Cadbury, Burberry Di Antara 600 Merek Yang Beresiko Kehilangan Royal Warrant Setelah Kematian Ratu

Senin, 19 September 2022 | 11:03 WIB
Cadbury, Burberry Di Antara 600 Merek Yang Beresiko Kehilangan Royal Warrant Setelah Kematian Ratu Cadbury, Burberry Di Antara 600 Merek Yang Beresiko Kehilangan Royal Warrant Setelah Kematian Ratu

RIAU24.COM Kematian Ratu Elizabeth II membuat 600 perusahaan di seluruh dunia ketar-ketir.

Setidaknya 600 perusahaan yang ketar-ketir tersebut merupakan merek favorit Ratu Elizabeth II.

Dan setelah Ratu Elizabeht II mangkat, maka 600 perusahaan itu berisiko kehilangan surat perintah kerajaan.

Sebagai imbasnya, 600 perusahaah itu sekarang harus menunggu persetujuan dari pengganti Ratu Elizabeth II, yakni Raja Charles III.

Fortnum dan Mason, jas hujan Burberry, cokelat Cadbury dan bahkan produsen sapu dan makanan anjing termasuk di antara perusahaan yang menghadapi hilangnya prestise kerajaan.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Jika mereka tidak mendapatkan stempel persetujuan raja yang baru, maka 600 perusahaan itu akan memiliki waktu selama dua tahun untuk melepas segel yang menandai mereka sebagai pemasok pilihan bagi para penguasa kerajaan Inggris tersebut.

Dalam perannya sebelumnya sebagai pangeran Wales, Charles mengeluarkan surat perintah kerajaannya sendiri untuk lebih dari 150 merek. 

Di atas segalanya, surat perintah adalah tanda kualitas.

Mengapa segel kerajaan itu penting karena pemegang menerima "hak untuk menampilkan senjata kerajaan yang sesuai pada produk, kemasan, alat tulis, iklan, tempat dan kendaraan mereka", kata Asosiasi Pemegang Surat Perintah Kerajaan.

Bagi beberapa perusahaan, dukungan kerajaan adalah nilai jual yang kuat, meskipun sulit untuk mengukur dampak sebenarnya pada penjualan.

Fortnum dan Mason adalah pedagang kelontong dan pedagang teh dengan penunjukan dari pangeran Wales.

Fortnum dan Mason memiliki sejarah panjang dan dekat dengan keluarga kerajaan, setelah menciptakan teh Royal Blend untuk raja Edward VII pada tahun 1902.

Twinings juga memiliki surat perintah kerajaan sebagai pedagang teh dan kopi untuk Ratu Elizabeth dan pangeran Wales.

Di antara merek lain yang mendapat manfaat dari hubungan mereka dengan Ratu Elizabeth adalah minuman beralkohol berbasis anggur Dubonnet -- yang bahan utama dalam koktail favoritnya dari Dubonnet dan gin.

Launer, yang membanggakan dirinya dalam memasok penguasa dengan tas tangannya yang selalu ada sejak 1968, sekarang berisiko kehilangan cap berharganya itu.

Sementara, jaket Barbour, yang sangat cocok untuk kehidupan pedesaan dalam cuaca Inggris, adalah produsen resmi pakaian tahan air dan pelindung untuk Ratu Elizabeth dan putra sulungnya, juga merasakan ketakutan yang sama.

Anggur dan minuman beralkohol multinasional Prancis memegang surat perintah untuk Dubonnet dan juga untuk sampanye Mumm. 

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Namun, di bidang minuman beralkohol ini memiliki beberapa kompetisi: Bollinger, Krug, Lanson, Laurent-Perrier, Louis Roederer, Moet dan Chandon dan Veuve Clicquot juga memegang waran kerajaan.

Merek konsumen juga memiliki stempel persetujuan kerajaan, termasuk Heinz, yang dikenal dengan saus tomat dan kaleng kacang panggangnya, yang dipuja oleh warga Inggris.

Untuk sereal Kellogg, sebagai perusahaan AS, juga memiliki hubungan yang kuat dengan Inggris, kata Paul Wheeler, juru bicara merek tersebut di Inggris. 

Wheeler mengatakan perusahaan telah memasok keluarga kerajaan secara terus menerus selama 70 tahun pemerintahan Ratu Elizabeth.

"Dulu kami memiliki mobil van khusus, yang disebut Genevieve, hanya untuk mengantarkan sereal ke bangsawan langsung dari pabrik," kata Wheeler.

Tidak ada biaya untuk mendapatkan surat perintah kerajaan, dan pemasok terus memberikan layanan mereka kepada pemberi secara komersial, sementara bangsawan juga bebas menggunakan pemasok lain. 

"Ini bukan hanya tentang memberikan pelayanan yang sempurna," kata Wheeler. 

"Tapi Anda harus menunjukkan bahwa Anda adalah seorang pebisnis yang baik, khususnya yang berkaitan dengan hak asasi manusia.," kata Wheeler lagi.

Akibatnya, surat perintah kerajaan merupakan jaminan kualitas yang akan digunakan beberapa orang Inggris ketika memilih barang dan jasa mereka.   ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...