Miris! Rapper Rusia Bunuh Diri Untuk Menghindari Direkrut Dalam Perang Ukraina

Rabu, 05 Oktober 2022 | 11:49 WIB
Ivan Vitalievich Petunin, Rapper Rusia yang bunuh diri karena tak ingin direkrut dalam perang Ukraina /instagram Ivan Vitalievich Petunin, Rapper Rusia yang bunuh diri karena tak ingin direkrut dalam perang Ukraina /instagram

RIAU24.COM - Seorang rapper Rusia berusia 27 tahun membunuh dirinya sendiri untuk menghindari direkrut untuk berperang dalam perang brutal Presiden Vladimir Putin di Ukraina.

Baca Juga: Aktor 'Squid Game' O Yeong-su Didakwa Atas Pelanggaran Seksual

Rapper yang bernama Ivan Vitalievich Petunin, yang tampil dengan nama panggung 'walkie', ditemukan tewas pada hari Jumat setelah melompat dari gedung apartemen bertingkat tinggi di kota Krasnodar, menurut outlet berita berbahasa Rusia 93.ru, yang diterjemahkan oleh The Post, melaporkan nypost.com.

Kematian rapper sejak itu telah dikonfirmasi oleh pacarnya dan ibunya, yang berbicara kepada seorang reporter 93.ru, outlet media independen Rusia Mediazona melaporkan.

“Petunin bunuh diri dengan melompat dari lantai 10,” kata sumber lokal kepada outlet tersebut.

Sebelum lompatan tragis itu, rapper itu juga memfilmkan dirinya menyampaikan pesan bunuh diri yang menyayat hati yang diposting ke saluran Telegram-nya, media lokal melaporkan.

"Jika Anda menonton video ini, maka saya tidak lagi hidup," katanya dalam bahasa Rusia, menurut versi terjemahan dari klip 2 menit berdurasi 16 detik yang diterbitkan oleh TMZ.

"Saya tidak bisa menerima dosa pembunuhan pada jiwa saya dan saya tidak mau. Saya belum siap membunuh untuk cita-cita apa pun. Membunuh seseorang dalam perang atau sebaliknya adalah sesuatu yang tidak dapat saya lakukan," lanjutnya.

"Tampaknya bagi saya bahwa mobilisasi parsial akan menjadi penuh dalam beberapa hari," kata Petunin, merujuk pada upaya perang yang ditingkatkan yang digulirkan oleh orang kuat Putin, yang kemudian dia sebut ‘maniak.’

"Maafkan saya, orang-orang yang saya cintai, tetapi terkadang Anda harus mati demi asas-asas Anda," lanjut pesan tragis itu.

"Keputusan terakhir saya adalah bagaimana saya mati," lanjutnya, tampak emosional dan terengah-engah.

Walkie memiliki hampir 40,000 pendengar bulanan di Spotify, dan lagunya yang berjudul ‘Neurotoxin,’ telah didengarkan sebanyak hampir 2 juta kali.

Dikutip dari halaman Bandcamp-nya, Walkie telah merilis musik sejak 2013.

Petunin dilaporkan sebelumnya bertugas di ketentaraan dan telah dirawat di rumah sakit jiwa.

Dalam sebuah surat kepada pacarnya, Petunin menulis bahwa karena 'referendum' palsu Rusia yang menyebabkan aneksasi empat wilayah Ukraina pekan lalu, “semua orang akan pergi ke garis depan.”

Dia melanjutkan, "Orang-orang dengan penyakit psikososial yang pernah lebih buruk dari saya sudah dikirim ke sana tanpa ragu-ragu."

Tindakan putus asa terakhirnya datang ketika orang-orang Rusia melarikan diri dari negara yang bertikai atau mematahkan senjata mereka sendiri untuk menghindari wajib militer setelah pidato Putin pada 21 September yang menyerukan agar 300.000 cadangan dikirim ke medan perang.

Baca Juga: Resmi! Kris Wu Penyanyi China-Kanada dan Juga Eks EXO Dijatuhi Hukuman 13 Tahun Penjara Atas Kejahatan Seksual

Hampir 200.000 orang Rusia telah melarikan diri ke negara tetangga Georgia, Kazakhstan, dan Finlandia sejak pengumuman itu, mempertaruhkan hukuman penjara 10 tahun jika ditangkap.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...