Satu Tewas, Beberapa Lainnya Terluka Dalam Dua Ledakan di Yerusalem

Rabu, 23 November 2022 | 15:23 WIB
Satu Tewas, Beberapa Lainnya Terluka Dalam Dua Ledakan di Yerusalem Satu Tewas, Beberapa Lainnya Terluka Dalam Dua Ledakan di Yerusalem

RIAU24.COM - Setidaknya satu orang tewas dan 12 lainnya luka-luka dalam dua ledakan terpisah yang mengguncang kota Yerusalem , menurut pejabat Israel.

Polisi Israel mengatakan bahwa insiden pada Rabu pagi diduga sebagai serangan Palestina.

Ledakan itu terjadi beberapa jam setelah seorang bocah lelaki Palestina berusia 16 tahun dibunuh oleh pasukan Israel di kota Nablus Tepi Barat yang diduduki, menurut pejabat Palestina.

Ledakan pertama terjadi sekitar pukul 07.00 (04.00 GMT) di dekat stasiun bus Israel di sepanjang jalan raya di pintu masuk barat ke Yerusalem yang biasanya dipadati penumpang.

Tujuh orang terluka dalam ledakan pertama, menurut petugas medis, dengan setidaknya dua dalam kondisi serius.

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

Ledakan kedua, yang digambarkan oleh para pejabat sebagai "terkendali", terjadi kurang dari setengah jam kemudian di persimpangan Ramot, di Yerusalem utara. Para pejabat mengatakan sekitar tiga orang luka ringan akibat pecahan peluru.

Melaporkan dari Ramot, Alan Fisher dari Al Jazeera mengatakan polisi yakin insiden pertama disebabkan oleh "bahan peledak yang dikemas di dalam sepeda yang ditinggalkan di halte bus".

Otoritas Israel telah menutup jalan-jalan utama dan mendirikan pos pemeriksaan di bagian timur dan barat Yerusalem saat mereka melakukan penyelidikan atas dua ledakan tersebut dan mencari tersangka.

Berdasarkan keputusan menteri pertahanan, tentara Israel juga mengumumkan penutupan dua pos pemeriksaan utama di wilayah Jenin – pos pemeriksaan Jalameh dan Salem.

Komisaris polisi Israel mengatakan jenis serangan yang terjadi di Yerusalem “belum terlihat selama bertahun-tahun,” dan pihak berwenang sedang mencari para penyerang. Dia menambahkan bahwa polisi sedang mencari lebih banyak kemungkinan bahan peledak di kota itu.

Yosef Haim Gabay, seorang petugas medis yang berada di lokasi ketika ledakan terjadi, mengatakan kepada Radio Angkatan Darat bahwa "ada kerusakan di mana-mana di sini" dan beberapa orang yang terluka mengalami pendarahan hebat.

Meski penyebabnya masih belum diketahui, insiden tersebut terjadi saat ketegangan di lapangan terus meningkat sejak tahun lalu. Serangan tentara Israel dan pembunuhan warga Palestina di kota-kota dan desa-desa di Tepi Barat yang diduduki telah meningkat selama periode terakhir seiring dengan meningkatnya serangan bersenjata Palestina , serta peningkatan serangan pemukim terhadap warga Palestina.

Setidaknya 200 warga Palestina, termasuk lebih dari 50 anak-anak, telah dibunuh oleh Israel di wilayah pendudukan Yerusalem Timur, Tepi Barat, dan Jalur Gaza yang terkepung – tahun paling mematikan bagi warga Palestina sejak 2006 .

Setidaknya 25 orang juga tewas di pihak Israel.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Tepat setelah tengah malam pada hari Rabu, pejabat kesehatan Palestina mengkonfirmasi pembunuhan anak laki-laki berusia 16 tahun di Nablus, Ahmad Amjad Shehadeh, dengan peluru di jantungnya.

Pasukan Israel telah menggerebek Nablus di Tepi Barat yang diduduki utara untuk mengamankan masuknya pemukim Israel ke situs sensitif Kuil Joseph, yang terletak sekitar satu kilometer dari pusat kota Nablus.

Setidaknya lima warga Palestina lainnya terluka setelah ditembak dengan peluru tajam dan granat kejut, kata petugas medis, termasuk satu dalam kondisi serius dengan peluru di perut.

Itamar Ben-Gvir, seorang anggota parlemen sayap kanan yang menyerukan hukuman mati bagi warga Palestina yang melakukan serangan, dan yang akan menjadi menteri keamanan dalam negeri yang bertanggung jawab atas polisi di pemerintahan baru negara itu, mengatakan ledakan Yerusalem berarti dia akan menerapkan langkah-langkah yang lebih kuat.

“Kita harus memperbaharui pembunuhan yang ditargetkan dan membuat mereka membayarnya,” kata Ben-Gvir, mengacu pada peningkatan pembunuhan yang ditargetkan oleh tentara Israel terhadap pejuang Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Hamas, kelompok Palestina yang memerintah Jalur Gaza yang dikepung Israel, memuji serangan itu, menyebutnya sebagai operasi heroik, tetapi berhenti mengklaim bertanggung jawab.

“Pendudukan menuai harga dari kejahatan dan agresinya terhadap rakyat kami.”

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...