Bocah 4 Tahun Diperkosa Secara Digital di Kamar Kecil Sekolah

Sabtu, 17 September 2022 | 08:59 WIB
Bocah 4 Tahun Diperkosa Secara Digital di Kamar Kecil Sekolah Bocah 4 Tahun Diperkosa Secara Digital di Kamar Kecil Sekolah

RIAU24.COM - Dalam insiden yang mengejutkan, seorang wanita dari Noida menuduh putrinya yang berusia 4 tahun menjadi sasaran perkosaan digital di dalam kamar kecil sekolah. 

Menurut pengaduan yang diajukan pada 9 September, dugaan insiden terjadi pada 7 September 2022 yang diketahui ibu ketika menjemput putrinya sepulang sekolah dan anak mengeluh gatal-gatal di tubuh.

Pria Memperkosa Wanita, Memukulnya Sampai Mati, Dan Memperkosa Mayatnya Beberapa Kali Di Telangana

Kemudian gadis itu memberi tahu ibunya bahwa ada seorang anak laki-laki di kamar kecil ketika dia masuk ke sana dan bahwa dia telah menyentuhnya. Setelah ini, sang ibu mengajukan pengaduan di kantor polisi Sektor 39 mengklaim pemerkosaan digital terhadap putrinya. 

Pemerkosaan digital mengacu pada seks paksa dengan menggunakan bagian tubuh mana pun selain alat kelamin laki-laki.

Berdasarkan keluhan ibu, FIR berdasarkan KUHP India pasal 376 (pemerkosaan) dan di bawah ketentuan Undang-Undang Perlindungan Anak dari Pelanggaran Seksual (POCSO) telah diajukan.

Kasus pemerkosaan Meerut

Tidak ada bukti pemerkosaan: Polisi

Namun polisi mengatakan penyelidikan awal belum menemukan bukti pemerkosaan seperti yang dituduhkan oleh sang ibu.

"Pemeriksaan medis gadis itu dilakukan yang tidak menunjukkan luka luar padanya," kata Wakil Komisaris Tambahan Polisi (Noida) Ashutosh Dwivedi.

Pelapor menolak untuk mengizinkan pemeriksaan internal anak, kata Dwivedi.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

“Telepon CCTV juga telah diperoleh yang menunjukkan bahwa anak itu tidak ditemani oleh siapa pun saat berada di koridor sekolah. Rekaman itu telah ditunjukkan kepada ibu juga, ”katanya. 

FIR di bawah KUHP India pasal 376 (pemerkosaan) dan di bawah ketentuan Undang-Undang Perlindungan Anak dari Pelanggaran Seksual (POCSO) telah diajukan, kata para pejabat.

Memperkosa

Apa itu pemerkosaan digital?

Klasifikasi pelanggaran seksual sebagai “perkosaan digital” terjadi setelah kasus pemerkosaan brutal Nirbhaya tahun 2012 , yang telah mengejutkan negara dan menyebabkan reformasi dalam hukum pidana negara untuk meningkatkan cakupan kejahatan yang dianggap sebagai “ memperkosa".

Sementara pelanggarnya sekarang didakwa di bawah IPC pasal 376 (pemerkosaan) yang jauh lebih luas, penggunaan istilah 'perkosaan digital' dan hukuman dalam kasus-kasus seperti itu masih relatif rendah di negara ini.

Penjara seumur hidup untuk pemerkosaan digital

Awal bulan ini, pengadilan Distrik dan Sesi Surajpur di Noida telah memberikan hukuman penjara seumur hidup kepada seorang pria berusia 65 tahun yang dituduh melakukan pemerkosaan digital pada seorang gadis berusia tiga setengah tahun pada tahun 2019.

Terdakwa, Akbar Ali, penduduk asli sebuah desa di Malda, Benggala Barat didakwa di bawah POCSO (Perlindungan Anak dari Pelanggaran Seksual) dan Bagian 375 dan Bagian 376 KUHP India (IPC).

80 Pria Memperkosa Gadis 13 Tahun Dalam 8 Bulan Di Andhra Pradesh;  Semua Ditangkap

Dia dituduh memperkosa secara digital seorang gadis kecil di Noida ketika dia datang untuk mengunjungi putrinya yang sudah menikah. Ali dijatuhi hukuman penjara seumur hidup berdasarkan bukti dan delapan kesaksian. ***

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...