Studi: Obat Eksperimental Memperlambat Penurunan Kognitif pada Pasien Alzheimer

Minggu, 04 Desember 2022 | 17:49 WIB
Studi menyebutkan obat eksperimental memperlambat penurunan kognitif pada pasien Alzheimer /Reuters Studi menyebutkan obat eksperimental memperlambat penurunan kognitif pada pasien Alzheimer /Reuters

RIAU24.COM Obat eksperimental, lecanemab, sedang dipuji sebagai terobosan dalam terapi Alzheimer setelah uji klinis mengkonfirmasi bahwa itu memperlambat perkembangan penurunan kognitif pada pasien dengan tahap awal penyakit.

Baca Juga: Jamur Cordyceps Muncul di Serial The Last of Us, Apakah Memang Bisa Ubah Manusia Jadi Zombie?

Namun, laporan terperinci dari temuan yang diterbitkan pada hari Selasa menunjukkan efek samping serius yang diderita pasien tertentu yang menggunakan obat tersebut, yang pembahasannya sekarang berada di garis depan.

Temuan ini diterbitkan dalam New England Journal of Medicine dan kemudian dipresentasikan pada pertemuan Clinical Trials on Alzheimer's Disease di San Francisco, pada hari Selasa.

Ini terjadi hampir dua bulan setelah Eisai yang berbasis di Jepang dan perusahaan Amerika Biogen, pengembang lecanemab, mengatakan itu menunjukkan potensi besar dan memperlambat penurunan kognitif dan fungsional hampir 27 persen selama 18 bulan.

Obat ini diuji pada hampir 18.000 peserta dengan Alzheimer tahap awal, sementara Fase 2, yang berlangsung selama satu tahun, tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan antara pasien yang menerima lecanemab sebagai lawan plasebo dan baru pada Fase 3 perkembangan yang melambat tidak dicatat.

Uji coba fase 3 dilakukan di lebih dari 230 lokasi di seluruh Amerika Utara, Eropa, dan Asia antara 2019 hingga 2021 dengan peserta berusia 50 hingga 90 tahun, yang menderita gangguan kognitif ringan karena Alzheimer dini. Setidaknya setengah dari pasien, dipilih secara acak diberikan lecanemab sementara yang lain menerima plasebo.

Selanjutnya, setidaknya 13 persen pasien melaporkan pembengkakan otak yang berbahaya dan yang lainnya melaporkan pendarahan di otak selama uji coba Fase 3. Selain itu, setidaknya lima peserta menderita perdarahan makro dan 14 persen menderita perdarahan mikro, yang keduanya terkait dengan obat tersebut.

Namun, Asosiasi Alzheimer yang berbasis di AS menyambut baik hasilnya, dalam sebuah pernyataan yang mengatakan, "Perawatan yang memberikan manfaat nyata bagi mereka yang hidup dengan gangguan kognitif ringan (MCI) karena Alzheimer dan demensia Alzheimer dini sama berharganya dengan perawatan yang memperpanjang hidup mereka yang memiliki penyakit mematikan lainnya."

Baca Juga: 28 Januari: Fakta dan Peristiwa Tanggal Ini, Hari Privasi Data Global dan Hari Pengurangan Emisi CO2 Internasional

Lecanemab dikatakan sebagai terapi antibodi yang menghilangkan beta-amiloid yang merupakan rumpun protein yang menumpuk di otak. Meskipun belum ditentukan berapa banyak penumpukan ini menyebabkan Alzheimer pada pasien, itu menunjukkan bagaimana otak berubah karena ini dan akhirnya menghancurkan sel-sel otak.

Khususnya, selama rentang waktu 18 bulan, 68 persen peserta yang menggunakan obat tersebut memiliki izin amiloid serta tingkat protein yang berbeda, tau, yang membentuk kusut beracun di dalam sel-sel otak, kata pembuat obat Jepang itu. Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Ivan Cheung, ketua AS Eisai mengatakan dua kematian yang disebabkan oleh pendarahan otak tidak dapat dikaitkan dengan lecanemab.

Merujuk pada dua peserta, di mana seorang wanita berusia 65 tahun sedang dalam pengobatan untuk membersihkan gumpalan darah setelah menderita stroke dan seorang pria berusia 87 tahun yang menggunakan obat pengencer darah bernama Eliquis. Eisai mengatakan bahwa perusahaan memiliki protokol untuk memantau pembengkakan otak pada peserta tetapi melihat tidak perlu ada batasan pasien mana yang mungkin memenuhi syarat untuk obat Alzheimer.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...