Semua Hal Terkait Kontroversi 'Captain America 4' yang Tampilkan Superheroin Israel

Kamis, 22 September 2022 | 08:42 WIB
Shira Haas, aktris Israel yang perankan karakter Superheroin asal Israel Sabra dalam film Captain America 4 /Twitter Shira Haas, aktris Israel yang perankan karakter Superheroin asal Israel Sabra dalam film Captain America 4 /Twitter

RIAU24.COM Marvel Studios, di bawah restu Disney, telah membangun kerajaan yang sesungguhnya dengan Marvel Cinematic Universe, waralaba film terbesar dalam sejarah.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Selama hampir satu setengah dekade, studio tersebut telah memperkenalkan karakter yang hanya diketahui sedikit orang di luar komik dan membuatnya begitu populer sehingga semua orang sangat menyadarinya.

Lebih dari itu, Kevin Feige dan timnya sangat berhati-hati untuk memperbarui karakter, yang sebagian besar keluar beberapa dekade yang lalu, sesuai dengan zaman kita hidup.

Misalnya, Shang-Chi dalam komik adalah pahlawan super biksu yang berbicara sedikit dan tidak banyak bicara.

Sebagai perbandingan, Shang-Chi karya Simu Liu dalam 'Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings' karya Destin Daniel Cretton adalah tipikal pemuda Asia-Amerika, tidak terlalu berbeda dari orang Amerika lainnya.

Bagaimanapun, kami di sini untuk berbicara tentang casting baru-baru ini yang telah menyebabkan kontroversi yang tidak diinginkan untuk Marvel Studios.

Shira Haas adalah aktris Israel yang baru-baru ini berperan dalam film keempat dalam franchise 'Captain America' MCU, berjudul 'Captain America: New World Order'.

Karakternya adalah Sabra, seorang superheroin yang berasal dari Israel. Semua tampak normal sampai casting, segera setelah itu kemarahan muncul di situs media sosial, khususnya Twitter.

Inilah semua yang perlu diketahui tentang semuanya:

Siapa Shira Haas?

Seperti dijelaskan di atas, Shira adalah seorang aktris Israel. Lahir pada 11 Mei di Tel Aviv, ia mendapatkan ketenaran dan pengakuan di negara asalnya dengan film seperti 'Princess' dan 'Foxtrot' dan acara TV seperti 'Shtisel' dan 'Hazoref'.

Dia juga menjadi pemeran dalam 'A Tale of Love and Darkness', yang merupakan debut penyutradaraan Natalie Portman. Shira memainkan versi muda dari karakter Portman.

Shira juga mendapat pujian untuk serial drama Jerman-Amerika 'Unorthodox'. Untuk penampilannya dalam film 'Asia', ia dianugerahi Penghargaan Festival Film Tribeca untuk Aktris Internasional Terbaik.

Apa karakter Shira, Sabra?

Di sinilah menjadi menarik. Dibuat oleh penulis Bill Mantlo dan artis Sal Buscema, Sabra pertama kali muncul di Incredible Hulk #250 pada tahun 1980 sebagai cameo. Tapi penampilan pertama adalah Incredible Hulk #256 di tahun berikutnya.

Lahir di dekat Yerusalem, Sabra, yang bernama asli Ruth Bat Seraph, memanifestasikan kekuatan super. Karena kemampuannya (hal yang sama, kekuatan manusia super, kecepatan, kelincahan, refleks, stamina, dan sebagainya), dia direkrut menjadi agen intelijen Israel Mossad.

Dalam penampilan pertamanya, dia melawan Hulk, percaya dia bekerja dengan teroris. Kemudian, dia bergabung dengan X-Men dan bersekutu dengan Charles Xavier.

Tentang apa kontroversinya?

Untuk seorang pahlawan super Israel dari tahun 1980, Sabra sebenarnya telah menua dengan baik dibandingkan dengan pahlawan super lain di zaman itu. Dia berpikiran adil dan tidak rasis atau xenofobia.

Dia, bagaimanapun, bekerja atau setidaknya telah bekerja sama dengan Mossad dan pemerintah Israel. Dan dengan casting ini, Marvel Studios, secara tidak sengaja, telah menyentuh masalah Israel-Palestina yang sangat sensitif.

Jika Anda tidak tahu, masalah ini adalah salah satu titik nyala paling aktif untuk konflik di dunia, dan telah berlangsung selama sekitar seperempat abad.

Ada beberapa perang atas masalah ini dan meskipun ada kesepakatan dengan pihak ketiga yang mencoba menengahi perdamaian, situasinya tetap genting.

Meskipun untuk bersikap adil, kita tahu Marvel akan menangani karakter sambil tetap mengingat semua kepekaan, jika tidak, Sabra tidak akan dipilih untuk film sama sekali.

Anak panah sudah dilempar dari Israel dan Palestina dan sekutu mereka masing-masing. Sementara Israel menyebut kemarahan ‘anti-semit’, pihak lain bertanya-tanya apakah negara adidaya Sabra akan membantai warga sipil Palestina yang tidak bersalah. Ini adalah sesuatu yang Marvel tidak ingin masuki.

Apa tanggapan Marvel Studios?

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan kepada New York Times, Marvel Studios mengatakan bahwa film MCU mengambil karakter dari komik, tetapi kemudian menciptakan karakter yang ‘baru dibayangkan’ untuk dunia saat ini.

“Sementara karakter dan cerita kami terinspirasi dari komik. Mereka selalu baru dibayangkan untuk layar dan penonton hari ini, dan para pembuat film mengambil pendekatan baru dengan karakter Sabra yang pertama kali diperkenalkan dalam komik lebih dari 40 tahun yang lalu," bunyi pernyataan lengkap.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Sementara itu, 'Captain America: New World Order' akan mulai syuting awal tahun 2023.

Berbeda dengan tiga film terakhir dalam franchise, 'New World Order' akan menampilkan Sam Wilson yang diperankan oleh Anthony Mackie sebagai Captain America.

Karakter mengambil alih mantel di akhir 'The Falcon and the Winter Soldier'. Mantel dan perisai tanda tangan diberikan kepada Sam oleh Steve Rogers dari Chris Evans sendiri, Captain America yang asli.

Film ini ditulis oleh Malcolm Spellman dan Dalan Musson, yang juga menulis naskah 'The Falcon and the Winter Soldier'.

'Captain America: New World Order', akan rilis pada 3 Mei 2024.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...