Pasukan Rusia di Kherson Waspada Saat Ukraina Merencanakan Langkah Selanjutnya

Jumat, 25 November 2022 | 15:22 WIB
Pasukan Rusia di Kherson Waspada Saat Ukraina Merencanakan Langkah Selanjutnya Pasukan Rusia di Kherson Waspada Saat Ukraina Merencanakan Langkah Selanjutnya

RIAU24.COM - Setelah merebut kembali kota Kherson, Ukraina membuat pasukan Rusia menebak-nebak tentang langkah mereka selanjutnya, menjepit pasukan pendudukan di posisi bertahan dan membuat mereka tidak tersedia untuk operasi ofensif.

Sekitar 30.000 tentara Rusia yang mundur dari tepi barat sungai Dnieper awal bulan ini bercokol di wilayah Zaporizhia dan Kherson selama minggu ke-39 perang, kata wakil kepala intelijen militer Ukraina Mayor Jenderal Vadym Skibitskyi, kepada Kyiv Post .

"[Rusia] sedang menunggu serangan pembebasan kami, itulah sebabnya mereka telah membuat garis pertahanan di Kherson, satu lagi di perbatasan administratif [Kherson dan] Krimea, dan satu lagi di wilayah Krimea utara,” kata Skibitskiy.

INTERAKTIF-SIAPA YANG MENGENDALIKAN APA DI KHERSON SELATAN

“Musuh sedang dalam posisi bertahan ke arah Zaporizhzhia,” kata staf umum Ukraina. “Di arah Kryvyi Rih dan Kherson, musuh sedang menciptakan sistem pertahanan eselon, meningkatkan peralatan benteng dan dukungan logistik unit lanjutan, dan tidak menghentikan tembakan artileri ke posisi pasukan dan pemukiman kita di tepi kanan Sungai Dnipro. ”

Saat mengumumkan penarikan dari kota Kherson pada 9 November, Panglima Pasukan Rusia di Ukraina, Alexander Surovikin, mengatakan akan membebaskan tenaga untuk memperkuat front lain.

Rusia telah memprioritaskan pendudukan wilayah Luhansk dan Donetsk di timur, dan artileri Rusia tanpa hasil menggempur pertahanan Ukraina di sana sepanjang minggu.

Staf umum Ukraina mengatakan itu terus menjadi rencana Rusia, tetapi tentara menentangnya.

“Komando pasukan pendudukan Rusia berencana untuk mengerahkan kembali unit-unit terpisah yang ditarik selama mundur dari tepi kanan Sungai Dnipro di wilayah Kherson untuk melanjutkan permusuhan di wilayah Donetsk dan Luhansk. Orang-orang yang dimobilisasi, yang sebagian besar membentuk formasi ini, sangat marah dengan prospek implementasi rencana tersebut,” kata mereka.

Sumber lebih lanjut dari pengekangan Rusia adalah bahwa Ukraina tidak merahasiakan niatnya untuk merebut kembali Krimea, yang dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014.

Untuk sampai ke sana, ia harus mengalahkan pasukan Rusia yang tersisa di Kherson atau Zaporizhia, dan Rusia tampaknya mengantisipasi serangan di sana.

Skibitskiy mengatakan waktu serangan balasan di Krimea akan bergantung terutama pada "senjata dan amunisi" yang akan diterima Ukraina dari sekutu, tetapi begitu ini terjadi, gerakan pasukan dapat mengalahkan manuver pasukan Rusia.

“Satu bidang di mana kami memiliki beberapa keunggulan dibandingkan Federasi Rusia adalah pergerakan yang sangat cepat atau pengelompokan kembali pasukan,” katanya. “Misalnya, selama persiapan operasi [serangan balasan] di wilayah Kherson, pasukan Rusia mengerahkan kembali kelompok taktis batalion dari Kharkiv dan Donetsk ke Kherson dan Zaporizhia selama sebulan,” katanya.

INTERAKTIF- selatan Ukraina

“Jika Ukraina terus berperang metodis, perang logistik yang mereka miliki sejauh ini, maka langkah mereka selanjutnya mungkin akan mencoba dan memperluas jangkauan senjata mereka untuk sepenuhnya memisahkan pasukan Rusia ke zona yang sama sekali tidak didukung,” kata Phillips O'Brien , yang mengajar strategi di University of St Andrews.

Itu berarti menerobos Zaporizhia ke Laut Azov, memotong pasukan Rusia di Kherson dan Krimea dari yang ada di Donetsk dan Luhansk, katanya.

Terlepas dari mobilisasi 300.000 wajib militer pada bulan September dan Oktober, Rusia tampaknya kekurangan tenaga kerja – mungkin karena tidak dapat melengkapi pasukan tersebut secara memadai.

Staf umum Ukraina mengatakan Rusia sedang mempersiapkan undang-undang untuk wajib militer pria di wilayah pendudukan Ukraina tahun depan, dan terus merekrut tahanan di Rusia.

Mereka juga mengatakan kelompok Wagner yang dikreditkan dengan beberapa keberhasilan Rusia di daerah Bakhmut selama beberapa bulan terakhir, mendaftarkan tentara bayaran di antara pekerja pabrik di Belgorod.

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

“Menurut kesepakatan dengan manajemen pabrik elektrometalurgi Oskol, pekerja usia wajib militer akan dilibatkan dalam pelatihan militer di pangkalan PMC 'Wagner' untuk jangka waktu 30 hari dengan retensi gaji… Setelah selesai, peserta akan diminta untuk menandatangani kontrak dengan [unit] militer swasta,” kata staf tersebut.

Mobilisasi rahasia juga berlanjut di Krimea, kata staf tersebut.

“Di kota Simferopol, pada tanggal 19 November diadakan pertemuan dengan partisipasi dari yang disebut sebagai 'kepala lembaga penegak hukum' dengan perwakilan dari pemerintah kota dan kepala dewan desa. Masalah utamanya adalah tidak terpenuhinya indikator kuantitatif mobilisasi yang ditentukan. Sejak 21 November, perwakilan dari apa yang disebut 'komisariat militer' dan 'polisi' di wilayah pendudukan sementara tersebut mulai membagikan surat panggilan.”

Musim dingin sebagai senjata

Rusia telah melanjutkan perang hibridanya melawan infrastruktur sipil Ukraina menggunakan drone Iran.

Sepuluh juta warga Ukraina dibiarkan tanpa listrik setelah puluhan pesawat tak berawak dan rudal Rusia menyerang infrastruktur energi.

Wilayah Odesa, Vinnytsia, Sumi, dan Kyiv paling terpengaruh, tetapi pada tanggal 23 November pemadaman listrik juga menyebar ke negara tetangga Moldova.

Warga di pusat distribusi bantuan menerima pasokan di kota Kherson yang baru saja direbut kembali, Ukraina selatan, pada Jumat

Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa serangan terhadap infrastruktur energi ini berarti banyak orang Ukraina menghadapi situasi yang mengancam jiwa musim dingin ini, ketika suhu di beberapa bagian negara diperkirakan turun hingga di bawah 20C (-4F).

Dua hingga tiga juta warga Ukraina harus meninggalkan rumah mereka untuk mencari tempat berlindung yang lebih hangat, kata Hans Henri P Kluge, direktur regional WHO untuk Eropa.

“Krisis energi yang menghancurkan, darurat kesehatan mental yang mendalam, kendala akses kemanusiaan dan risiko infeksi virus akan membuat musim dingin ini menjadi ujian berat bagi sistem kesehatan Ukraina dan rakyat Ukraina,” kata Kluge.

"Kekejaman yang disengaja Rusia hanya memperdalam tekad kami untuk menegakkan hak fundamental Ukraina untuk membela diri dan mempertahankan tatanan internasional berdasarkan aturan," kata Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin setelah memimpin Kelompok Kontak ketujuh negara yang menyumbangkan bantuan militer ke Ukraina.

Beberapa jam sebelum rentetan serangan Rusia pada hari Rabu, dalam gerakan politik yang sebagian besar simbolis, Parlemen Eropa menyatakan Rusia sebagai "negara sponsor terorisme" untuk serangan pesawat tak berawak ini, dengan 494 anggota parlemen memberikan suara mendukung, 58 menentang dan 44 abstain.

“Serangan dan kekejaman yang disengaja dilakukan oleh Federasi Rusia terhadap penduduk sipil Ukraina, penghancuran infrastruktur sipil dan pelanggaran serius lainnya terhadap hak asasi manusia dan hukum humaniter internasional merupakan tindakan teror,” kata resolusi itu.

Ke depan, Jumat akan menandai 10 bulan perang. Saat hawa dingin mulai terasa, Presiden Rusia Putin berharap tekad Ukraina akan membeku – sebuah skenario yang tidak mungkin mengingat pertarungan sejauh ini.

 

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...