Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Rabu, 07 Desember 2022 | 17:00 WIB
Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

RIAU24.COM - Seorang penduduk lokal Baton Rouge di Louisana baru-baru ini menemukan artefak sejarah saat melintasi perairan dangkal sungai Mississippi. 

Dilaporkan, penduduk bernama Patrick Ford menemukan bangkai kapal abad ke-19 tergeletak di dasar laut sungai yang menyusut ke tingkat rekor karena kekeringan parah di Midwest AS.

Menurut laporan media lokal, Ford sedang mengamati air sungai yang surut selama berminggu-minggu ketika dia membuat penemuan yang menurutnya masih merupakan 'kejutan'. 

“Minggu yang lalu saya berada di sini mencari dan menyadari bahwa sisa pantai telah hanyut dan ada seluruh kapal di sana. Saya segera mengirim sms ke teman-teman dan seperti, 'moly moly, saya pikir saya menemukan kapal, kapal yang tenggelam!'" kata Ford. 

Baca Juga: BlockBerryCreative Keluarkan Petisi untuk Penangguhan Aktivitas Chuu di Televisi

Setelah menemukan kapal tersebut, Ford mendekati para ahli untuk menentukan sejarah pasti kapal tersebut. Berita itu segera sampai kepada arkeolog negara bagian Mississippi, Chip McGimsey, yang mengatakan bahwa keberadaan perahu itu telah diketahui selama beberapa waktu. 

"Kami percaya ini adalah kapal yang diproduksi pada tahun 1896 di Indiana untuk diperdagangkan di sini," kata McGimsey yang menambahkan, "Pada tahun 1992, terungkap, sebuah perusahaan arkeologi melakukan beberapa pekerjaan. Pada saat itu, itu hampir tidak terekspos seperti sekarang."

“Sebagian besar, tidak ada dokumen yang baik tentang pembuatan kapal, terutama setelah Anda kembali ke area kapal kayu. Mereka memiliki banyak individualitas di perahu ini, dan hanya sedikit yang tersisa. Ini adalah contoh langka dari sekitar tahun 1900.”

Baca Juga: Lee Yi Kyung Dapat Tawaran Jadi Pemeran di Webtoon Ternama 'Marry My Husband'

Perubahan iklim telah menyebabkan kekeringan parah di seluruh planet ini. Pengeringan sungai telah mengungkap beberapa artefak yang telah lama terlupakan atau belum pernah ditemukan sebelumnya dan dalam beberapa kasus, seluruh kota.

Seperti dilansir pada bulan Juni, reruntuhan kota kuno yang diperkirakan berusia sekitar 3.400 tahun ditemukan oleh para arkeolog di Irak.

Dalam foto - Reruntuhan kota berusia 3.400 tahun yang tersembunyi ditemukan setelah kekeringan parah di Irak

Penemuan itu dilakukan oleh tim peneliti Jerman dan Kurdi yang mampu menemukan kota yang hilang karena penarikan waduk Mosul setelah kekeringan parah di Irak di masa lalu.

Tim juga menemukan lima guci keramik yang berisi lebih dari 100 tablet runcing. Naskah kuno tersebut berasal dari periode Asiria Tengah, tidak lama sebelum gempa bumi yang menghancurkan kota tersebut, menurut para arkeolog.

***

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...