", dan "pemisahan" teks lada tentang penaklukan Inggris atas Irlandia atas perintah royalti.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Irlandia menjadi apa yang digambarkan Profesor Jane Ohlmeyer dari Trinity College Dublin sebagai "laboratorium baik untuk aturan kekaisaran maupun untuk perlawanan terhadap aturan itu".

Template, yang diikuti kekaisaran untuk membagi India dan Pakistan, dan Israel dan Palestina, disalin dari partisi pulau Irlandia sebelumnya dan penciptaan "Irlandia Utara".

Dampak dari partisi itu terjadi sekarang di Irlandia seperti halnya di negeri-negeri lain yang dipartisi.

Selain dijajah, orang Irlandia juga merupakan penjajah yang energik dan aktif di Kerajaan Inggris, dan tentara di pasukannya – fakta yang tidak sesuai dengan narasi nasional Irlandia tentang korban kekaisaran.

Ikatan yang rumit

Mengatakan hubungan antara Irlandia dan Inggris "rumit" adalah pernyataan yang berbahaya.

Namun, kematian Ratu Elizabeth II telah secara resmi ditandai di Irlandia dengan kata-kata belasungkawa dan bendera di gedung-gedung pemerintah diturunkan menjadi setengah tiang.

Pelantikan raja baru, Charles III, juga diikuti dengan cermat, dan disambut baik oleh beberapa orang.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

The Irish Times menulis tentang bagaimana raja baru - tetapi, kemudian pangeran - telah melakukan kunjungan rutin "kurang formal dan lebih santai" ke Irlandia sejak pertengahan 1990-an.

“Raja Inggris telah lama berjanji untuk mengunjungi setiap daerah Irlandia sebelum dia meninggal … Secara keseluruhan, dia telah mengunjungi lebih dari setengah dari 32 kabupaten” Irlandia, lapor surat kabar itu.

Ketidakpedulian terhadap kematian ratu

Ada juga ketidakpedulian atas kepergian ratu, dan di media sosial, khususnya, ekspresi yang kurang empatik.

Namun, ratu populer untuk mencapai pesta yang luar biasa dengan menempa tingkat rekonsiliasi antara kedua negara.

Itu terjadi selama kunjungan perintis pada tahun 2011 ketika ia menjadi raja Inggris pertama yang mengunjungi Republik Irlandia sejak negara itu memenangkan kebebasan dalam perang kemerdekaan melawan pasukan Mahkota Inggris hampir satu abad sebelumnya.

Apakah raja baru dapat membangun dan memperdalam proses rekonsiliasi bersejarah yang dimulai oleh ibunya masih harus dilihat, terutama karena kedua negara bergerak – secara politik dan ekonomi – ke arah yang berbeda sejak Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Mendobrak hambatan

Tanda-tanda awal positif pada hari Selasa ketika Raja Charles melakukan kunjungan pertamanya ke Irlandia Utara.

Dia disambut oleh dua pemimpin partai nasionalis Sinn Fein – yang pernah dianggap sebagai sayap politik Tentara Republik Irlandia (IRA) – yang menyatakan belasungkawa atas kematian ratu; kehangatan dalam sapaan timbal balik mereka ditandai.

Charles berterima kasih kepada pemimpin Sinn Fein di Irlandia Utara Michelle O'Neill atas pesan yang ditulis tentang kematian ibunya, dan di mana dia menyatakan terima kasih atas kontribusi yang telah dibuat ratu terhadap "memajukan perdamaian dan rekonsiliasi" di Irlandia.

Mendiang ratu, tulis O'Neill, telah "dipimpin dengan memberi contoh".

Raja berterima kasih padanya untuk "hal-hal yang sangat baik yang Anda katakan tentang ibu saya".

Pejabat senior kedua Sinn Fein Alex Maskey, juru bicara Majelis Irlandia Utara, mengatakan bahwa ratu secara pribadi telah menunjukkan cara mendobrak penghalang.

Kantor berita Associated Press melaporkan bahwa Charles telah menempuh jalan yang sulit di Irlandia Utara pada hari Selasa, tetapi tidak jelas apakah Charles dapat mengambil manfaat dari niat baik yang telah dikumpulkan ibunya di Irlandia.

“Dia memiliki waktu puluhan tahun untuk membangun reputasi sebagai pemimpin yang teguh bahkan di saat-saat yang paling sulit,” tulis AP.

“Tidak demikian, putranya, yang oleh beberapa orang dianggap menyendiri. Dan tidak ada tempat lain di negeri yang kurang dari Inggris ini adalah pembagian mahkota yang begitu sengit” seperti di Irlandia Utara, tulis AP.

Tetapi perpecahan bersejarah tidak hanya menjadi masalah bagi monarki Inggris.

Menjajakan 'nostalgia'

Rekonsiliasi yang dicapai oleh mendiang ratu kini dihadapkan pada munculnya nasionalisme Inggris dan apa yang digambarkan oleh Ohlmeyer dari Trinity College sebagai sebuah nostalgia akan imperium yang dipaksakan pada masa kini.

Pada tahun 2019, Ohlmeyer menceritakan, mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson bertanya-tanya mengapa Taoiseach [Perdana Menteri] Irlandia saat itu Leo Varadkar – yang merupakan keturunan India – tidak “disebut Murphy seperti yang lainnya”.

Pernyataan Johnson dan etnosentrisitas yang dipancarkannya memiliki sejarah panjang di Irlandia, tulisnya.

Penjajakan “nostalgia” imperium di tengah kebangkitan nasionalisme Inggris menggarisbawahi pentingnya meninjau kembali sejarah dan memahami warisan imperium saat ini.

Karena, tulisnya, dalam mengingat dan memahami bahwa “bangsa Murphys dan Varadkars yang bangga, dapat terlibat paling baik dengan tetangga terdekat kita di dunia pasca-Brexit”.  ***

 

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...