Studi: Minum Teh Dapat Mengurangi Risiko Diabetes Tipe 2

Senin, 19 September 2022 | 10:42 WIB
Hasil penelitian terbaru menyatakan bahwa minum teh dapat mengurangi Risiko Diabetes Tipe 2 /pixabay.com Hasil penelitian terbaru menyatakan bahwa minum teh dapat mengurangi Risiko Diabetes Tipe 2 /pixabay.com

RIAU24.COM Penelitian pada lebih dari 1 juta orang dari delapan negara menemukan bahwa penggunaan moderat teh hitam, hijau, atau teh Oolong dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena diabetes tipe 2.

Baca Juga: Asam Lambung Kambuh! 4 Minuman Ini Efektif Redakan Refluks Asam

Temuan yang dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes (EASD) tahun ini di Stockholm, Swedia (19-23 September), menunjukkan bahwa minum setidaknya empat cangkir teh sehari dikaitkan dengan penurunan 17 persen risiko T2D selama periode rata-rata 10 tahun.

"Hasil kami menarik karena mereka menyarankan bahwa orang dapat melakukan sesuatu yang sederhana seperti minum empat cangkir teh sehari untuk berpotensi mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2", kata penulis utama Xiaying Li dari Universitas Sains dan Teknologi Wuhan di Cina.

Meskipun sudah lama diketahui bahwa minum teh secara teratur dapat bermanfaat bagi kesehatan karena berbagai senyawa antioksidan, anti-inflamasi dan antikarsinogenik yang terkandung dalam teh, namun kurang jelas hubungan antara minum teh dan risiko T2D.

Sejauh ini, studi kohort dan meta-analisis yang diterbitkan telah melaporkan temuan yang tidak konsisten.

Untuk mengatasi ketidakpastian ini, para peneliti melakukan studi kohort dan meta-analisis dosis-respons untuk lebih menentukan hubungan antara konsumsi teh dan risiko DMT2 di masa depan.

Pertama, mereka mempelajari 5.199 orang dewasa (2.583 pria, 2616 wanita) tanpa riwayat T2D (usia rata-rata 42) dari China Health and Nutrition Survey (CHNS), yang direkrut pada 1997 dan diikuti hingga 2009.

CHNS adalah prospektif multisenter. Studi melihat masalah ekonomi, sosiologis dan kesehatan penduduk dari sembilan provinsi.

Pada awalnya, peserta mengisi kuesioner frekuensi makanan dan minuman dan memberikan informasi tentang faktor gaya hidup seperti olahraga teratur, merokok dan konsumsi alkohol. Secara keseluruhan, 2.379 (46%) peserta melaporkan minum teh, dan pada akhir penelitian, 522 (10%) peserta telah mengembangkan T2D.

Setelah menyesuaikan faktor-faktor yang diketahui terkait dengan peningkatan risiko T2D, seperti usia, jenis kelamin, dan aktivitas fisik, para peneliti menemukan bahwa peminum teh memiliki risiko yang sama terkena T2D dibandingkan dengan yang bukan peminum.

Hasilnya tidak berubah secara signifikan ketika dianalisis berdasarkan usia dan jenis kelamin, atau ketika peserta yang mengembangkan diabetes selama 3 tahun pertama masa tindak lanjut dikeluarkan.

Pada langkah penelitian selanjutnya, para peneliti melakukan tinjauan sistematis terhadap semua studi kohort yang menyelidiki minum teh dan risiko T2D pada orang dewasa (berusia 18 tahun ke atas) hingga September 2021. Secara keseluruhan, 19 studi kohort yang melibatkan 1.076.311 peserta dari delapan negara dimasukkan dalam meta-analisis dosis-respons.

Mereka mengeksplorasi dampak potensial dari berbagai jenis teh (teh hijau, teh oolong, dan teh hitam), frekuensi minum teh (kurang dari 1 cangkir/hari, 1-3 cangkir/hari, dan 4 cangkir atau lebih/hari), jenis kelamin (laki-laki dan perempuan), dan lokasi penelitian (Eropa dan Amerika, atau Asia), pada risiko T2D.

Secara keseluruhan, meta-analisis menemukan hubungan linier antara minum teh dan risiko T2D, dengan setiap cangkir teh yang dikonsumsi per hari mengurangi risiko pengembangan T2D sekitar 1%.

Jika dibandingkan dengan orang dewasa yang tidak minum teh, mereka yang minum 1-3 cangkir setiap hari menurunkan risiko T2D sebesar 4%, sedangkan mereka yang mengonsumsi setidaknya 4 cangkir setiap hari mengurangi risikonya sebesar 17%.

Asosiasi diamati terlepas dari jenis teh yang diminum peserta, apakah mereka laki-laki atau perempuan, atau di mana mereka tinggal, menunjukkan bahwa mungkin jumlah teh yang dikonsumsi, bukan faktor lain, yang memainkan peran utama.

"Sementara penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk menentukan dosis dan mekanisme yang tepat di balik pengamatan ini, temuan kami menunjukkan bahwa minum teh bermanfaat dalam mengurangi risiko diabetes tipe 2, tetapi hanya pada dosis tinggi (setidaknya 4 cangkir sehari)" , kata Li.

Dia menambahkan, "Ada kemungkinan bahwa komponen tertentu dalam teh, seperti polifenol, dapat mengurangi kadar glukosa darah, tetapi jumlah yang cukup dari senyawa bioaktif ini mungkin diperlukan agar efektif. Ini juga dapat menjelaskan mengapa kami tidak menemukan hubungan antara minum teh dan diabetes tipe 2 dalam studi kohort kami karena kami tidak melihat konsumsi teh yang lebih tinggi."

Teh oolong adalah teh tradisional Tiongkok yang dibuat dari tanaman yang sama yang digunakan untuk membuat teh hijau dan teh hitam. Perbedaannya adalah bagaimana teh diproses. tTeh hijau tidak boleh banyak teroksidasi, teh hitam dibiarkan teroksidasi sampai menjadi hitam, dan teh oolong dioksidasi sebagian.

Terlepas dari temuan penting, penulis mencatat bahwa penelitian ini bersifat observasional dan tidak dapat membuktikan bahwa minum teh mengurangi risiko T2D, tetapi menunjukkan bahwa hal itu mungkin berkontribusi.

Baca Juga: Studi Menyebutkan Mimpi Bisa jadi Tanda Peringatan Dini Risiko Demensia

Para peneliti juga menunjukkan beberapa peringatan, termasuk bahwa mereka mengandalkan penilaian subjektif dari jumlah teh yang dikonsumsi dan mereka tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa sisa pembaur oleh gaya hidup lain dan faktor fisiologis mungkin telah mempengaruhi hasil penelitian.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...