Studi: Terapi Penggantian Hormon Dapat Membantu Mengurangi Risiko Penyakit Alzheimer pada Wanita

Selasa, 17 Januari 2023 | 11:08 WIB
Studi terbaru mengungkapkan penggantian hormon dapat mengurangi resiko penyakit Alzheimer pada wanita /Getty Studi terbaru mengungkapkan penggantian hormon dapat mengurangi resiko penyakit Alzheimer pada wanita /Getty

RIAU24.COM - Sebuah tim peneliti dari University of East Anglia (UEA) dan University of Edinburgh di Inggris telah menemukan bahwa terapi penggantian hormon (HRT), yang digunakan untuk meredakan gejala menopause pada wanita, dapat membantu mencegah penyakit Alzheimer.

Baca Juga: Peringati Hari Kanker Sedunia, IDI Pekanbaru Gelar Berbagai Kegiatan

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Alzheimer's Research & Therapy, awal pekan ini, menunjukkan bukti HRT mengurangi risiko penyakit yang disebutkan di atas pada wanita yang membawa gen APOE4.

Meskipun APOE4 adalah gen faktor risiko terkuat untuk penyakit ini, mewarisinya tidak selalu berarti bahwa seseorang pasti akan mengembangkan kondisi tersebut.

Studi terbaru menemukan bahwa HRT paling efektif ketika diambil sebelum periode berhenti dan timbulnya gejala yang kemudian menumpuk selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, juga dikenal sebagai perimenopause.

Namun, para peneliti juga mengatakan bahwa mereka tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa HRT akan mengurangi risiko penyakit Alzheimer pada wanita, tetapi temuan itu penting mengingat pilihan pengobatan dan pencegahan yang terbatas untuk demensia.

"Selain hidup lebih lama, alasan di balik prevalensi wanita yang lebih tinggi diduga terkait dengan efek menopause dan dampak faktor risiko genetik APOE4 yang lebih besar pada wanita," kata profesor Anne-Marie Minihane dari Norwich Medical School UEA yang ikut memimpin penelitian dengan University of Edinburgh, profesor Craig Ritchie.

Dia menambahkan, "Kami ingin mengetahui apakah HRT dapat mencegah penurunan kognitif pada operator APOE4 yang berisiko".

Temuan ini didasarkan pada data yang dianalisis dari 1.178 wanita yang merupakan bagian dari inisiatif Pencegahan Demensia Alzheimer Eropa, yang dibentuk untuk mempelajari kesehatan otak para peserta dari waktu ke waktu.

Inisiatif ini dilaporkan telah melacak lebih dari 1.900 orang di 10 negara yang berusia di atas 50 tahun dan tidak menderita demensia pada awal penelitian.

Khususnya, sementara penelitian tidak melihat kasus demensia, Minihane mengatakan bahwa kinerja kognitif dan volume otak yang lebih rendah adalah prediktif risiko demensia di masa depan.

Baca Juga: Nigeria Umumkan Status Darurat Demam Lassa, Penyakit Virus Tikus

Tim peneliti dari Inggris melihat pemindaian MRI yang mencatat hasil tes kognitif dan volume otak dan menemukan bahwa pembawa APOE4 yang menggunakan HRT memiliki kognisi yang lebih baik dan volume otak yang lebih tinggi.

Data ini kemudian dibandingkan dengan mereka yang tidak mengambil HRT dan juga bukan operator APOE4.

"Efek pada kognisi dan perubahan otak pada MRI mendukung gagasan bahwa HRT memiliki manfaat nyata. Namun, temuan awal ini perlu direplikasi pada populasi lain," kata Ritchie.

Selain itu, ia juga menyoroti perlunya menantang banyak asumsi tentang penyakit Alzheimer dan pengobatannya, terutama pada wanita.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...