Survei: 67 Persen Masyarakat Puas Atas Kinerja Presiden Jokowi

Senin, 03 Oktober 2022 | 10:29 WIB
Hasil Survei Indikator sebut 67 persen masyarakat puas atas kinerja presiden Jokowi /okezone.com Hasil Survei Indikator sebut 67 persen masyarakat puas atas kinerja presiden Jokowi /okezone.com

RIAU24.COM - Hasil Lembaga Survei Indikator Politik Indonesia mencatat terdapat 67,1% responden menyatakan puas terhadap kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Baca Juga: Demokrat Buka Suara Soal Relawan Minta Izin Tempur Hadapi Lawan Politik Jokowi

Hal ini didasarkan survei terakhir yang dilakukan pada 13-20 September 2022.

Secara rinci 67,1% itu terdiri dari 13,7% menyatakan sangat puas dan 53,4% menyatakan cukup puas.

Lebih lanjut, sebanyak 25,3% masyarakat menyatakan kurang puas dan 5,5% menyatakan tidak puas sama sekali dan 2% lainnya tidak menjawab.

"Jadi yang menyatakan puas dan sangat puas kurang lebih 67% di survei September hingga tanggal 20 September," kata Burhanuddin Muhtadi selaku Direktur Eksekutif Survei Indikator Politik Indonesia pada Minggu (2/10/2022) dikutip sindonews.com.

Tren kepercayaan publik ini terhitung meningkat semenjak sempat turun di awal September 2022 pasca pemerintah menaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dengan nilai 62,2%.

Pada survei sebelum harga BBM dinaikkan, tingkat kepuasan terhadap kinerja Jokowi berada di angka 72,3%.

"Sekarang ada indikasi approval presiden mulai ada indikasi perbaikan meskipun lagi-lagi kalau dibandingkan survei sebelum kenaikan harga BBM kecenderungannya masih turun," tuturnya.

Kepuasan masyarakat dilatarbelakangi oleh sikap Presiden Jokowi yang memberikan bantuan kepada rakyat kecil.

Sikap ini menjadi alasan tertinggi masyarakat puas terhadap kinerja presiden dengan angka 38,9% responden.

Kemudian diikuti dengan alasan membangun infrastruktur di Indonesia dengan angka 19,4%, dan menganggap Jokowi merakyat.

Angka Sementara ketidakpuasan masyarakat didominasi dengan alasan harga-harga bahan pokok yang meningkat dengan angka 35,2%. Kemudian diikuti bantuan yang tidak merata 17,4%, dan kemiskinan tidak berkurang sebesar 6,6%.

"Puas terutama karena memberi bantuan dan membangun infrastruktur. Sementara tidak puas terutama karena harga kebutuhan pokok meningkat dan bantuan tidak merata," tutupnya.

Baca Juga: Ketika Kaum Milenial Acuhkan Politik Identitas, Nomor Satukan Popularitas

Diketahui, survei ini digelar pada 13-20 September 2022 dengan melibatkan 1.200 warga negara Indonesia (WNI), yang telah memiliki hak pilih di 34 provinsi sebagai responden.

Mereka berasal dari 1.220 sampel yang terpilih dengan metode multistage random sampling.

Para responden diwawancarai secara tatap muka oleh pewawancara terlatih. Lalu, dilakukan quality control secara acak kepada 20% dari total sampel atas hasil wawancara. Adapun toleransi kesalahan (margin of error) sekitar 2,9% pada tingkat kepercayaan 95%.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...