Komnas HAM Sebut Mayoritas Korban Tragedi Kanjuruhan Alami Patah Tulang

Kamis, 06 Oktober 2022 | 10:48 WIB
Komnas HAM sebut mayoritas korban tragedi Kanjuruhan alami patah tulang /sindonews.com Komnas HAM sebut mayoritas korban tragedi Kanjuruhan alami patah tulang /sindonews.com

RIAU24.COM - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengumumkan bahwa mayoritas korban tragedi Kanjuruhan mengalami luka patah tulang, mulai dari kaki hingga rahang.

Baca Juga: Ibu Kandung Dewi Persik Hadir di Polres, Ingin Mengetahui Pelaku Penghina Anaknya

Laporan tersebut didapatkan Komnas HAM dari dokumentasi kondisi korban akibat tragedi di Stadion Kanjuruhan saat disambangi di Malang sejak Senin, 3 Oktober 2022.

"Kondisi luka ini macam-macam, ada yang kaki patah, ahang patah, memar dan sebagainya," ungkap Komisioner Komnas HAM, Choirul Anam melalui tayangan video, Kamis (6/10/2022).

Aman juga mengatakan telah mendapatkan dokumentasi kondisi korban tewas akibat tragedi di Stadion Kanjuruhan saat menyambangi Malang sejak Senin, 3 Oktober 2022.

Ia juga telah bertemu dengan korban luka yang masih menjalani perawatan intensif di rumah sakit.

"Mereka menceritakan bagaimana kondisinya. Ada yang beberapa memprihatinkan karena kena gas air mata, matanya sangat merah," ujarnya.

"Kami bertemu dengan salah satu korban, peristiwa hari Sabtu, selanjutnya Minggu, Senin bertemu dengan kami. Senin itu baru bisa melihat, sebelumnya enggak bisa melihat, matanya sakit kalau dibuka, dadanya perih, sesak napas, tenggorokannya perih,” tambahnya.

Sekedar informasi, Komnas HAM telah menerjunkan tim investigasi untuk menyelidiki tragedi di Stadion Kanjuruhan Malang yang menewaskan ratusan jiwa.

Baca Juga: Kopilot Helikopter Polri Yang Jatuh di Perairan Bangka Belitung Akhirnya Ditemukan

Tim investigasi tersebut diterjunkan untuk memastikan ada tidaknya pelanggaran HAM dalam peristiwa tersebut.

Sekadar informasi, ratusan orang meninggal dunia buntut kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, pada Sabtu, 1 Oktober 2022 malam.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...