Pembunuhan Dalam Koper di Selandia Baru: Pengadilan Seoul Setujui Ekstradisi Tersangka Wanita Korea

Sabtu, 12 November 2022 | 12:08 WIB
Pembunuhan Dalam Koper di Selandia Baru: Pengadilan Seoul Setujui Ekstradisi Tersangka Wanita Korea Pembunuhan Dalam Koper di Selandia Baru: Pengadilan Seoul Setujui Ekstradisi Tersangka Wanita Korea

RIAU24.COM - Sebuah pengadilan di Korea Selatan pada hari Jumat menyetujui ekstradisi seorang wanita berusia 42 tahun yang dituduh membunuh dua anak, ditemukan tewas dalam sebuah koper yang dibeli pasangan Selandia Baru dalam sebuah lelang online. Pengadilan Tinggi Seoul mengatakan bahwa keputusannya diambil setelah wanita yang dituduh setuju untuk dikirim kembali ke Selandia Baru.

Media lokal Korea Selatan melaporkan bahwa wanita yang dituduh itu sendiri adalah ibu dari anak-anak yang dibunuh. 

Baca Juga: Satnarkoba Polresta Pekanbaru Bekuk Pria Muda Tajir, Ditemukan Uang Cash Rp3,2 Miliar di Rumahnya

Wanita itu, bagaimanapun, telah membantah tuduhan itu pada awal September.

"Saya tidak melakukannya," kata tersangka, yang namanya dirahasiakan oleh pihak berwenang, kepada sekelompok wartawan.

Pembunuhan Koper Selandia Baru: Apa Selanjutnya?

Selanjutnya, sekarang tergantung pada menteri kehakiman Korea Selatan, Han Dong-hoon, untuk membuat keputusan terakhir apakah dia akan dikirim ke Selandia Baru.

Wanita itu ditangkap pada bulan September menyusul surat perintah pengadilan yang dikeluarkan setelah Selandia Baru secara resmi menahan penangkapan sementaranya. Menyusul penangkapannya, negara yang dipimpin Perdana Menteri Jacinda Ardern meminta ekstradisi formal terhadap wanita tertuduh dari Korea Selatan.

Baca Juga: Cemburu Buta, Pria di Pekanbaru Aniaya, Sekap dan Setubuhi Pacar di Kosan

Polisi Selandia Baru mengatakan surat perintah Korea Selatan itu terkait dengan dua tuduhan pembunuhan, dan bahwa mereka meminta pihak berwenang Korea Selatan menahan wanita itu di penjara sampai dia diekstradisi.

Tentang pembunuhan koper Selandia Baru

Mayat dua anak ditemukan pada Agustus setelah sebuah keluarga Selandia Baru membeli barang-barang terlantar, termasuk dua koper, dari unit penyimpanan dalam lelang online. Polisi mengatakan keluarga tidak ada hubungannya dengan kematian. Anak-anak itu berusia antara 5 dan 10 tahun dan telah meninggal selama bertahun-tahun, menurut polisi.

Polisi Korea Selatan mengatakan wanita itu lahir di Korea Selatan dan kemudian pindah ke Selandia Baru, tempat ia memperoleh kewarganegaraan. Catatan imigrasi menunjukkan dia kembali ke Korea Selatan pada 2018.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...