Krisis Ukraina: Hampir Setengah dari Infrastruktur Energi Negara Itu Rusak

Sabtu, 19 November 2022 | 10:24 WIB
Krisis Ukraina sebabkan hampir setengah energi negara itu rusak akibat hantaman rudal /medcom.id Krisis Ukraina sebabkan hampir setengah energi negara itu rusak akibat hantaman rudal /medcom.id

RIAU24.COM Ukraina pada Jumat (18 November) mengatakan bahwa hampir setengah dari jaringan listriknya membutuhkan perbaikan setelah berminggu-minggu babak belur yang disebabkan karena serangan Rusia.

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Pasokan listrik ke jutaan orang telah terganggu tepat ketika suhu mulai turun saat musim dingin mendekat.

Rusia sementara itu menuduh pasukan Kyiv mengeksekusi sekelompok tentaranya yang menyerah kepada Ukraina dalam apa yang digambarkan Moskow sebagai ‘pembantaian’ yang merupakan kejahatan perang.

Rusia telah melakukan serangan berkelanjutan terhadap infrastruktur listrik Ukraina.

"Pada 15 November saja, Rusia menembakkan sekitar 100 rudal ke kota-kota Ukraina. Hampir setengah dari sistem energi kami telah dinonaktifkan," kata Perdana Menteri Ukraina Denys Shmygal, memohon dukungan kepada sekutu Eropa.

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan kepada negara itu pada hari Kamis bahwa sekitar 10 juta orang menderita pemadaman listrik sebagai akibatnya.

Namun Rusia, telah membantah menyerang infrastruktur kekuatan sipil dan mengatakan bahwa mereka hanya menyerang fasilitas yang terkait dengan militer. Lebih lanjut dikatakan bahwa serangkaian serangan jarak jauh dan presisi sehari sebelumnya telah mengenai objek yang ditunjuk.

Dan Kremlin minggu ini menyalahkan pemadaman dan dampak sipil mereka pada penolakan Kyiv untuk bernegosiasi dengan Moskow, bukan pada serangan rudal Rusia.

Deskripsi Ukraina tentang kerusakan pada industri listriknya datang setelah Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka memperkuat posisi di Krimea, yang sedang diperjuangkan oleh pasukan Kyiv.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...