Trump Tidak Tertarik Untuk Kembali ke Twitter, Ini Alasannya...

Senin, 21 November 2022 | 16:23 WIB
Trump Tidak Tertarik Untuk Kembali ke Twitter, Ini Alasannya... Trump Tidak Tertarik Untuk Kembali ke Twitter, Ini Alasannya...

RIAU24.COM - Mantan Presiden AS Donald Trump tidak tertarik untuk kembali ke Twitter, meskipun Elon Musk mengaktifkan kembali akunnya. Musk telah mengadakan jajak pendapat untuk menanyakan pengguna apakah akun Trump harus dipulihkan. Sekitar 15 juta pengguna Twitter memberikan suara dalam jajak pendapat dengan 51,8 persen memilih mendukung pemulihan.

"Orang-orang telah berbicara. Trump akan dipulihkan," cuit Musk.

Begitu berita tersiar, orang-orang mulai mengikuti akun Trump, dengan jumlah yang mencapai hampir 100.000 pengikut pada pukul 10 malam ET hari Sabtu. Beberapa melaporkan masalah dalam mengikuti akun. Khususnya, sebelum dilarang pada 8 Januari 2021 menyusul kerusuhan Capitol, Trump memiliki 88 juta pengikut. 

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Namun, Trump tampaknya tidak tertarik untuk kembali ke platform tersebut dan lebih memilih untuk tetap menggunakan Truth Social, aplikasi yang dikembangkan oleh startup Trump Media & Technology Group (TMTG) miliknya. "Saya tidak melihat alasan untuk itu," katanya melalui video ketika ditanya apakah dia berencana untuk kembali ke Twitter oleh panel pada pertemuan kepemimpinan tahunan Koalisi Yahudi Republik.

Trump telah menjadi pendukung Musk yang sangat vokal dan mengungkapkan kebahagiaannya ketika dia mengambil alih platform media sosial. Tapi dia percaya bahwa Twitter menderita bot, akun palsu, dan lebih banyak masalah "luar biasa" lainnya. Di sisi lain, Truth Social, katanya, memiliki keterlibatan pengguna yang lebih baik daripada Twitter dan "sangat baik".

Sekitar 4,57 juta orang mengikuti Trump on Truth Social yang diluncurkan di App Store Apple pada Februari dan Google Play Store pada Oktober. Menurut persetujuannya dengan perusahaan, Trump berkewajiban untuk memberikan Truth Social eksklusif selama enam jam di postingan mana pun, tetapi bebas untuk memposting "pesan politik, penggalangan dana politik, atau upaya pemungutan suara" di situs mana pun, di mana pun. waktu, sesuai pengajuan Mei SEC.

Baca Juga: Pasukan Iran Menargetkan Wajah dan Alat Kelamin Wanita

Pada bulan Mei, Musk mengatakan dia berencana untuk membatalkan larangan pada akun Trump. Setelah mengambil alih kendali, dia meyakinkan pengiklan bahwa semua keputusan seperti itu akan ditimbang dengan hati-hati oleh dewan moderasi konten yang terdiri dari orang-orang dengan "sudut pandang yang sangat beragam" dan akun akan diaktifkan kembali setelah "proses yang jelas untuk melakukannya" ditetapkan.

Namun, Musk tampaknya telah melupakan pernyataannya sendiri dan telah mempekerjakan kembali komedian Kathy Griffin, yang telah dilarang karena mengubah nama profilnya menjadi "Elon Musk", melanggar peraturan barunya tentang peniruan identitas tanpa menunjukkan bahwa itu adalah akun parodi. 

Musk telah secara drastis mengurangi tenaga kerja di perusahaan, memecat beberapa staf dari tim kepercayaan dan keamanan, yang bertanggung jawab untuk mencegah penyebaran informasi yang salah dan konten berbahaya. Dia dilaporkan berencana memberhentikan orang-orang dari divisi penjualan dan kemitraan juga. Semua ini membuat pengiklan khawatir, dan jika Trump memilih untuk kembali kapan saja, keadaan mungkin menjadi lebih suram bagi Musk.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...