Wanita Menyerukan Sikap UE yang Lebih Keras Terhadap Undang-undang Aborsi Polandia

Sabtu, 19 November 2022 | 11:49 WIB
Barbara Skrobol (kiri) dan pengacara Kamila Ferenc (kanan) selama dengar pendapat bersama di markas besar Parlemen Eropa di Brussel [Valeria Mongelli/Al Jazeera] Barbara Skrobol (kiri) dan pengacara Kamila Ferenc (kanan) selama dengar pendapat bersama di markas besar Parlemen Eropa di Brussel [Valeria Mongelli/Al Jazeera]

RIAU24.COM - Memperjuangkan keadilan dan hak-hak perempuan di Polandia telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan Barbara Skrobol sejak 22 September 2021.

Ini adalah hari ketika saudara iparnya, Izabela Sajbor, meninggal karena sepsis di sebuah rumah sakit di Polandia selatan setelah dokter menolak untuk mengakhiri kehamilannya setelah menemukan cacat janin, karena aturan aborsi yang ketat di Polandia.

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

“Iza seperti saudara perempuan bagiku. Dia selalu penuh dengan kehidupan dan juga menjadi panutan bagi putrinya yang berusia sembilan tahun, Maja. Kematiannya mengguncang keluarga kami,” kata Skrobol kepada Al Jazeera.

“Saat dia hamil lagi, berita itu membuat kami semua sangat bahagia. Tapi 22 minggu setelah kehamilannya, undang-undang aborsi baru Polandia menentukan jalan hidupnya, ”tambahnya.

Polandia memiliki beberapa undang-undang aborsi paling ketat di Eropa. Pada Oktober 2020, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa aborsi karena cacat janin tidak konstitusional.

Pengadilan menambahkan bahwa kehamilan hanya dapat dihentikan dalam kasus pemerkosaan, inses atau jika nyawa ibu dalam bahaya. Undang-undang ini diratifikasi oleh pemerintah Polandia pada Januari 2021.

Izabela Sajbor menjadi salah satu korban pertama yang diketahui dari larangan aborsi de facto ini dan Skrobol telah melobi keras untuk mendapatkan keadilan. Dia juga ingin memastikan bahwa tidak ada wanita lain yang mengalami pengalaman serupa seperti saudara iparnya.

Berbicara pada audiensi publik tentang undang-undang aborsi Polandia di Parlemen Eropa di Brussel pada 17 November, Skrobol menggambarkan saat-saat terakhir Izabela di rumah sakit di Pszczyna.

"Kami tidak diizinkan mengunjunginya tetapi menerima pesan teks darinya yang mengatakan bahwa para dokter sedang menunggu detak jantung janinnya berhenti," kata Skrobol, menambahkan bahwa para dokter mengikuti undang-undang aborsi Polandia yang tidak menghentikan kehamilan karena masalah janin.

“Iza tahu hidupnya dalam bahaya tetapi ingin hidup untuk keluarganya. Hanya beberapa jam sebelum dia meninggal, pesan teks terakhirnya berbunyi: 'Perempuan diperlakukan sebagai inkubator'," kata Skrobol.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Dia menyerukan kepada Uni Eropa untuk mengambil sikap yang lebih keras mengenai masalah ini sehingga undang-undang yang ketat tidak terus mempengaruhi kehidupan perempuan di Polandia.

Protes meluas

Kematian Izabela memicu protes luas di Polandia dengan para wanita mengutuk undang-undang aborsi. Sejak kematiannya, banyak juga yang khawatir akan hamil.

Menurut laporan Oktober 2022 oleh surat kabar Polandia Dziennik Gazeta, 52 persen orang Polandia percaya bahwa aturan aborsi yang baru membuat mereka kurang tertarik untuk memiliki anak. Angka ini naik 45 persen dari tahun lalu.

Kamila Ferenc, pengacara di Yayasan Wanita dan Keluarga Berencana (FEDERA) yang berbasis di Warsawa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sejak undang-undang keluarga berencana Polandia yang ketat diperkenalkan pada tahun 1993, perempuan belum dijamin hak reproduksinya.

“Posisi kuat Gereja Katolik telah menstigmatisasi aborsi dan pemerintah konservatif kami yang meratifikasi undang-undang aborsi Oktober 2020 telah mempersulit banyak wanita. Bahkan mengakses alat kontrasepsi pun sulit,” kata Ferenc kepada Al Jazeera.

Dia menyoroti bahwa sejak undang-undang Oktober 2020 mulai berlaku, lebih dari 70.000 wanita Polandia telah terpengaruh dan enam wanita meninggal dengan cara yang sama seperti Izabela, karena dokter menolak untuk mengakhiri kehamilan mereka.

“Kasus ini juga merugikan para dokter, karena dengan tidak memberikan layanan medis saat dibutuhkan, mereka mengabaikan nyawa pasien,” kata Ferenc.

Meskipun dia menyadari bahwa beberapa dokter tidak melakukan aborsi saat dibutuhkan karena takut ketahuan oleh otoritas pemerintah, organisasinya mencoba untuk bekerja sama dengan mereka dan membantu mereka.

“Kami menyelenggarakan lokakarya untuk mereka dan mencoba mengubah sikap mereka dengan menyadarkan mereka betapa brutalnya peraturan pemerintah, dan bagaimana mereka sebagai dokter harus memprioritaskan menyelamatkan nyawa seseorang daripada mengikuti undang-undang yang diskriminatif karena takut,” kata Ferenc.

Komisioner Eropa untuk Kesetaraan, Helena Dalli, mengkritik undang-undang aborsi Polandia.

Parlemen Eropa mengadopsi resolusi pada November 2021, menyerukan Warsawa untuk mencabut larangan de facto yang mengancam kehidupan perempuan.

Pada dengar pendapat di Parlemen Eropa di Brussel minggu ini, politisi Polandia Robert Biedron, yang juga ketua Komite Hak Perempuan dan Kesetaraan Gender Parlemen Eropa, melaporkan kunjungan baru-baru ini ke Polandia.

“Kami bertemu banyak wanita, LSM yang mendukung wanita hamil yang membutuhkan, pemimpin pemerintah dan anggota partai oposisi. Dalam situasi saat ini, akses ke aborsi legal masih sangat terbatas,” katanya kepada wartawan dalam konferensi pers di Parlemen Eropa di Brussel.

“Penting bagi UE untuk meminta Polandia mencabut larangan ini dan juga memastikan bahwa setiap negara UE memberikan hak kepada perempuan untuk melakukan aborsi. Ini harus menjadi bagian dari strategi blok kesehatan dan hak reproduksi,” tambah Biedron.

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...